Rumah Baru KisahBB

Setelah 2x ga diterima di Wordpress sehubungan penjualan DVD, Shusaku akhirnya memutuskan memindahkan blog cerita seru KisahBB kesayangan kita ke sini.

kirim cerita karya anda atau orderan DVD ke:


Order via email: mr_shusaku@yahoo.com


tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan


email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.

Promo diskon gede-gedean

Paket istimewa 500rb (50dvd),

untuk dalam Pulau Jawa free ongkos kirim, untuk luar Pulau Jawa tergantung daerah.

Harga normal Rp 15rb/dvd kalau beli banyak Rp.12.500/dvd, untuk paket kali ini jatuhnya Rp. 10rb/dvd, murah banget!!


Tapi ini terbatas hanya untuk 10 orang saja.

jadi silakan order, bisa dilihat list barang di

- list semi & softcore

- list western xxx

- list jav


untuk pemesanan email ke mr_shusaku@yahoo.com

Subject: paket istimewa 500rb

tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan

email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.


-untuk pesanan di atas 50dvd, selanjutnya dihitung @Rp.10.000,-

-hanya untuk film2 satuan (JAV, western XXX, dan Semi), tidak berlaku untuk koleksi pics & kompilasi

Rabu, 16 November 2011

Cinta Berkabut Gairah

Widya
Hari sudah menjelang senja ketika rombongan mahasiswa itu menuruni lembah Gunung Gumarang. Hamparan lembah yang luas itu memutih oleh putik bunga-bunga Edelweiss yang tumbuh subur di sela-sela pepohonan pinus yang menghijau. Lewat temaram senja, Edelweiss tampak memutih memantulkan cahaya perak kekuning-kuningan. Sungguh pesona alam yang sangat mengagumkan. Sebagian anggota pencinta alam itu melangkah dalam hening. Hanya deru nafas mereka yang sesekali terdengar. Udara dingin terasa keras menusuk kulit. Rudi sebagai pemimpin rombongan, berjalan paling depan. Pemuda berkulit hitam itu memalingkan wajahnya sejenak ke belakang, dicarinya sosok Aline, seorang cewek cantik yang sudah sejak tadi menarik perhatiannya, tapi gadis itu tidak tampak dalam rombongan. Rudi menghentikan langkahnya, matanya mencari-cari. Heh, di manakah gadis itu? Sekali lagi diperhatikannya kawan-kawannya yang lain satu per satu. Yah, bukan saja Aline yang tidak ada. Heri, Eveline, dan Lidia pun tak nampak di dalam rombongan itu.


”Wid, kemana Heri?” tanya Rudi kepada Widya, cewek berambut panjang yang berjalan paling dekat dengannya.

Widya menaikkan bahunya, “Entahlah, mungkin masih di belakang.”

Wajah cowok itu sedikit khawatir menatap Widya. Diliriknya jam tangan di lengan kirinya. Pukullimalewat tiga puluh menit. Berarti sudah empat puluh menit yang lalu mereka berkumpul di Puncak Gumarang tadi. Seharusnya rombongan yang dipandu oleh Heri pun sudah sampai di lembah. Perjalanan dari Puncak Gumarang ke lembah tidak terlalu jauh, paling hanya memakan waktu tiga puluh menit.

“Adaapa, Rud?” tegur Widya.

“Nggak, nggak ada apa-apa. Kau jalan duluan aja. Aku tunggu rombongan Heri di sini.”

”Oo tidak bisa,” Widya menggoyangkan jari telunjuknya.

Rudi yang melihatnya, langsung tertawa. ”Kaya Sule aja kamu, Wid.” Untuk sejenak, Rudi bisa melupakan kekhawatirannya pada Aline.

”Aku akan menemanimu.” kata cewek cantik itu.

”Jangan. Nanti siapa yang nyiapin makanan anak-anak?” di dalam rombongan itu, Widya memang sudah menjadi salah satu juru masak yang bisa diandalkan.

”Kan masih ada Atika.” Widya menunjuk cewek mungil berdada besar yang duduk kelelahan tak jauh dari mereka.

Atika yang merasa diperhatikan, menoleh dan bertanya. ”Mau dilanjutkan nggak?”

”Kamu jalan duluan aja. Aku sama Widya mau nunggu rombongan Heri dulu.” kataRudi.

”Ah, kau terlalu khawatir, Rud. Mereka tidak apa-apa. Heri sudah berpengalaman, bukan untuk pertama kali dia ke tempat ini. Setiap tahun, ia selalu ikut, kan?” kata Atika sambil berdiri. Gadis itu membersihkan daun-daun kering yang menempel di bokongnya yang bulat.

Rudi tersenyum kecil. “Ya. Tapi sekarang ia tetap sebagian dari rombongan kita. Jangan lupa itu!”

Atika tersenyum. ”Ya udah, aku jalan dulu. Kutunggu di bawah.” bersama anak yang lain, gadis itu meninggalkan Rudi dan Widya.

”Huh,” cowok itu mengeluh singkat. Tidak seharusnya memang ia terlalu khawatir seperti sekarang ini. Tapi... entahlah. Dengan ikutnya Aline dalam rombongan ini, membuat rasa khawatirnya seperti berlebihan.

”Brrr, dingin.” Widya merapatkan badan ke Rudi, membuat cowok yang sedang melamun itu kaget.

”Salah sendiri, kenapa pake jaket tipis gitu.” meski mengomel, tapi tak urung Rudi tetap memeluk gadis itu, berusaha menjaga agar Widya tetap hangat.

”Makasih.” Widya tersenyum. Dia menyandarkan kepalanya di pundak Rudi yang tipis.

Rudi membalas dengan makin mempererat pelukannya. Dan entah siapa yang memulai lebih dulu, tiba-tiba saja bibir mereka bertemu dan saling melumat. Keduanya saling memagut dan menghisap dengan mesra. Hawa gunung yang dingin, dan juga suasana romantis yang terbangun karena mereka cuma berdua saja di tempat yang sepi seperti itu, membuat keduanya cepat hilang kendali.

”Eh, ahhh... maaf.” gagap Rudi saat bibir mereka terpisah tak lama kemudian.

Widya tidak menjawab. Gadis itu cuma memandangi Rudi dengan muka merah padam. Nafasnya juga sudah berat, menandakan kalau gairah gadis itu sudah menguasai dirinya.

”Sebaiknya kita tidak melakukannya sekarang.” Rudi melonggarkan pelukannya.

”Kenapa?” Widya tak mengerti. Rudi yang biasanya gampang terpancing, sekarang malah menolak dirinya. ”Kau takut Aline akan memergoki kita.” tebak gadis itu.

”Bukan, bukan itu.” Rudi menggeleng, tapi dalam hati dia membenarkan kata-kata gadis itu. Rudi tidak mau Aline memergoki saat dia sedang melakukan perbuatan cabul dengan Widya.

”Kalau begitu tunggu apalagi. Aku kedinginan, hangatkan aku dengan tubuhmu.” rajuk Widya sambil menjatuhkan diri menindih tubuh kerempeng pemuda itu. Kalau sudah begini, Rudi jadi tidak bisa berbuat apa-apa.


Rudi
Rudi memandangi saat gadis itu mulai mencopoti bajunya satu per satu. Tubuh mulus Widya membuat iman tipis Rudi runtuh dengan mudah. Dia jadi melupakan untuk apa dia berada disini. Rudi tergoda, dia tak berdaya menatap bulatan payudara gadis, juga bongkahan pantat dan pinggulnya yang besar. Hawa dingin pegunungan turut mempercepat kekalahan pemuda itu. Rudi menoleh, dia memutar pandangannya, melihat sekeliling, berusaha memantau situasi. Mereka berada di bawah sebuah pohon besar, dengan dikelilingi rumput dan semak Edelweiss yang lebat dan rimbun. Jarak dari jalan setapak cuma tiga meter. Cukup berbahaya memang kalau tiba-tiba ada yang melintas. Tapi kalau mereka melakukannya dengan tenang dan tanpa mengeluarkan banyak suara, mungkin akan cukup aman. Widya sudah hampir telanjang ketika Rudi menarik dan merangkul tubuh sintal gadis itu.

”Auw,” gadis itu menjerit senang.

Mereka berciuman. Bibir mereka bertemu untuk saling melumat dan menghisap. Widya tampak begitu menikmati bibir tebal Rudi yang menari-nari di mulutnya. Dia membuka bibirnya saat lidah Rudi menerobos masuk untuk membelit lidahnya, mengajaknya untuk saling menjilat dan bertukar air liur.

”Ehhmmhh,” Widya mendesis saat merasakan tangan nakal Rudi meraba-raba payudaranya. Pemuda itu meremas-remas dan memijit-mijit benda bulat besar itu dengan penuh nafsu.

”Hisap, Rud.” bisik Widya sambil mengarahkan putingnya yang berwarna merah kecoklatan ke mulut Rudi. Dengan cepat, pemuda itu mencaplok dan menghisapnya. Rudi melakukannya bagai seorang bayi yang kehausan, begitu cepat dan kuat. Dengan lidahnya yang basah, pemuda itu mencucup dan menggelitik benda mungil itu.

”Aahhhhh,” Widya merintih saat Rudi ganti mencaplok puting susunya yang sebelah kiri. Sementara yang kiri diemut, puting yang kanan dipilin dan ditarik-tarik, itu membuat Widya jadi semakin merintih dan menggelinjang keenakan. Apalagi sekarang, tangan kiri Rudi mulai merambat turun, membelai punggung dan pinggulnya, dan terus turun hingga ke bongkahan pantatnya.

”Uuhhh,” desis Widya saat Rudi menyelipkan jari-jarinya ke balik CD hitam yang dikenakan gadis itu. Widya bisa merasakan tangan Rudi yang sekarang meremas-remas bokongnya dengan keras. Dan tidak cuma berhenti sampai disitu. Saat Widya melepas celana dalamnya, Rudi langsung menggelitik dan mengobok-obok vaginanya.

”Aiihhh,” jerit gadis cantik itu saat jari telunjuk Rudi masuk menusuk vaginanya. Disusul kemudian jari tengah dan jari manis pemuda itu. Total ada tiga jari yang menari-nari di dalam vaginanya sekarang. Itu sudah lebih dari cukup untuk membuat Widya menjerit dan merintih-rintih keenakan.

”Sst,” Rudi segera menyambar bibir gadis itu. Rudi tidak ingin jeritan gadis itu sampai didengar orang. Sambil melumat bibir Widya, Rudi terus menggerakkan tangannya: mengocok dan menstimulasi vagina gadis itu, memberi kepuasan pada Widya seperti yang sudah sering dilakukannya selama ini.

”S-sudah, Rud. Aku nggak tahan lagi. Geli banget.” Widya menarik tangan Rudi. Nafas gadis itu tersengal-sengal, tubuhnya gemetar, sementara butiran keringat membasahi dahi dan lehernya, padahal saat itu udara begitu dingin.

Tersenyum, Rudi memperlihatkan tiga jari kirinya yang basah. ”Tapi enak kan?” godanya.

Widya pura-pura mau memukul pemuda itu, ”Dasar!”

“Nih, lepasin.” Rudi meminta bantuan Widya untuk melepas baju dan celananya. Tampaknya, pemuda kurus jelek itu juga sudah tidak tahan.

Dengan cepat Widya melakukannya. Hanya dalam hitungan detik, Rudi sudah telanjang, sama seperti dirinya. Bedanya, kalau tubuh Widya putih dan montok, kalau tubuh Rudi kurus dan kering, hitam lagi. Tapi jangan salah, biar kurus kering, Rudi mempunyai senjata dahsyat yang selalu diidam-idamkan kaum wanita. Penis Rudi panjang dan besar, dengan warna hitam mengkilat saat penis itu tegang. Itulah kenapa Widya takluk kepada pemuda itu. Cuma Rudi yang bisa memberi kepuasan pada gadis itu. Tanpa perlu disuruh, gadis itu segera menunduk dan memasukkan penis itu ke dalam mulutnya. Dengan sedikit kesulitan, Widya menjilat dan mengulum benda itu. Rudi yang keenakan, cuma bisa merintih dan menikmati sambil memejamkan mata.

”Terus. Jilat terus. Ohh, enak banget, Wid. Terus!” rintih pemuda itu.

Dengan penuh semangat Widya melakukannya, dia memasukkan penis itu, mengocok-ngocok dengan mulutnya, membasahi benda itu, hingga tak lama kemudian penis itu menegang penuh, siap untuk digunakan. Vagina Widya juga sudah basah, begitu juga dengan penis itu. Inilah saat yang tepat untuk mempertemukan benda itu satu sama lain.

Rudi segera menghamparkan baju dan jaketnya sebagai alas. Dia menunggu hingga Widya siap dengan berbaring telentang mengangkang di depannya. Pelan, Rudi mengarahkan penisnya ke lubang kencing gadis itu. Widya memejamkan matanya saat ujung penis Rudi menyentuh bibir kemaluannya.

”Ahhh,” Widya merintih. Dia menahan nafas, menunggu saat-saat yang mendebarkan itu, saat dimana penis Rudi yang besar menerobos masuk menembus vaginanya. Tapi alih-alih mendorong, Rudi malah menggesek-gesekkan penisnya naik turun. Dia sepertinya masih ingin bermain-main terlebih dahulu, membuat Widya yang sudah tidak tahan, menjadi tidak sabar.

”Ayolah, Rud. Masukkan.” Widya menarik pinggul laki-laki itu. Dan akibatnya, penis Rudi yang sedang menempel di kemaluannya, langsung terdorong masuk, bless! ”AAAHHHH!” Widya menjerit lirih. Tubuhnya bergetar dan menggelinjang saat merasakan penis Rudi yang besar menggesek dan memenuhi liang vaginanya.

”Uuhhh,” Rudi juga melenguh keenakan, jepitan dan kehangatan vagina Widya benar-benar membuatnya melayang. Meski sudah sering menyetubuhi gadis itu, tak urung Rudi tetap surprise juga. Kemaluan gadis itu seperti tidak pernah berubah, tetap seret dan rapet seperti lima bulan lalu, saat Rudi pertama kali menikmatinya di WC kampus.

”Sakit?” Rudi bertanya saat melihat kernyitan di bibir Widya.

”Nggak,” gadis itu menggeleng. ”Malah enak. Nggak apa-apa, teruskan saja.”

Perlahan, Rudi menggerakkan pinggulnya. Pemuda itu menarik dan mendorong penisnya maju mundur, mengocok dan menggesek-gesek vagina Widya, hingga membuat kernyitan di bibir gadis itu berubah menjadi rintihan penuh kenikmatan tak lama kemudian.

”Uuhhh, terus. Enak, Rud. Terus!” Widya berbisik. Gadis itu menarik tangan Rudi ke arah payudaranya. Widya ingin agar sambil menggoyang, Rudi juga meremas-remas benda bulat besar itu.

”Wid,” bisik Rudi sambil mencium bibir gadis itu.

Dengan malas Widya membuka matanya. Tampak sekali kalau gadis itu tengah mengalami kenikmatan yang amat sangat. Nafas Widya memburu, sementara mukanya merah padam, dengan keringat dingin membanjiri tubuhnya yang sintal. Saat Rudi mempercepat goyangannya, gadis itu juga memperkeras rintihannya, membuat Rudi makin bersemangat dan bergairah untuk menyetubuhinya. Angin dingin yang bertiup dari arah puncak gunung tidak menyurutkan hasrat keduanya. Rudi malah semakin bergairah. Dia sudah lupa dengan Aline, Heru, atau siapapun yang ia tunggu. Yang ada dipikirannya sekarang cuma bagaimana melampiaskan nafsu pada gadis cantik yang sedang ditindihnya ini. Ia sudah tidak peduli meski Aline atau siapapun memergoki perbuatannya sekarang. Ia hanya ingin menumpahkan spermanya di dalam rahim Widya, karena itulah, Rudi menggoyang pinggulnya makin keras dan cepat. Begitu juga dengan Widya, semua sudah tak penting lagi. Kebersamaannya dengan Rudi-lah yang penting, bagaimana dia memanfaatkan dan menikmati waktu berdua ini sebaik mungkin. Apapun yang diminta laki-laki itu, Widya akan memenuhinya. Yang penting dia bisa terpuaskan dan Rudi tidak kecewa sehingga tidak akan menolak kalau lain kali diajak lagi. Dan seperti saat ini, Rudi meminta Widya untuk menunduk dan menungging. Ini adalah posisi kesukaan Rudi: Doggie Style. Dengan senang hati, Widya memenuhinya.

”AHHHH!” jerit gadis itu saat penis besar Rudi menerobos vaginanya dari belakang. Rasanya memang sedikit sakit, tapi biasanya itu cuma diawal saja, dan setelah beberapa kali goyangannya, rasa sakit itu akan digantikan oleh rasa nikmat yang amat sangat.

”Enak banget, Wid.” bisik Rudi di telinga gadis itu.

Widya cuma mengangguk. Dia sedang melayang sekarang. Gesekan penis Rudi di kemaluannya benar-benar membuatnya nikmat, geli dan basah bercampur menjadi satu, menciptakan suatu sensasi yang membuat Widya tak tahan kalau tidak merintih.

”Terus, Rud. Oohhhh, terus. Tekan lebih dalam!” rengek gadis itu meski tahu penis Rudi sudah berkali-kali mentok menabrak dinding rahimnya.

”Enak, Wid. Aku jadi tak tahan.”

”J-jangan keluar dulu. T-tunggu aku.” Widya memejamkan mata, berusaha meresapi semua kenikmatan itu.

Dia berharap, dengan begitu, rasa ingin kencing yang mulai terkumpul di selangkangannya, bisa segera tersalurkan. Dan benar saja, bersamaan dengan geraman Rudi, Widya vaginaik dan mengejang beberapa kali. Tubuhnya menggelinjang diiringi dengan dengan semprotan-semprotan panjang di dalam vaginanya. Dia orgasme! Di belakangnya, Rudi menyambut orgasme itu dengan menekan penisnya dalam-dalam. Dari dalam penis hitam itu, terlontar berjuta-juta sperma yang langsung memenuhi rahim Widya, bercampur dengan cairan cinta Widya, hingga membuat vagina gadis itu menjadi begitu penuh. Rudi merasakan penisnya seperti direndam dalam cairan yang lengket dan hangat. Benar-benar luar biasa, nikmat sekali rasanya.

******

”Hoiiii!” terdengar teriakan Heri dari sela-sela pepohonan.

Rudi tersentak. Dia yang saat itu asyik berpelukan dengan Widya, cepat melepaskan diri. Dengan tergesa-gesa dia memunguti pakaiannya yang berserakan di tanah dan mengenakannya tanpa bersuara. Begitu juga dengan Widya, gadis itu langsung mengenakan kaos dan celananya tanpa perlu repot-repot mengenakan daleman. CD dan BH-nya cuma ia kantongi begitu saja di balik jaket.

”Biar cepat.” bisik gadis manis itu.

Rudi cuma tertawa sambil matanya berusaha mencari-cari sosok Heri yang tadi berteriak, tapi masih belum nampak.

”Oiiii!” terdengar lagi suara memanggil. Nadanya begitu lembut dan halus, itu suara Aline.

Setengah berlari, Rudi menyongsong ke arah suara itu. ”Lin, Aline! Kamu di mana?” teriaknya. Dia baru ingat kalau dia seharusnya mencari gadis itu, bukan malah ngentot dengan Widya seperti saat ini.

”Kami tersesat!” kali ini teriakan Aline terdengar tidak terlalu jauh.

”Diam saja disitu, aku akan menyusul.” ujar Rudi dengan penuh rasa khawatir. Di pelupuk matanya terbayang wajah Aline yang pasti sedang ketakutan. Pemuda itu jadi menyesal, kemolekan tubuh Widya membuatnya melupakan gadis itu. Rudi jadi begitu cemas, dia merasa bersalah.

”Aline, kamu dimana?!” teriak Rudi saat dia mulai menerobos semak belukar. Tak terdengar jawaban dari Aline. Perasaan Rudi jadi semakin gelisah.

”Heri! Aline! Siapa saja, kalian dimana?!” kali ini Widya yang berteriak. Dia melangkah mengikuti di belakang Rudi.

“Aline?!” teriak Rudi lagi. Tapi tetap sepi, tak ada jawaban. Hening di lembah itu tiba-tiba saja terasa sangat mencekam.

Rudi menatap langit yang kian gelap. Dalam pikirannya kini, yang terbayang adalah wajah Aline. Kasihan gadis itu. Baru pertama kali mendaki, sudah tersesat. Sial! Rudi memaki udara kosong. Ini tentu eksperimen Heri untuk mencari jalan baru menuju lembah. Anak satu itu memang sok tahu, sok pahlawan. Kecemasan Rudi semakin kuat. Apalagi belum ada tanda-tanda mereka tiba di lembah.

“Heri! Aline! Eveline! Lid...!" Rudi berhenti berteriak.

Tak jauh darinya, “Hei!” Heri, diiringi langkah Lidia, Eveline, dan Aline, melambai ke arahnya. Wajah mereka biasa saja, tak ada tanda-tanda mereka nyaris tersesat di dalam hutan sana. Bahkan ia melihat Aline, gadis yang begitu di khawatirkannya, asyik mengobrol bersama Lidia sambil tertawa ceria.

“Sialan!” Umpat Rudi dalam hati. Kiranya cuma ia saja yang dicekam rasa cemas. Sedangkan mereka yang dicemaskan bersikap biasa-biasa saja, seperti tak terjadi apa-apa. Sialan! Sekali lagi Rudi mengumpat.

“Kau ajak ke mana mereka, Her?” tanya Rudi sambil menahan dongkol.

Heri tersenyum sambil menepuk pundak cowok itu, “Kami hampir tersesat tadi. Aku mengusulkan untuk turun melalui jalur timur yang biasanya bisa motong jalan. Eh, ternyata jalur itu buntu kena longsor!” Heri mengumbar gelak seenaknya, seakan tidak punya perasaan bersalah setelah membuat Rudi khawatir.

“Untung saja kau tak mati di sana!” sungut Rudi, yang masih diselimuti perasaan dongkol.

Heri kembali tertawa. “Yah, aku nggak mau mati sekarang. Aku kan belum kawin.”

“Kawin sering, nikahnya yang belum.” dengus Rudi.

“Hahaha....” Heri kembali menjawab kedongkolan kawannya dengan suara tawanya yang khas.

Rudi tersenyum masam. Dalam hati ia merasa malu dengan perasaannya sendiri. Seharusnya ia memang tak perlu khawatir secara berlebihan. Heri rasanya tak mungkin tersesat jauh untuk menuruni Gunung Gumarang menuju lembah. Sudah hampir lima tahun berturut-turut ia ikut pendakian ke tempat ini. Sialan! Perasaan jengkelnya muncul lagi ketika tahu Heri hanya mempermainkannya. Agaknya anak itu tahu kalau ia menyimpan kekhawatiran pada Aline. Diliriknya gadis yang berjalan di samping Heri itu. Wajahnya berkesan acuh tak acuh. Rambutnya yang panjang dibiarkan tergerai lurus, hidungnya mancung menantang langit, dengan bibir tipis dan mata lebar yang indah, membuat Rudi menarik napas panjang setiap kali memandangnya. Gadis seperti itulah yang dia cari, cantik tapi sedikit lembut. Rudi menyimpan ketertarikannya pada gadis itu dalam-dalam di hatinya. Langit di sekitar lembah kini berkilau oleh cahaya keperak-perakan. Awan hitam berarak, siap menutupi cakrawala. Mereka beriringan menuju kemah. Dingin udara lembah sudah terasa menusuk kulit. Bahkan Eveline yang biasanya tahan dingin, sudah nampak menggigil.

”Ayo, kita cepat sedikit. Kita masih harus membangun tenda dulu,” ajak Rudi.

Mereka pun berjalan agak tergesa menuju tempat perkemahan. Tiba di sana, beberapa tenda sudah berdiri. Widya segera membantu Atika yang sedang sibuk menjerang air. Mereka memang termasuk gadis-gadis terampil di Mapala, kedua gadis itu sudah cukup terbiasa bertualang di alam bebas. Kesigapan mereka memang patut dihargai.

”Kayu buat api unggun sudah siap?” tanya Rudi pada Jarwo, pemuda gendut bertenaga besar yang tugasnya mencari kayu.

”Belum.” anak itu menggeleng.

”Cepat cari, mumpung belum gelap.” saran Rudi. ”Biar aku yang neruskan bangun tendanya.”

Dengan ditemani beberapa anak, Jarwo berjalan pelan menuju ke kedalaman hutan pinus.

”Kutemani ya?” teriak Lidia dari samping. Gadis itu memang tidak ada kerjaan, dia tidak bisa masak ataupun mendirikan tenda. Daripada cuma jadi penonton, dia lebih baik ikut Jarwo. Lidia ingin membantu juga meskipun itu cuma mencari kayu bakar.

“Terserah,” sahut Jarwo acuh tak acuh.

Beriringan mereka masuk ke dalam hutan.

***

”Tebang yang itu!” perintah Jarwo pada seorang anak. ”Ini, bawa ini ke tenda!” perintahnya pada anak yang lain.

Memang, untuk urusan perkayuan, Jarwo-lah jagonya. Dia bisa memilih mana kayu yang kering, mana kayu yang mudah terbakar, mana yang awet, dan mana yang tidak mengeluarkan banyak asap. Sekali lagi kapak Jarwo mengayun, dan sekali lagi tumbanglah sebuah pohon pinus besar yang sudah tua. Jarwo membelah batang pohon itu menjadi beberapa bagian yang lebih kecil sehingga mudah untuk diangkat.

”Hmm, kamu boleh juga.” celetuk Lidia.

Jarwo menoleh dan tersenyum pada gadis itu. ”Apanya yang boleh?” tanyanya nakal sambil mengelap keringat yang membasahi dahinya.

”Tenagamu luar biasa, cocok sama badan kamu yang besar.” Lidia tertawa.

Jarwo memang gendut, badannya hampir sebesar sapi betina yang mau melahirkan. Makannya enam kali lipat manusia normal, dan minumnya, sebotol bisa dihabiskan hanya dengan sekali teguk. Itulah kenapa di Mapala, Jarwo selalu kebagian tugas-tugas berat: mengambil air atau mencari kayu bakar. Tapi anak itu tidak pernah protes. Jarwo memang lebih suka pekerjaan yang mengandalkan kekuatan fisik daripada kekuatan otak. Kini mereka tinggal berdua: Lidia dan Jarwo. Anak-anak yang lain sudah kembali ke perkemahan, sudah tinggal sedikit kayu yang harus diangkut, itu kayu jatah mereka berdua. Jarwo sudah akan beranjak dari tempat itu ketika Lidia bertanya,

”Eh, bener nggak kalo penis cowok gendut itu kecil?”

Jarwo langsung menoleh dan melotot pada gadis itu, “Kenapa tanya begitu?”

Lidia gelagapan, ”Ah, nggak. Cuma pengen tahu aja.”

Jarwo mendengus. “Gak usah dibahas. Ayo kita balik, sebentar lagi gelap.”

”Jawab dulu pertanyaanku.” Lidia merajuk.

“Hhh,” Jarwo menghela nafas panjang melihat kengototan gadis itu.

“Ayo katakan, besar apa kecil?” paksa Lidia.

Sekilas Jarwo sudah akan marah, tapi suatu pikiran membuat raut kesal di mukanya berubah menjadi raut nakal penuh kemesuman.

“Nanggung kalau cuma dikatakan, kenapa tidak kamu cari tahu saja sendiri.” sambil berkata begitu, Jarwo melepas celana katun tebal yang dikenakannya.

Tidak ada apa-apa lagi di baliknya, pemuda itu telanjang. Jarwo memang tidak pernah mengenakan celana dalam, tidak ada ukuran yang cocok buat pinggulnya.

Lidia

“Iihhh,” gidik Lidia saat melihat ular naga kecil yang ada di bawah perut buncit Jarwo. “Kecil amat.” ejek gadis itu.

“Emang kamu pernah lihat yang lebih besar.” tanya Jarwo.

”Pernah.” sahut Lidia.

”Punya siapa?” Jarwo penasaran.

”Pak Tohir, guru kimia kita.” celetuk Lidia tanpa malu-malu.

”Kamu ngintip ya?”

”Enak aja. Buat apa ngintip, Pak Tohir kok yang ngasih lihat ke aku.”

”Hah?” Jarwo kaget. ”Kalian sudah pernah...”

”Iya, emangnya darimana nilai sembilan itu kalau bukan dari jual tubuhku ini.” terang Lidia tanpa malu-malu.

Dia memutar-mutar tubuh indahnya itu di depan Jarwo, memamerkannya bak peragawati yang lagi show. Penis Jarwo langsung bereaksi. Melihat tubuh Lidia yang terpampang menggoda didepannya, di tambah dengan bayangan gadis itu yang sedang bercinta dengan Pak Tohir, membuat Jarwo jadi bergairah. Perlahan-lahan penisnya bangun dan membesar.

”Eh, itu-mu bangun.” pekik Lidia sambil menunjuk penis Jarwo yang sekarang sudah setengah berdiri.

”Besar kan?” kata Jarwo bangga sambil memamerkan penis itu.

”I-iya.” Lidia mengangguk.

”Gede mana sama punyanya Pak Tohir?”

”Masih gedean punya Pak Tohir dikit.” Lidia berterus terang.

”Tapi ini masih bisa lebih gede lagi lho.” terang Jarwo.

”Hah, benarkah?” Lidia menatap tak percaya.

”Tapi untuk itu perlu bantuan kamu.” sahut pemuda itu.

”Bantuan apa?”

Jarwo menarik lengan Lidia dan menaruh di atas penisnya. ”Kocok pelan-pelan.” gumam Jarwo sambil menyeringai mesum.

”Gak mau ah.” Lidia menarik tangannya cepat.

”Kenapa?”

”Buat apa, gak ada untungnya. Yang penting aku dah tahu kalau penis orang gendut ternyata gede juga.”

”Tapi ini sudah kadung aku keluarin, masa gak diapa-apain?”

”Gak mau ah.” Lidia sudah akan melangkah pergi.

Jarwo berpikir keras, sedikit frustasi. ”Ok, gini aja. Biar adil, gimana kalau kamu buka celana juga. Aku pengen lihat vagina kamu, biar sama-sama tahu gitu.”

Lidia tampak terdiam, berpikir. ”Cuma lihat lho ya, nggak boleh pegang-pegang!”

Jarwo segera mengangguk cepat. ”I-iya, cuma lihat.”

Pelan, dengan disaksikan Jarwo yang melotot di depannya, Lidia mencopot celananya. Dia menurunkan celana itu sampai selutut. Jarwo menelan ludah melihat sepasang paha Lidia yang putih mulus, benda itu tampak begitu bersinar di keremangan senja yang mulai gelap ini.

”Ayo cepat, buka.” bisik Jarwo saat Lidia mulai membuka kakinya.

Lidia menyingkap sedikit celana dalamnya. Jantung Jarwo serasa berhenti berdetak saat benda itu terlihat: Mungil, berambut tipis, terbelah tepat di tengah, dengan warna merah kecoklatan yang begitu menggoda, ada sedikit cairan bening yang merembes di sela-sela belahannya.

”Oooh, indah sekali.” bisik pemuda gendut itu.

Lidia cuma tersenyum mendengarnya. Gadis itu membuka kakinya lebih lebar lagi, memberi Jarwo pemandangan yang bisa menghentikan detak jantung, membiarkan pemuda itu untuk memandangi vaginanya yang indah sepuasnya.

”Ihh, burungmu tambah gede tuh.” dengan matanya Lidia menunjuk penis Jarwo yang sekarang berdiri tegak dan membengkak maksimal.

”Gara-gara lihat vaginamu nih, ayo tanggung jawab!” Jarwo memegang benda hitam berurat itu dan memberikannya pada Lidia.

”Ah, ogah.” Lidia menolak. ”Tanggung jawab apaan?” tanya gadis itu.

”Selesaikan apa yang sudah kamu mulai.” sehabis berkata begitu, Jarwo memepet Lidia dan memojokkan gadis cantik itu ke sebatang pohon Pinus besar.

”Eh-eh, kamu mau apa?” Lidia bergidik saat Jarwo menggesek-gesekkan penis besarnya ke pipinya yang mulus.

”Ayolah, kamu pasti tahu apa yang aku inginkan.” Jarwo membuka mulut Lidia dan memaksa gadis itu untuk menelan penisnya.

”Tapi kan janjinya tadi cuma mel... emmphh!” Lidia tidak bisa melanjutkan kata-katanya karena penis hitam Jarwo sudah mendesak masuk dan menjejali mulutnya. Mau tak mau gadis itu harus mengoral benda itu kalau dia masih ingin bisa bernafas.

”Ya, begitu. Terus.” Jarwo yang merasa keenakan, menggerakkan pinggulnya maju mundur dengan cepat.

Dia begitu menikmati saat bibir tipis Lidia menyapu kulit kemaluannya dengan pelan. Pemuda itu juga menggeram saat dengan lidahnya, Lidia menggelitik dan mencicipi ujung penisnya yang gundul.

”AHHHH,” Jarwo memejamkan mata merasakan kenikmatan yang mengalir di tubuhnya.

”Enak?” tanya Lidia di sela-sela hisapannya.

”Enak banget.” Jarwo mengangguk. ”Kenapa tidak dari tadi kamu melakukannya?” tanya pemuda itu.

”Kenapa tidak dari tadi kamu memaksaku?!” balas Lidia.

”Hah! Maksudmu apa?” Jarwo tidak mengerti.

Lidia mengangkat penis itu ke atas, dia kini ganti menjilati biji pelir Jarwo yang besar sebelah. ”Memangnya kenapa aku ikut kemari kalau tidak untuk ini.” sahut gadis itu manja.

Jarwo menatapnya tak percaya. ”Kamu ingin main denganku? Tidak mungkin!”

”Kenapa tidak mungkin?” tanya Lidia.

”Masih banyak cowok yang ganteng di rombongan kita, kenapa kamu malah milih aku?”

”Kamu nggak mau?” Lidia menatap Jarwo tajam dan menghentikan jilatannya.

”Eh, mau-mau. Jangan berhenti, aku sudah terlanjur enak.” pinta Jarwo.

Lidia kembali memasukkan tongkat hitam di selangkangan Jarwo itu ke dalam mulutnya. ”Tidak perlu kuberi tahu alasannya, yang penting kamu bisa merasakan tubuhku. Ok?”

”Ok, no problemo, nona manis.” sahut Jarwo sambil melepas celananya yang dari tadi cuma menumpuk tak berguna di bawah kakinya.

Dengan berdiri bersandar di sebatang pohon pinus, pemuda itu menikmati setiap hisapan dan kuluman Lidia yang mampir di penisnya.

”Uuhhh,” Lidia melenguh saat merasakan tangan Jarwo menyusup dan menggerayangi payudaranya.

”Dilepas aja ya?” bisik Jarwo sambil membuka jaket dan kaos Lidia. Gadis itu tidak membantah saat Jarwo menelanjangi dan membelai tubuh indahnya.

”Uh, dingin.” gumam Lidia sambil merapatkan tubuh ke arah Parjo. Ya jelas aja dingin, di puncak gunung kok telanjang?!

Jarwo segera merangkul dan memeluk gadis cantik itu. Dia meraba dan mengelus-elus tubuh Lidia yang halus bagai pualam, saat Lidia mendongak, jarwo langsung menyambar dan melumat bibir tipis gadis itu.

”Ehhmmm,” Lidia melenguh saat Jarwo mencucup dan menghisap mulutnya dengan ganas.

Meskipun sudah berusaha mengimbangi, tetap saja ciuman Jarwo itu terasa begitu kasar, tanda kalau pemuda itu belum pernah berciuman, itu yang bisa diperkirakan oleh Lidia. Membayangkannya membuat Lidia jadi makin bergairah. Memang inilah yang dia cari, laki-laki yang masih lugu, yang belum pernah bercinta. Gadis itu sudah bosan bercinta dengan pemuda yang biasa, dia ingin pengalaman lain yang lebih seru. Dan sepertinya Jarwo akan bisa memberikan pengalaman itu. Mudah-mudahan saja, batinnya dalam hati. Lidia melepaskan ciumannya dan kembali menunduk. Dia ingin menggarap penis Jarwo sekali lagi. Lidia sangat menyukai benda itu, meski tidak begitu panjang, tapi diameternya luar biasa, hampir tidak muat jari Lidia saat menggenggamnya. Gadis itu harus susah payah kalau mau menelan semuanya.

”Uhhh, enak, Lid. Terus!” gumam Jarwo saat merasakan bibir tipis Lidia kembali menari-nari di atas kulit kemaluannya.

Pemuda itu benar-benar tidak menyangka, Lidia yang cantik ini, mau melakukan ini dengan dirinya. Kalau saja tidak melihat tumpukan kayu yang mesti dibawanya balik ke tenda, Jarwo rela untuk melakukan ini sepanjang malam.

”Ayo, Lid, tiduran sini.” Jarwo membentangkan jaket dan celananya sebagai alas Lidia untuk berbaring. ”Kita lakukan sekarang.”

Jarwo tidak ingin menunda lagi, dia takut teman-temannya di tenda akan curiga kalau dia tidak cepat kembali. Dia tidak ingin ada yang menyusul kemari dan memergoki perbuatannya dengan Lidia. Dia tidak ingin berbagi, Jarwo ingin menikmati tubuh sintal Lidia sendirian, sepuasnya.

”Pelan-pelan, ya?” bisik Lidia saat melihat Jarwo mulai mengarahkan penis besarnya ke bibir kemaluannya yang sudah basah.

Gadis itu membuka kakinya lebar-lebar, memberi jalan pada torpedo hitam yang sekarang meluncur itu, mempersilahkannya untuk masuk dan mengaduk-ngaduk vaginanya yang hangat sampai puas.

”Nggak bisa masuk ya?” tanya Lidia saat merasakan ujung penis jarwo cuma membentur-bentur bibir vaginanya saja.

Benda itu tidak bisa masuk. Jarwo kesulitan untuk menembus lubang vagina Lidia yang mungil.

”Tunggu sebentar.” Lidia membetulkan posisinya dengan membuka kakinya lebih lebar. Dengan tangannya, gadis itu membimbing penis Jarwo untuk menemukan lubangnya yang pas. ”Sekarang, coba lagi.”

Jarwo mendorong dan... ”AAHHHHHH,” Lidia langsung melenguh saat benda hitam besar itu melesak sebagian, menggesek bibir vaginanya dan memenuhi lubang kencing Lidia dengan denyutan-denyutannya yang khas.

”Sakit ya?” tanya Jarwo khawatir. Tapi di sisi lain, dia juga merasakan kenikmatan yang amat sangat. Penisnya yang besar seperti dipijat dan diremas-remas oleh daging hangat yang lembut. Luar biasa sekali rasanya, Jarwo sampai bergidik dibuatnya. Rasanya benar-benar beda dengan onani yang selama ini dia lakukan di kamar mandi.

Lidia menggeleng. ”Tidak, tidak apa-apa. Teruskan aja.” dia tidak ingin jarwo berhenti karena takut.

Lidia akan berusaha untuk menahan rasa sakit itu demi kenikmatan yang akan dia dapatkan sebentar lagi. Jarwo menekan lagi, dan melesaklah penis itu seluruhnya, amblas, tuntas, ditelan vagina Lidia yang memerah.

”AAHHHH!” mereka merintih berbarengan.

”Jangan cepat-cepat ya, pelan-pelan aja.” pesan Lidia saat melihat Jarwo sudah akan mulai menggoyang pinggulnya.

Pemuda itu mengangguk. Dengan gerakan kaku dan sedikit dipaksakan, Jarwo mulai menggoyang.

”Baru pertama kali ini ya kamu main?” tebak Lidia.

Jarwo tidak menjawab. Tapi pertanyaan Lidia itu sudah cukup untuk membuat pemuda itu memperbaiki goyangan pinggulnya. Jarwo kini melakukannya dengan konstan dan sedikit berirama. Gerakannya juga sudah lebih lihai, tidak lagi kaku kayak tadi. Lidia jadi tersenyum dibuatnya. Dia kini bisa menikmati tusukan Jarwo sepenuhnya. Rasa sakit yang timbul di selangkangannya, perlahan-lahan menghilang, digantikan oleh rasa nikmat yang amat sangat. Inilah yang dia cari: rasa nikmat persetubuhan akibat gesekan kelamin dari dua orang manusia yang berlainan jenis.

”Kamu cantik, Lid.” bisik Jarwo di sela-sela goyangannya yang binal. Pemuda itu menunduk untuk mencium bibir Lidia yang tipis. Lidia menyambut ciuman itu dengan melumat bibir tebal Jarwo penuh nafsu.

”Ahhhh,” Lidia merintih keenakan sambil memejamkan mata. Sambil menggoyang, tangan Jarwo juga tak henti-hentinya meremas dan memijit-mijit payudaranya yang besar. Jarwo memegangi benda bulat empuk itu, menjaganya agar tidak bergerak kemana-mana setiap kali dia melakukan sodokan di tubuh Lidia yang sintal.

”Enak, Wo?” tanya Lidia sambil merem melek.

”Enak.” Jarwo mengangguk. ”Kalau kamu?”

”Enak juga.” Lidia berkata jujur. Dia memang merasakan kenikmatan yang amat sangat sekarang. ”Jangan keburu dikeluarin dulu, aku ingin lama main sama kamu.” Lidia tidak ingin kenikmatan ini cepat berakhir.

Jarwo mengangguk. Dia memang tidak ada rencana untuk keluar lebih cepat. Dengan semangat ’45, pemuda itu terus menggoyang dan menghantam tubuh Lidia. Setiap tusukan dan serangannya membuat Lidia merintih dan menjerit makin keras. Jarwo yang mendengarnya jadi semakin bergairah. Pemuda itupun menggoyang pinggulnya lebih cepat, lebih brutal, dan lebih keras. Akibatnya bisa diduga, tak lama kemudian, Lidia menggeram dan mengelinjang penuh kenikmatan. Dari mulutnya yang seksi, keluar serangkaian sumpah serapah yang menunjukkan kalau dia sedang merasakan kenikmatan yang amat sangat.

”Shit, aku keluar. Ooohhh, nikmat sekali. Ohhhhhh!” tubuh Lidia bergetar beberapa kali saat cairan kewanitaannya muncrat tumpah membasahi rahimnya.

Jarwo yang mengetahui hal itu segera mendekap dan memeluk tubuh sintal Lidia dengan mesra. Dia mencium bibir mungil Lidia untuk ikut merasakan kenikmatan yang sedang dialami gadis itu.

”Aku keluar.” bisik Lidia.

”Ya, aku tahu.” jawab Jarwo sambil terus menggoyang.

Sebenarnya Lidia berkata begitu agar Jarwo menghentikan sejenak goyangannya dan memberi Lidia waktu untuk menikmati orgasmenya dan memberi gadis itu jeda untuk untuk memulihkan diri. Kan tubuh capek banget kalau habis ’keluar’. Tapi dasar Jarwo yang tidak pernah bercinta, tentu saja dia tidak tahu akan hal itu. Pemuda itu terus saja menggoyang, bahkan kini makin keras dan cepat, membuat Lidia mau tak mau harus menyesuaikan diri. Meski capek, dalam hati Lidia girang juga. Inilah laki-laki yang dia cari: seorang pejantan tangguh yang sanggup mengantarkan dia pada orgasme berkali-kali, dan memberinya kenikmatan persetubuhan yang sebenarnya. Sepertinya sore ini akan terasa panjang karena masih tidak ada tanda-tanda Jarwo akan keluar dalam waktu dekat. Pemuda itu malah mencabut penisnya dan menyuruh Lidia untuk mengulumnya lagi.

”Hisap, Lid!” Jarwo mengarahkan penis hitamnya yang mengkilat ke mulut gadis itu.

Tanpa rasa jijik sedikitpun, Lidia melakukannya. Dia menjilat dan mencucup penis itu dengan rakus, lidahnya bergerak berputar, bibirnya naik-turun, sementara tangannya mengocok dengan pelan, membuat benda yang sudah basah itu menjadi semakin basah. Jarwo yang merasakan kenikmatan yang amat sangat pada kemaluannya, mendesah penuh kepuasan.

”Aaahhh, terus, Lid. Enak, enak banget. Terus!”

Bibir Lidia sudah agak keluh ketika Jarwo menarik penis itu dan kembali menyuruh Lidia untuk berbaring. Langit disekitar mereka sudah mulai gelap. Serangga-serangga malam yang tadi bersembunyi di balik dedaunan, sekarang satu-per satu mulai muncul. Binatang-binatang kecil itu bergerombol sesuai jenisnya, menonton tanpa suara ketika penis besar Jarwo masuk dan menusuk, menjelajahi vagina Lidia untuk yang kedua kalinya.

”Uuhhhh,” Lidia merintih sambil memejamkan matanya saat Jarwo mulai menggerakkanpinggulnya.

”Enak banget, Lid.” Jarwo berbisik di telinga gadis itu. ”Tubuhmu nikmat sekali.” pemuda itu menunduk dan menciumi payudara Lidia yang bergoyang-goyang indah di depannya.

Jarwo mencucup dan menjilati putingnya yang tegak kemerahan. Lidia cuma bisa mengangguk sambil memejamkan mata. Dia begitu menikmati saat-saat itu, saat dimana penis besar Jarwo menggesek dinding rahimnya dengan keras. Baru saja tubuh gadis itu melayang, ketika didengarnya Jarwo menggeram dengan tiba-tiba.

”Jangan dikeluarin dulu.” Lidia berusaha mencegah. ”Kita keluar sama-sama.”

Lidia memegangi penis Jarwo yang terasa berkedut-kedut keras di kemaluannya. Tapi terlambat! Dengan satu erangan lirih, tubuh Jarwo mengejang dan dari dalam penisnya, tersembur berjuta-juta sperma yang langsung memenuhi vagina hangat Lidia.

”Ahh,” gadis itu mendesah kecewa. Padahal kalau ditahan sebentar saja, mereka bisa keluar sama-sama.

Jarwo yang keenakan, segera mencabut penisnya dan memberikannya pada Lidia. Gadis itu menerimanya dengan malas dan membersihkannya dengan asal-asalan.

”Aku belum puas, Wo.” sambil mengulum penis itu, Lidia berterus terang.

Jarwo menatap gadis cantik itu. ”Kamu mau lagi?”

Lidia mengangguk.

Jarwo tersenyum, ”Ya, ayo kalo begitu.”

Lidia melongo. “Kamu masih kuat?”

Jarwo memperlihatkan penis hitamnya yang masih menegang. “Tiga kali lagi juga ok.” kata pemuda itu sambil menggerak-gerakkan benda itu di depan Lidia.

”K-kamu hebat, Wo.” Lidia menatap tak percaya.

Inilah untuk pertama kalinya dia menemui penis yang tetap tegang meski sudah ejakulasi. Lidia memegang penis itu dan membelainya dengan mesra, ukurannya memang agak mengecil, tapi ketegangannya masih tetap terjaga, masih cukup kuat untuk digunakan mengaduk-ngaduk vaginanya yang gatal. Dengan disaksikan bulan purnama di langit, Jarwo membaringkan tubuh mulus Lidia, dan kembali menindih gadis itu untuk yang ke-tiga kalinya.

***

”Heri kemana, Fir?” tanya Rudi pada seorang anak bermata juling yang sedang asyik bermain gitar.

Tanpa menoleh, anak yang dipanggil Fir itu menunjuk tenda besar warna merah yang ada di ujung lembah. Rudi mengangguk sebagai rasa terima kasih dan segera berlalu menuju tempat itu. Begitu tiba, dengan tak sabar, Rudi menyibak pintunya.

”Her, ayo i...” pemuda itu tidak bisa meneruskan kata-katanya. Apa yang dia lihat terlalu mencengangkan untuknya.

Disana, bergumul di atas matras, tampak Heri telanjang dengan ditindih seorang gadis cantik: Monika, nama gadis itu, kalau tidak salah. Rudi ingat karena tadi dia menolong gadis itu saat kakinya terkilir diatas puncak Gumarang. Heri yang melihat kedatangan Rudi, menoleh dan menyapanya dengan nafas ngos-ngosan,

”A-ada apa, R-rud.” tangan Heri yang tadi bergerak-gerak di dada Monika yang besar, sekarang diam.

”Ah, tidak. Sepertinya kamu sedang sibuk sekarang.” Rudi menatap tak berkedip tubuh Monika yang duduk telanjang membelakanginya.

Gadis itu menunggangi Heri, menggoyang tubuh pemuda itu seperti koboi Rodeo yang menunggangi kudanya. Melihatnya membuat Rudi jadi bergairah. Adik kecilnya yang tadi diam, sekarang perlahan mulai menggeliat terbangun.

”Kamu mau ikut bergabung?” tanya Heri saat melihat Rudi mengelus-elus tonjolan daging di selangkangannya.

”Ah, tidak-tidak.” Rudi menggeleng.

”Beneran? Kita nggak keberatan kok kalau kamu ikut bergabung.” kata Heri di sela-sela desahannya. ”Benar kan, Mon?” pemuda itu bertanya pada gadis cantik berkulit mulus yang ada di atas tubuhnya.

Monika cuma mengangguk sambil terus menggoyang tubuh sintalnya. Rudi menahan nafasnya saat tiba-tiba gadis itu vaginaik dan mengejang beberapa kali.

”Her, dia orgasme,” celetuk Rudi.

“I-iya, aku t-tahu.” balas Heri dengan muka merah seperti kepiting rebus. Sepertinya, tak perlu waktu lama bagi pemuda itu untuk menyusul Monika.

Sebenarnya Rudi tergoda juga untuk ikut bergabung dengan mereka. Kemulusan tubuh Monika, bulatan di dada dan pinggul gadis itu yang besar, dan juga jeritannya yang manja, semua itu dengan mudah membuat Rudi tertarik. Kalo saja tidak ingat dengan Jarwo dan Lidia yang sampai sekarang belum kembali, pasti pemuda itu akan langsung mencopoti bajunya dan memeluk tubuh sintal Monika dari belakang. Rudi menghela nafas panjang.

”Sebaiknya aku pergi. Sudah 2 jam Jarwo dan Lidia belum balik.” pemuda itu pamit dengan enggan. Tapi sebelum pergi, Rudi meyempatkan diri untuk mengelus paha dan payudara Monika yang putih mulus. Monika yang sudah kelelahan cuma diam saja menerimanya. Tapi baru beberapa langkah meninggalkan tenda itu, dari dalam hutan, Rudi melihat Jarwo dan Lidia yang berjalan gontai beriringan. Sepertinya mereka sangat kelelahan.\

”Darimana saja? Kukira kalian sudah mati dimakan macan.” semprot Rudi kesal. Sebagai ketua rombongan, dia memang harus bertanggung jawab atas keselamatan seluruh anggotanya.

”Santai aja, bro. Yang penting kan kita sudah balik.” jawab Jarwo santai.

”Kalian tersesat.” tanya Rudi.

Jarwo mengidikkan bahu. ”Aku sudah mengenal hutan ini seperti aku menganal rumahku sendiri, mana mungkin aku tersesat.”

”Lalu kemana saja kalian dua jam ini? Bikin orang bingung saja.”

Lidia yang dari tadi cuma diam, sekarang ikut angkat bicara. ”Kalau tersesat sih tidak. Hmm, apa ya sebutannya, sengaja menyesatkan diri, mungkin lebih tepat. Hehehe...” gadis itu tertawa.

”Ya-ya, dia benar.” Jarwo menyetujui.

Beberapa anak yang mendengar pembicaraan itu ikut tertawa. Rudi yang masih kesal, dengan muka ditekuk, pergi dari tempat itu.

“Gak tahu orang khawatir, malah ketawa-ketawa,” sungut Rudi dalam hati.

Aline yang sedang duduk sendirian di depan tendanya, menatap pemuda itu dengan senyum dingin, seperti mengejek. Hal itu tentu saja membuat perasaan Rudi jadi makin mangkel. Tapi, ah, gadis secantik dia terlalu sayang untuk diumpat. Entahlah, setiap menit pembawaan gadis itu semakin menarik saja di matanya. Padahal selama ini ia tak pernah memendam perasaan yang seperti itu kepada setiap kawannya sesama pencinta alam. Kalaupun ia mengagumi Widya atau Eveline, misalnya, itu hanya sebatas perasaan kagum semata. Kagum karena mereka cantik dan memiliki tubuh yang sangat indah, dan Rudi sudah merasakan kehangatan tubuh mereka. Hubungan mereka cuma sebatas itu: bercinta dan selesai, tanpa embel-embel khusus lain. Tidak ada perasaan yang terlibat, semuanya cuma untuk pelampiasan nafsu, tidak lebih. Tidak ada yang terlalu mendalam.

”Rud, kau mau kopi?” terdengar tawaran Aline kepadanya.

”Ah, ng-nggak usah.” Rudi selalu tergagap menghadapi gadis itu. ”Terima kasih.” ucapnya lirih dan dia segera mempercepat langkahnya agar Aline tidak melihat mukanya yang sudah merah padam.

Dari kejauhan, dengan ditutupi bayang pepohonan, Rudi memperhatikan gadis pujaan hatinya itu. Di saat semua orang tertawa mengejek Jarwo yang telah berhasil melepas keperjakaannya, gadis itu hanya diam saja. Aline asyik duduk di luar tenda sambil menghadap ke kompor dan mengusap-usap rambutnya yang hitam panjang. Hanya sekilas-sekilas saja senyum terukir di bibir tipis gadis itu. Ah, seperti air di daun talas, hilang tak berbekas. Rudi tersenyum masam, teringat dengan tatapan Aline yang tajam dan dingin. Setiap kali mata mereka bertemu, bukan gadis itu yang tersipu. Sebaliknya, Rudi-lah yang menundukkan kepalanya, menghindar dari Aline. Sungguh aneh sekali. Entahlah, berhadapan dengan gadis itu, tiba-tiba keberanian Rudi sebagai cowok selama ini hilang begitu saja. Apakah ini karena cinta? Pemuda itu tidak tahu. Malam yang semakin larut membuat udara di lembah itu jadi begitu dingin. Sebagian besar anak sudah masuk ke tendanya masing-masing, begitu juga dengan Aline. Ketiadaan gadis itu membuat Rudi jadi merasa sendirian. Akhirnya, sambil menguap lebar, pemuda itupun ikut menyusup ke dalam tendanya.

***

Atika

Hari masih gelap ketika Rudi keluar dari tendanya. Pemuda itu melirik jam tangannya, baru pukul empat pagi, pantas masih belum ada yang bangun. Brrr... Rudi cepat-cepat mengenakan jaketnya. Di timur, fajar baru saja menyingsing. Sinarnya yang lembut keemasan menghiasi langit, memberi sedikit terang di tempat Rudi dan teman-temannya berkemah. Di dekat api unggun, dilihatnya seorang gadis yang sepertinya sudah bangun lebih dulu. Gadis itu sedang sibuk memasak sesuatu sekarang. Dilihat dari ukuran payudaranya yang super besar, sepertinya itu adalah Atika. Bau harum kuah mie rebus membuat Rudi tanpa sadar melangkahkan kakinya kesana. Dengan tertatih-tatih, pemuda itu mendekati Atika.

”Kenapa, Rud?” tegur Atika saat melihat cara berjalan Rudi yang aneh

”Biasa, penyakit cowok di pagi hari.” jawab Rudi sambil memperbaiki posisi penisnya yang terjepit celana jeans ketat.

Atika tertawa, ”Dasar cowok, bangun lebih cepat burungnya daripada orangnya.”

Rudi ikut tertawa mendengar guyonan Atika. ”Tapi itu tandanya penis kita sehat, masih jrengg, masih kuat untuk digunakan.” pemuda itu membela diri.

”Eh, kamu kan sudah nggak perjaka, kok masih bisa ’bangun’ pagi-pagi?” tanya Atika.

Gadis itu memang tahu kalau Rudi sudah tidak perjaka, bahkan dia sudah pernah tidur dengan pemuda itu.

”Hmm, mungkin karena lagi dekat sama kamu.” Rudi memancing.

”Ah, kamu bisa saja.” Atika menoleh. ”Mau mie nggak? Nih sudah matang.” gadis itu menyodorkan sepiring mie campur nasi yang masih mengepul pada pemuda itu.

Rudi menggeleng, ”Tidak, terima kasih, aku masih kenyang.”

“Mau kubuatkan yang lain, kopi mungkin?” tawar Atika.

Rudi langsung nyeletuk tanpa berpikir. ”Susu aja. Aku mau susu.” payudara besar Atika yang bergoyang-goyang membuat pemuda itu tak tahan.

”Susu apa? Kamu cari sapi dulu sana, peras sendiri.” sahut Atika asal.

”Ini ada susu.” Rudi menyambar payudara Atika dan meremasnya keras.

“Auw! Rud, apa-apaan sih?” Atika menjerit kaget, tapi tidak marah. Sudah biasa Rudi berbuat seperti itu, apalagi ketika berdua seperti saat ini.

”Katanya tadi disuruh meres sendiri.” kilah Rudi tanpa merasa bersalah sedikitpun.

Senyuman Atika membuat pemuda itu jadi berani. Gairahnya yang datang pagi ini sudah tidak bisa ditahan lagi. Dia butuh pelampiasan. Dan Atika adalah satu-satunya pilihan yang ada di pagi yang dingin itu. Pilihan yang tidak terlalu mengecewakan.

”Ooo, dasar bocah sableng.” rutuk Atika sambil nyengir. Tapi dia membiarkan saja tangan nakal Rudi meraba-raba dan menjamah payudaranya yang besar.

”Bener nggak mau mie?” Atika kembali menyodorkan piring yang ada di tangannya saat tangan Rudi menyelusup ke balik celah jaketnya.

”Selain mie, apa nggak ada service tambahan untuk ketua rombonganmu yang lagi pengen ini?” tanya cowok itu sambil menunjukkan tonjolan penis di selangkangannya.

Atika tersenyum, ”Kamu bener-bener pengen ya?” tanyanya.

Rudi mengangguk. ”Pengen banget.” dan sambil berkata begitu, cowok itu membuka celananya dan mengeluarkan penisnya yang sudah menegang dahsyat.

”Wow,” Atika menelan ludah saat melihat benda hitam panjang itu. ”Tambah gede aja nih burung.” gumam gadis itu sambil tak berkedip mengamatinya.

”Kocok, Tik.” Rudi memohon.

Malu-malu, tapi tak urung, gadis itu mengulurkan tangannya juga dan memegangnya. Rudi mendesah saat jari-jari mungil itu mulai mengurut penisnya pelan.

”Ahh, nikmatnya.” gumam cowok itu.

”Yang mana,” Atika bertanya. ”Mie-nya apa penisnya?”

”Dua-duanya,” Rudi menjawab sambil tertawa. Mie bikinan Atika memang enak, Rudi menyantap makanan itu dengan lahap, sementara di bawahnya, kocokan Atika di kemaluannya membuat pemuda itu mendesah lebih enak lagi. Rudi sampai menggigil dan mengeliat-geliat dibuatnya.

”Enak, ya?” Atika bertanya.

Rudi mengangguk mengiayakan.

”Ayo, sambil dimakan tuh mie-nya, jangan ah-uh ah-uh terus, ntar nggak habis-habis lagi.” kata Atika penuh pengertian sambil terus mengocok penis hitam pemuda itu. Suasana sekitar yang masih gelap membuat apa yang mereka lakukan tidak mudah untuk dilihat orang lain.

”I-iya,” Rudi melahap sisa mie-nya cepat-cepat.

Setelah suapan terakhir, cowok hitam kurus itu langsung melempar piring plastiknya begitu saja ke tanah. Dia sudah tak tahan untuk menjamah dan merasakan lagi kelembutan buah dada Atika yang bergoyang-goyang indah di depannya.

”Ahhh,” Atika merintih saat Rudi meremas-remas tonjolan daging itu dengan kasar.

”Besar sekali susumu, Tik. Aku suka.” gumam pemuda itu sambil memilin-milin dan memijit-mijit puting Atika yang mungil.

Rudi sudah menyingkap kaos dan jaket gadis itu, membuat payudara Atika yang bulat menggoda terpampang keluar.

”Aiihhh,” hanya itu yang keluar dari mulut Atika sebagai jawaban. Gadis itu sekarang menunduk, sibuk mengulum dan menciumi penis hitam Rudi yang terasa makin besar dalam genggamannya. Hisapan Atika yang cepat dan mantap, membuat cowok itu merintih dan berkeringat dalam waktu singkat. Nafas Rudi yang memburu dan pendek-pendek menunjukkan kalau pemuda sedang mengalami kenikmatan yang amat sangat.

”Ahhh, terus, Tik. Enak sekali. Terus!” rintih pemuda dengan tangan terus menggelayut di dada Atika yang besar. ”Sebentar lagi. Sebentar lagi aku keluar.”

Atika yang mendengar hal itu segera mempercepat sedotan mulutnya. Dia bahkan menggunakan sepasang payudaranya yang empuk dan besar untuk menjepit penis Rudi dan mengocoknya naik turun. Sementara batangnya dijepit, Atika menciumi ujungnya yang mencuat dari tengah-tengah belahannya. Atika tahu, kalau dijepit susu seperti itu, cowok itu tidak akan tahan lama. Dan benar saja, sambil memilin-milin puting Atika yang mungil kemerahan, Rudi menjerit tertahan saat spermanya yang kental muncrat membasahi muka, bibir, dan dada gadis itu. Atika cuma tertawa menerimanya, sementara Rudi langsung ambruk di tanah karena keenakan.

”Uhh, terima kasih ya.” bisik cowok itu saat Atika membersihkan sisa-sisa spermanya dengan kain lap.

”Iya, sama-sama.” balas Atika sambil memasukkan kembali burung hitam panjang yang sudah bersih itu ke dalam celana Rudi.

”Terima kasih apa? Kan cuma aku yang enak. Kamu belum.”

”Tidak usah. Aku memang lagi nggak ingin main. Aku capek, semalaman Arman menggarapku habis-habisan.” terang gadis itu dengan muka merona merah.

”Ah, benarkah? Kalo capek, kenapa pagi-pagi gini sudah bangun?” tanya Rudi.

”Siapa yang bangun! Aku malah belum tidur sama sekali. Baru saja aku selesai saat kamu keluar tenda.” sungut Atika.

”Wah-wah, benar-benar bekerja keras rupanya. Hehehe...” Rudi tertawa.

”Sudah ah,” Atika memasukkan kembali payudaranya yang bulat ke balik baju, karena sambil ngobrol, tak henti-hentinya Rudi meremas dan memegangi buah dada itu. ”Aku mau tidur. Aku ngantuk.” Atika berdiri dan berjalan ke tendanya.

”Eh, apa tidak ada babak kedua?” Rudi menunjukkan selangkangannya yang kembali membesar pada gadis itu.

”Kamu ini,” Atika melempar jidat Rudi dengan sendok. ”Sudah ah, sebentar lagi terang, anak-anak bangun.” gadis itu masuk ke dalam tendanya dan meninggalkan Rudi sendirian.

”Kalo nanti siang?” tanya pemuda itu terus menggoda.

”Ya lihat nanti saja.” teriak Atika dari dalam tenda.

Rudi segera beranjak dari tempat itu ketika dilihatnya beberapa anak mulai bangun dan keluar dari tendanya masing-masing. Ditatapnya langit timur yang memerah, semburat kuning keemasan menyebar di atas sana, sungguh indah sekali. Di atas sebuah batu besar, Rudi melihat Aline tengah duduk memeluk kedua kakinya. Sejak kapan gadis itu bangun? Apakah dia melihat perbuatannya dengan Atika barusan? Mudah-mudahan saja tidak. Gadis itu menoleh saat Rudi berjalan mendekatinya.

”Indah ya?” Rudi membuka pembicaraan.

Aline cuma tersenyum dan kembali mengalih pandanganya ke matahari terbit yang sekarang sudah semakin tinggi. Fuih, gila! Rudi memaki dirinya sendiri. Mengapa gadis itu jadi begitu menggodanya? Gadis yang baru dua hari lalu dikenalnya! Biasanya dia tidak seperti ini, secantik apapun orangnya, Rudi tidak gampang tergoda. Pemuda itu terbiasa bergaul dengan gadis-gadis cantik, dan semuanya cuma berlandaskan nafsu semata, tidak ada perasaan yang terlibat. Tapi kini, di depan Aline, perasaan Rudi seperti diaduk-aduk. Ada sebentuk cinta yang tumbuh subur di dalam hatinya. Sesuatu yang misterius pada diri Aline telah menjerat perasaan kasih pemuda itu. Rudi teringat hari itu, hari ketika Kelompok Mapala merencanakan pendakian ke puncak Gumarang. Tanpa ada yang mengajak, tiba-tiba saja Aline ingin ikut dan mendaftarkan namanya di sana. Mulanya gadis tinggi semampai itu memang tidak mendapat persetujuan dari anggota yang lain.

”Dia tidak pernah mendaki, nanti dia malah merepotkan kita.” Widya memberi alasan saat rapat penentuan peserta. Sebagai seksi kesehatan, gadis itu memang berhak untuk menentukan siapa-siapa saja yang bisa ikut. Mereka ada di ruang Mapala saat itu, ruang mungil di pojok kampus tempat mereka biasa berkumpul.

Tapi, Heri-lah yang keras hati untuk mengijinkannya, ”Kalau ada apa-apa, nanti aku yang tanggung jawab.” jawab cowok itu.

”Dia kan bukan anggota Mapala, Her?” sahut Eveline yang baru keluar dari kamar mandi. Tubuhnya yang sintal cuma dibalut handuk putih tipis.

Rudi yang melihatnya tersenyum dan menyuruh gadis itu untuk duduk di sebelahnya. ”Rambutmu wangi.” bisik pemuda itu saat Eveline mengibas-ngibaskan rambutnya yang basah.

Gadis itu tersenyum manis, ”Ihh, bangun lagi tuh.” Eveline menunjuk penis Rudi yang perlahan-lahan menggeliat dan kembali tegak membesar.

Rudi memang telanjang pada saat itu, begitu juga dengan Heri dan Widya. Mereka berempat telanjang, itu karena sebelum mengadakan rapat, mereka sempat pesta sex sebentar, hal yang sudah biasa bagi anggota senior Mapala itu.

Eveline

”Eh, sudah-sudah, kita kan lagi rapat.” protes Widya saat melihat Rudi dan Eveline mulai berpelukan.

”Rapat kok telanjang, hehehe...” jawab Eveline sambil tertawa.

”Iya, bikin horny aja.” sahut Heri sambil mengurut penisnya yang juga kembali tegak membesar.

”Eh-eh, kamu mau apa?” teriak Widya saat Heri menarik tangannya.

”Kocokin dong.” pinta pemuda itu tanpa malu-malu.

”Nanti aja, kita selesaikan dulu soal Aline ini.” Widya menolak.

Dengan cemberut Heri melepaskan genggamannya. Tampaknya dia harus puas ngocok sendiri sambil memandangi tubuh bugil Widya yang duduk mengangkang di depannya.

”Aku tetap tidak setuju Aline ikut.” kata Widya sambil mengusap-usap vaginanya. Heri yang melihatnya jadi tidak bisa konsentrasi untuk membantah. ”Dia akan jadi beban buat kita.” tambah gadis itu.

”Lho, apa salahnya?” Heri menelan ludah, berusaha menyingkirkan bayangan vagina Widya yang kelihatan begitu menggoda. ”Toh perjalanan kali ini cuma sekadar pendakian biasa. Tidak ada acara khusus.”

”Kenapa kamu ngotot, dia pacarmu ya?” serang Widya.

”Bukan, bukan.” Heri menggeleng. ”Tapi kan lebih enak aja kalau ada tambahan cewek.”

Widya melotot, ”Kamu masih belum puas ya dengan tubuh kita-kita?” gadis itu menunjuk dirinya dan Eveline.

Eveline yang sedang mengocok penis Rudi, mengangguk setuju. ”Iya, Her, pake ngajak-ngajak cewek lain segala. Bikin repot aja.”

”Bukan begitu, Va. Bukan aku yang ngajak, cewek itu yang ingin ikut sendiri.” kilah Heri.

”Ah, alasan saja. Bilang saja kalau kamu sudah bosan dengan tubuhku dan pengen ganti yang lain.” sengit Widya.

”Siapa yang bosan? Dari tadi aku kan sudah ngentot sama kamu, bahkan sekarang, aku juga mau lagi.” Heri memperlihatkan penisnya yang besar, yang menegang, dengan sedikit cairan bening merembes mengotori ujungnya yang gundul. ”Lihat kamu telanjang marah-marah gini aja sudah bikin aku horny.” sambung pemuda itu.

Widya terdiam. Dia merasa bersalah karena sudah menuduh pemuda itu tanpa alasan yang jelas.

”Ayolah, Wid. Boleh kan dia ikut?” Heri mendekat dan mememeluk gadis itu.

”Hmm, gimana ya?” Widya masih bingung, tapi meski begitu, dia sudah tidak menolak ketika Heri mengulurkan penisnya dan menyuruh gadis itu untuk mengocoknya.

Rudi yang melihat perdebatan mereka hanya diam saja. Sudah biasa kedua orang itu bertengkar, masalah kecil saja akan jadi besar di tangan mereka. Tapi asyiknya, pertengkaran mereka tidak pernah berlarut-larut. Hasrat yang menggebu membuat mereka cepat berbaikan.

”Terserah Rudi sajalah kalau begitu. Dia kan ketua rombongan kita.” Widya akhirnya menyerah.

Rudi yang sedang merem melek menikmati hisapan Eveline di penisnya cuma mengiyakan, ”Bagiku tak jadi soal. Yang penting, dia tidak membebani kita.”

Ikut atau tidaknya Aline dalam rombongan mereka, tidak menjadi soal bagi Rudi. Terlebih ia belum kenal dekat dengan gadis yang sedang didebatkan oleh Widya dan Heri itu. Kemarin ia cuma melihat sekilas saat gadis itu mendaftar, cukup cantik dan lumayan seksi juga.

”Apa gadis itu nanti kuat, Her? Medannya cukup berat lo, kita akan naik dan menuruni dua gunung sekaligus.” tanya Eveline di sela-sela hisapannya.

”Pasti kuat, kan selama ini dia sudah latihan bawa-bawa dua gunung kemana-mana.” jawab Heri asal-asalan, memancing Widya untuk menjewer telinga pemuda itu.

”Nah, benerkan, kamu ngincer gadis itu?” tanyanya sambil pura-pura marah.

”Aduh, enggak. Sumpah enggak.” Heri memohon untuk telinganya yang kesakitan..

“Kalau begitu tak masalah, ajak sajalah.” kata Rudi sambil bangkit. Rupanya dia sudah tak tahan lagi di emut terus-terusan oleh Eveline. Setelah membaringkan gadis itu di sofa, Rudi segera menindih cewek cantik itu. ”Tapi, kalau ada apa-apa padanya, kau yang bertanggung jawab, ya?” pesen Rudi sambil mengarahkan penis hitamnya tepat ke lubang kencing Eveline.

”Auw!” Eveline merintih lirih saat penis pemuda itu melesak dan menerobos masuk memenuhi liang kemaluannya.

”Beres, Bos!” janji Heri pasti, sambil ikut menyusul membaringkan Widya di ujung Sofa yang tersisa.

Di sebelahnya, Rudi dan Eveline sudah bergoyang begitu panas, tubuh sintal Eveline terlonjak-lonjak setiap kali Rudi menyodokkan penisnya.

”Siap, sayangku?” tanya Heri sambil mengarahkan penisnya ke vagina Widya.

Gadis itu cuma mengangguk mengiyakan, dan selanjutnya dia memejamkan mata saat perlahan-lahan dirasakannya penis hitam Heri mulai menerobos masuk menggelitik dinding-dinding kemaluannya.

”Kenapa sih kamu ngotot ngajak cewek itu?” tanya Widya saat Heri mulai menggoyangkan pinggulnya.

”Ehmmmm,” pemuda itu tidak langsung menjawab, jepitan vagina Widya yang hangat membuatnya terlena.

”Kenapa?” tanya Widya lagi.

“K-kamu penasaran ya?” jawab Heri sambil menciumi pipi dan leher gadis itu.

Widya mengangguk. ”I-iya, aaahhhh!” dia merintih saat tangan Heri yang nakal merambat untuk menjamah dan meremas-remas payudaranya yang besar.

”Tidak ada apa-apa. Aku hanya berteman biasa saja dengan dia.” Heri membalik tubuh Widya.

Sekarang gadis itu menungging tepat di depannya.

”Kau tak usah berpikir macam-macam tentang dia, ya?" ujar Heri sambil menciumi vagina Widya yang basah dari belakang. Gadis itu menggelinjang saat merasakan bibir Heri yang kasap mengorek-orek liang kemaluannya dengan buas.

”Ahh, geli, Her.” ratap Widya. Dan gadis itu menjerit tertahan saat tak lama kemudian, Heri kembali menyerangnya dengan buas dengan penisnya yang hitam panjang. ”Ahhhh... ahhhhh... ahhhhh!” Widya merintih setiap kali penis cowok itu menerjang, menusuk vaginanya dari belakang.

”Auw, aahhhhhhhh... aaahhhhhh!!” jeritan panjang Eveline membuat Widya berpaling. Disana, terkulai dipelukan Rudi, tampak tubuh sahabatnya itu menggelinjang dan bergetar-getar beberapa kali. Dari geraman dan desahannya, Widya bisa menebak kalau gadis itu sedang mengalami orgasme yang teramat nikmat. Saat Rudi mencabut penisnya, dari vagina Eveline, menyembur cairan bening yang sangat banyak, begitu banyaknya hingga membasahi sofa dan karpet yang ada di lantai, bahkan ada beberapa yang terlontar hingga ke tembok seberang.

”Hhh... hhhh...” Widya iri, dia juga ingin merasakan kenikmatan seperti itu. ”Lebih keras, Her. Goyang pinggulmu lebih kuat.” bisiknya pada Heri yang terengah-engah dibelakangnya. Widya merasa, beberapa detik lagi, dia bisa menyusul sahabatnya itu.

Tapi bukannya memenuhi permintaan itu, Heri malah menggeram dan menusukkan penisnya dalam-dalam. Dari benda hitam panjang itu, terlontar berjuta-juta sperma yang langsung memenuhi liang rahim Widya.

”Ahh, jangan keluar dulu, Her.” ratap Widya penuh sesal.

Heri yang sudah tak kuat menahan, cuma bisa mengidikkan bahu sambil mencabut penisnya yang basah, ”Maafkan aku, Wid. Tubuhmu terlalu nikmat, aku tidak bisa menahannya lagi.”

Widya tidak menjawab. Dia begitu kesal karena Heri memutus begitu saja gairahnya yang sudah di ubun-ubun.

”Sini, biar aku gantikan.” itu suara Rudi, dan sebelum Widya sempat menoleh, cowok itu sudah memasukkan penisnya.

”Aaahhhhh!” gadis itu menjerit tertahan mendapat serangan yang tiba-tiba dari Rudi. ”K-kamu masih kuat?” Widya bertanya di sela-sela goyangan Rudi yang kasar.

”Aku masih belum keluar.” jawab pemuda itu sambil meremas-remas payudara Widya yang menggantung indah.

Oo, pantas saja masih keras, pikir Widya. Gadis itu menjerit senang mengetahui kenyataan itu, mungkin dengan bantuan Rudi, dia bisa mengalami orgasme dahsyat seperti yang diberikan pemuda itu pada Eveline.

***

Perasaan Rudi pada Aline berubah begitu ia mengenal gadis itu lebih dekat. Dia yang awalnya cuek dan tidak perduli, perlahan-lahan mulai tertarik dan menaruh perhatian lebih pada gadis itu. Kecantikan Aline yang natural memberikan suasana baru di hati Rudi yang sepi. Selama ini, meski dikelilingi cewek-cewek cantik, Rudi sulit untuk membuka hatinya. Hubunganya dengan Eveline, Lidia atau Atika, cuma sebatas teman tidur saja, tidak lebih. Rudi tidak pernah menganggap gadis-gadis itu istimewa meski dari tampilan fisik mereka menarik luar biasa. Ada sesuatu yang tidak didapatkan Rudi pada diri gadis-gadis itu: mereka terlalu mudah untuk takluk dan meyerahkan tubuh padanya. Beda dengan Aline yang cuek dan misterius, Rudi harus bersusah payah hanya untuk sekedar mengajaknya ngobrol. Aline seperti merpati, kelihatan jinak tapi tidak mudah untuk ditangkap. Gadis seperti inilah yang dicari oleh Rudi. Kalau bisa mendapatkannya, rasanya akan luar biasa.

“Kau suka bulan purnama?”

Rudi tersentak dengan pertanyaan yang halus itu. Di sampingnya, Aline berdiri dengan jaket merah menyala. Ia tampak lebih menarik dengan gayanya itu.

“Ya, aku suka bulan purnama. Tapi, itu jika aku sedang berada di sini. Di rumah, aku tak dapat menikmati sinar bulan seindah sekarang karena tertutup oleh gedung-gedung pencakar langit.”

Ini adalah malam kedua mereka berada di tempat itu, sekaligus malam terakhir karena mereka sudah harus pulang besok. Rudi bertekad, malam ini dia harus mengutarakan perasaannya, urusan diterima atau ditolak, itu urusan nanti, yang penting dia sudah berusaha. Seharian tadi Rudi sudah berusaha sebaik mungkin menarik perhatian gadis itu, dia mengantar saat Aline ingin melihat air terjun. Rudi juga mengambilkan gadis pujaanya itu anggur hutan yang tumbuh tinggi di atas pohon meski untuk itu dia harus bentol-bentol digigit semut. Rudi tidak mempedulikannya, demi Aline, apapun akan dia lakukan. Teman-temannya yang mengetahui hal itu, memberi dukungan dengan selalu meninggalkan Rudi dan Aline berdua saja sehingga memudahkan Rudi untuk melancarkan usaha PDKT-nya.

”Tidak sia-sia kan aku mengajak dia ikut?” celetuk Heri saat mereka makan malam.

Rudi tersenyum dan menepuk pundak sahabatnya itu, ”Trims ya, Sob, sudah membawa bidadari itu kemari.”

”No problemo.” Heri menyahut dengan gaya celetukannya yang khas. ”Eh, bidadarimu kemari tuh, aku pergi dulu ya.” Heri segera beranjak.


Aline
Rudi menyambut kedatangan Aline dengan senyum lebar. Mereka memang sudah lebih akrab sekarang. Dan disinilah mereka berada sekarang, duduk berdua berimpitan memandangi sinar bulan. Sementara suara gemericik air sayup-sayup terdengar dari sungai kecil yang mengalir tak jauh dari mereka. Di sekeliling gelap gulita. Hanya bunga-bunga Edelweiss yang nampak dengan cahayanya yang putih pucat keperakan.

“Nama lengkapmu siapa?” tanya Aline, terdengar lembut di telinga Rudi.

”Rudi Widodo.” jawab cowok itu singkat, tak tahu harus berkata apa lagi. Memang kalau dekat cewek itu, Rudi jadi tidak bisa berkata banyak. Pikirannya seperti buntu karena dipenuhi rasa cinta.

”Kamu sudah tahu nama lengkapku?” tanya Aline lagi.

Rudi mengangguk. ”Alina Khaerani kan?”

Gadis itu tersenyum. Sinar bulan purnama yang memantul lemah, berkilau di mata gadis itu. Ah!

”Mengapa kau tertarik untuk ikut dalam pendakian ini?” tanya Rudi.

Aline diam saja. Matanya menatap lurus ke depan, seakan ingin menembus kegelapan malam. Kemudian ia tersenyum, begitu dingin dan beku. Rudi tak bergeming. Ia memang bukan termasuk cowok yang pintar memancing pembicaraan; apalagi dengan seorang gadis yang sangat dicintainya ini.

“Kau ingin tahu mengapa aku tertarik untuk ikut bersama kelompokmu?” gadis itu berpaling dan membuka suara, menatap Rudi dengan mimik serius.

“Ya, jika kau tidak keberatan menceritakannya padaku.”

Aline tertawa pelan. Jari-jarinya mempermainkan ujung-ujung rumput di dekat sepatunya.

“Karena ada Heri?” tebak Rudi digemuruhi rasa cemburu yang mulai membakar hatinya.

Mata gadis itu terbeliak sebentar. Kemudian terdengar lagi ia tertawa pelan sambil kepalanya menggeleng-geleng. “Bukan. Bukan karena Heri. Dia adalah sahabatku sejak SMA dulu. Kita teman baik.”

“Lalu?” Rudi mulai penasaran.

“Ini adalah pelarianku.”

”Pelarian?” Rudi mengernyitkan kedua alisnya. ”Pelarian bagaimana maksudmu?”

”Ya, pelarian. Aku lari dari keluargaku,” ujar Aline, ucapannya begitu tenang, tak ada gejolak di sana. Nadanya terlalu dingin.

“Hah, mana bisa aku percaya itu?” sentak Rudi.

Aline tertawa, kali ini terdengar agak keras. ”Terserah, tapi memang kenyataanya seperti itu.”

”Barangkali aku ini masih norak, tapi aku tetap tak percaya jika ada seorang gadis yang lari dari rumah. Apalagi gadis seperti kamu, yang sepertinya berasal dari keluarga kaya dan berkecukupan.”

Aline membisu. Ucapan Rudi memang terasa menikam jantungnya. Tapi, tidak apa-apa. Kenyataannya toh ia memang lari dari keluarganya. Meninggalkan kemelut dalam hidupnya. Namun, itu hanya karena ia ingin mencari ketenangan semata.

“Kurasa kau benar, Rud. Memang tidak wajar jika ada anak gadis yang lari meninggalkan keluarganya. Tapi, semua itu terpaksa aku lakukan karena aku ingin hidup tenang dan damai. Selama ini, hal itu tak pernah kudapatkan di rumah,” gadis itu akhirnya membuka suara, bahkan mulai bicara banyak perihal dirinya. Dan Rudi pun mulai mengerti situasi kehidupan Aline yang sebenarnya.

“Aku anak tunggal. Seharusnya aku hidup dimanja, bukan?” tanya Aline.

Rudi mengiyakan.

”Tapi nasibku malang. Orangtuaku sudah lama hidup berpisah, meskipun tidak bercerai. Ayah sudah menikah lagi dan punya anak. Sedang ibuku, hinggap dari laki-laki satu ke laki-laki yang lain, bahkan yang terakhir...” Aline tidak meneruskan ucapannya.

”Ada apa dengan yang terakhir?” Rudi penasaran.

Aline menggigit bibirnya “Ah, sudahlah, sebaiknya tidak kuceritakan padamu tentang semua ini. Aku malu.”

“Kenapa mesti malu? Mungkin kamu bisa sedikit lebih tenang kalau sudah menceritakannya padaku.”

”Nggak, Rud. Sebaiknya tidak usah.”

”Kumohon, katakanlah kepadaku, ada apa?” Rudi memaksa.

”Kenapa kamu ngotot untuk mengetahuinya?”

”Karena aku mencintaimu!” akhirnya kata-kata itu keluar juga dari mulut Rudi. Mereka langsung terdiam berbarengan, tak tahu harus berkata apa lagi. Mereka cuma saling memandang tak berkedip, berusaha menyelami perasaan masing-masing.

”Benarkah, Rud?” tanya Aline memastikan.

Pemuda itu mengangguk. ”Karena itulah aku tidak ingin melihatmu bersedih.”

”Emm, sebaiknya kamu batalkan cintamu itu, Rud?”

”Kenapa?” Rudi bertanya tak mengerti. ”Kamu sudah punya pacar? Akan kubuktikan kalau aku lebih baik dari pacarmu itu.” Rudi bersikeras.

”Bukan, bukan itu.”

”Lalu apa?” Rudi menuntut penjelasan.

Aline menunduk. Sambil menitikkan air mata, gadis cantik itu berkata lirih. ”Aku hamil, Rud.”

Bagai disambar geledek di siang bolong, Rudi menerima pernyataan jujur gadis itu. Pemuda itu melotot dengan tatapan tak percaya. ”K-kamu tidak b-bohong?” tanyanya gagap.

Aline mengangguk lemah.

”Yang menghamilimu adalah...”

”Ya, pacar mamaku yang terakhir. Seorang pengacara terkenal. Dia memperkosaku saat sedang mabuk.”

Rudi segera memeluk gadis itu dan melindunginya dalam pelukannya yang hangat. Dia membiarkan Aline untuk menangis di dadanya dan melepaskan beban hatinya yang berat.

”Menangislah,” bisik Rudi penuh cinta. ”Aku ada disini untukmu.”

Aline memandang pemuda itu lamat-lamat, pemuda jelek hitam kurus kering yang lebih pantas menjadi supirnya daripada pacarnya. ”K-kau masih mau menerimaku, Rud?”

Pemuda itu mengangguk.

”Meskipun tahu keadaanku seperti ini.” Aline bertanya lagi.

”Aku yang akan menjadi ayah buat bayi itu.” Rudi membelai rambut Aline dengan mesra.

”T-erima kasih, Rud.” bisik Aline.

”Kamu gak pa-pa kan punya suami jelek kayak aku ini?”

”Jangan berkata begitu, Rud. Kamu itu baik, hatimu bening seperti malaikat.”

Rudi menyeringai. Malaikat mesum, batinnya dalam hati. Ia teringat bagaimana ia meniduri hampir seluruh cewek anggota Mapala. Dia tahu kalau dosa-dosanya di masa lalu begitu banyak. Tapi sekarang dia ingin bertobat, pertemuannya dengan Aline telah menyadarkan hatinya. Apalagi setelah mengetahui kondisi Aline sekarang, Rudi akan berusaha menolong gadis itu, melindunginya, menjaganya dari bahaya apapun. Itung-itung sebagai penebus dosanya dimasa lalu.

”Lalu apa rencanamu dalam pelarian ini?”

”Entahlah, Rud.” Aline mengedikkan bahunya. ”Aku hanya ingin terlepas dari segala macam beban yang selama ini kupikul,” resah gadis itu dengan mata berkaca-kaca.

“Ikutlah ke rumahku, kita menikah.”

Aline menelan ludahnya dengan susah payah. Dia memandangi Rudi tanpa berkedip. Gadis itu terdiam, berat untuk mengeluarkan kata-kata.

“Bagaimana?” Rudi mendesak. “Aku mencintaimu.”

Aline berusaha untuk meyakinkan hatinya, bertanya-tanya apakah pemuda inilah yang tepat untuk dirinya, pemuda yang bisa menjadi ayah bagi bayi yang sedang dikandungnya ini. Setelah beberapa detik berlalu dalam keheningan, gadis itupun akhirnya mengangguk. “Aku mau, Rud.”

Rudi langsung memeluk dan mencium pipi gadis itu. “Terima kasih, Lin. Aku akan berusaha menjadi suami yang baik buat kamu.”

Aline mengangguk dan membiarkan saja saat bibir Rudi bergerak merambat menuju mulutnya. “Ahhh,” gadis itu mendesis saat Rudi mencucup dan memagut bibrnya dengan mesra.

“Kamu akan selalu jadi satu-satunya wanita yang aku cintai.” dan sambil berkata begitu, Rudi membaringkan tubuh sintal Aline di atas rerumputan. Dia menindih gadis itu dan mulai mencopoti bajunya satu per satu.

Aline diam saja dengan perlakuan Rudi. Gadis itu pasrah dan tidak melawan. Aline bertekad, malam ini dia akan mempersembahkan miliknya yang paling berharga pada pemuda itu, meskipun benda itu pernah disentuh laki-laki lain.

”Lakukan sesukamu, Rud. Nikmati tubuhku.” bisik Aline mesra. ”Anggap saja ini sebagai tanda peresmian hubungan kita ” tambah gadis itu sambil mengusap-usap tonjolan daging di selangkangan Rudi yang mulai mengeras.

Gadis itu mengerang saat Rudi dengan perlahan mulai meremas dan menciumi payudaranya. Aline memejamkan matanya sambil tangannya terus mencari-cari penis Rudi yang menegang. Saat pemuda itu mengeluarkannya, Aline segera meremas dan mengocok benda hitam panjang itu.

”Ouhhhh!” Rudi mendesah merasakan pijitan jari-jari mungil Aline di atas penisnya. Pemuda itu menggeliat dan merangkul Aline dalam pelukannya.

”Aku mencintaimu.” Rudi berbisik dan kembali mencium bibir gadis itu.

Mereka saling melumat dengan panas dan penuh gairah. Bibir mereka bertemu tanpa ada niat untuk terlepas lagi. Dengan rakus, Rudi menjelajah dan menikmati bibir tipis Aline. Gadis itu menyambut dengan menjulurkan lidah dan membuka mulutnya, membiarkan lidah kasar Rudi menjelajahi rongga mulutnya untuk saling menghisap dan bertukar air liur.

”Aaahhhhhh!” Aline mendesah merasakan pijitan tangan Rudi yang semakin liar bergeraki di atas payudaranya. Gadis itu merintih dan menggelinjang tiap kali pemuda itu menarik dan memilin-milin putingnya.

”Pelan-pelan, Rud. Sakit.” bisik Aline.

Rudi mendongak. ”Maaf, aku begitu bergairah melihat tubuhmu.” memang, siapapun akan bergairah melihat tubuh gadis itu. Aline tetap kelihatan langsing meski sedang hamil, cuma pinggul dan payudaranya saja yang sedikit membesar, menunjukkan kalau di dalam perut gadis itu ada sesosok bayi yang sedang berkembang. Ditambah dengan wajah cantik dan kulit yang putih mulus, siapapun akan tergoda karenanya.

”Berapa usia kandunganmu?” tanya Rudi sambil terengah-engah menahan gairah.

”Sudah 10 minggu.” jawab gadis itu.

Rudi mengelus-elus perut Aline yang rata. ”Pantas masih belum kelihatan.”

Aline mengangguk dan kembali mencium bibir pemuda itu. Dirasakannya penis Rudi yang berada dalam genggamannya, terus membesar dan membengkak.

”Mau segede apa ini?” Aline bertanya, takut membayangkan benda sebesar itu akan mengaduk-aduk vaginanya sebentar lagi.

Rudi tersenyum. ”Aku akan melakukannya dengan lembut. Aku tidak ingin kamu kesakitan.”

Aline mendesah lega. Selanjutnya, dia menurut saja ketika Rudi menyuruhnya untuk berbaring dan membuka kakinya. ”Kamu mau apa?” tanya gadis itu saat melihat Rudi berlutut di depan vaginanya.

”Dijilati dulu, nanti biar nggak sakit.” jawab pemuda itu sambil menunduk dan menjulurkan lidahnya.

”Auhhhhh!” jerit Aline kegelian saat merasakan lidah basah Rudi mulai menari-nari di permukaaan vaginanya. ”Geli, Rud. Oohhhhh! Geli...” rintih gadis itu.

Rudi yang mendengarnya, jadi makin bersemangat untuk menggerakkan lidahnya. Dia cucup benda bergelambir itu, digerakkannya lidahnya naik-turun, juga kekiri dan kanan, bahkan kadangkala ditusukkan ke dalam, menjelahi rongga kemaluan Aline sedalam mungkin, hingga membuat gadis itu menggelinjang kegelian.

”Sudah, Rud. Cukup. Aku nggak tahan, geli banget!” desah Aline.

”Tapi enak kan?!” goda Rudi sambil terus menggerakkan lidahnya. Bahkan kini dua buah jarinya ikut masuk, menjelajahi dan mengorek-ngorek bagian dalam benda hangat itu.

”Ahhhhh... auw!” jerit Aline saat Rudi menemukan dan mempermainkan klitorisnya. ”Sudah, Rud. Geli banget. Aku nggak tahan.” pintanya.

Rudi nyengir, setelah beberapa kali jilatan dan kecupan lagi, pemuda itu akhirnya berhenti. ”Vaginamu rapet banget, kayak perawan.” gumamnya.

”Memang aku seharusnya masih perawan.” tukas Aline ketus, merasa tersinggung.

”Eh, maaf-maaf, aku tidak bermaksud begitu.” Rudi buru-buru minta maaf. Dia tidak mau gadis itu ngambek dan akhirnya batal memberikan tubuhnya. Pemuda itu sudah terlanjur bergairah, tidak bisa kalau harus berhenti sekarang.

”Cuma satu kali dia memperkosaku.” kata Aline dengan mata menerawang.

”Ssst, sudahlah. Lupakanlah itu. Yang penting sekarang, bagaimana kita sambut masa depan kita.” hibur Rudi sambil memberikan penisnya. ”Jilati ya, biar sama-sama basah.”

Aline mengangguk dan segera memasukkan penda hitam panjang itu ke dalam mulutnya. Rudi mendesah menikmati jilatan gadis itu. Meski agak kaku dan kesulitan, tak urung, gerakan lidah Aline tetap memberikan kenikmatan yang amat sangat pada pemuda itu. Sementara penisnya dimandikan, tangan Rudi bergerak menjelajahi tubuh gadis itu. Sasaran utamanya adalah payudara Aline yang besar, yang putingnya tampak merekah menggairahkan karena kehamilan gadis itu. Rudi memilin dan memijit-mijit benda mungil itu, dua-duanya dia sambar. Pemuda itu meremas-remas payudara gadis itu dengan lembut. Rasanya begitu lembut dan kenyal, membuat Rudi enggan untuk melepaskannya.

”Auw!” Aline merintih di sela-sela jilatannya. Remasan tangan Rudi di buah dadanya membuat gadis itu melayang. Ditambah sekarang salah satu tangan Rudi sudah turun ke bawah untuk kembali menjamah dan mengobok-obok vaginanya, membuat gadis itu tak tahan untuk tidak mendesis dan menggelinjang. Siapapun orangnya, kalau diperlakukan seperti itu, pasti akan takluk juga.

”Sudah, Rud.” akhirnya Aline menyerah.

Dia sudah tak tahan lagi ingin merasakan penis Rudi yang besar masuk menjelajahi vaginanya yang sudah gatal. Vagina gadis itu sudah basah dan merekah merah, tanda kalau sudah siap untuk dimasuki. Dengan kaki terbuka lebar, gadis itu meminta Rudi untuk segera menyetubuhinya. Rudi mengangguk dan segera memposisikan dirinya. Dia menindih gadis itu dan mengarahkan penisnya tepat ke lubang kencing Aline yang mungil.

”Aku masukkan ya?” bisiknya.

Aline memejamkan matanya sebagai tanda persetujuan dan bersamaan dengan itu, Rudi pun mendorong penisnya.

”Aahhhhhhh!!!” Aline langsung menjerit kesakitan.

Rudi menarik kembali penisnya, padahal baru separo tadi yang masuk. ”Sakit ya?” tanya pemuda itu.

Aline mengangguk dengan mata berlinang.

Rudi sebenarnya tidak tega untuk meneruskan persetubuhan itu, dia tidak mau menyakiti Aline. Tapi gadis itu mempunyai vagina yang begitu nikmat, baru masuk separo saja sudah membuat Rudi melayang, apalagi kalau masuk semuanya. Rasanya pasti begitu luar biasa. Pemuda itu tidak mau menunda-nunda lain waktu. Dia harus mendapatkannya sekarang, meski itu artinya dia harus menyakiti Aline, pujaaan hatinya.

”Kumasukkan lagi ya?” bisik Rudi.

”Iya,” Aline mengangguk. ”Tapi pelan-pelan ya.” dan gadis mengernyit sambil memejamkan matanya saat dirasakannya penis Rudi kembali menusuk membobol kemaluannya. ”Auhhhh..” dia merintih kesakitan.

Sementara di atasnya, Rudi menggeram keenakan. ”Ahhhhh!” penisnya sudah terbenam seluruhnya sekarang, menembus vagina Aline, dan merasakan kehangatan vagina gadis itu. Benar-benar nikmat rasanya, penis Rudi seperti dijepit dan dipijit-pijit halus. Belum pernah dia merasakan yang seperti ini. Apakah ini yang disebut vagina perawan? Sebelum menggoyang, Rudi memperbaiki posisi tubuhnya. Dia ingin meminimalkan rasa sakit yang dialami Aline saat dia mulai menggerakkan penisnya.

”Tahan ya, nanti juga akan enak sendiri.” bisik Rudi mesra.

Aline mengangguk pasrah. Dengan hati-hati, dan berusaha melakukannya dengan sepelan mungkin, Rudi mulai menggerakkan pinggulnya. Dia menarik penisnya maju mundur, pelan-pelan, untuk memberikan Aline kesempatan untuk bernafas, agar gadis itu terbiasa dulu dengan kehadiran penisnya. Saat jeritan pilu Aline tergantikan oleh geraman penuh kenikmatan, itulah tanda bagi Rudi untuk memulai babak yang sebenarnya. Dengan satu dorongan kuat, pemuda itu pun menjejalkan penisnya.

”Aaarrrggghhhhh!” Aline menjerit kencang sambil mencengkeram payudaranya. Itu bukan jerit kesakitan, tapi jenis jeritan yang disebabkan oleh rasa nikmat yang amat sangat.

Rudi tahu karena pemuda itu merasakan jepitan vagina Aline semakin menguat dan rasanya benda itu seperti menyedot-nyedot penisnya, menyuruhnya untuk menusuk lebih dalam dan lebih dalam lagi. Dan dengan senang hati dia melakukannya.

”Uhhh... uhhhh!” Aline merintih tiap kali Rudi menyodokkan penisnya. Gadis itu terpejam dengan muka merah merona, tampak menikmati sekali persetubuhan itu.

”Sakit?” tanya Rudi sambil terus menggoyang.

Gadis itu menggeleng. ”Malah enak rasanya. Kalau kamu?”

”Enak banget. Tubuhmu nikmat sekali.” Rudi menunduk dan mencium kening gadis itu.

”Kita keluar sama-sama ya?” bisik Aline.

”Kamu sudah mau keluar?” tanya Rudi.

Gadis itu mengangguk.

”Baiklah, kalau begitu aku tidak akan menahannya lagi.” kalau mau, Rudi bisa saja menahan spermanya agar tidak cepat-cepat muncrat. Dia tahu caranya, cuma dengan berpikir hal-hal lain, soal kuliah misalnya, maka dia akan bertahan cukup lama. Tapi Rudi tidak mau mengecewakan gadis itu. Kalau nanti Aline orgasme, dia akan menyusulnya tak lama kemudian.

”Masih lama?” tanya Rudi setelah lima menit berlalu. Dia sudah mulai tak tahan, tapi di depannya, Aline masih tidak ada tanda-tanda akan keluar dalam waktu dekat.

”Entahlah, rasanya sudah di ujung, tapi sulit banget aku gapai.” jawab gadis itu.

Rudi tahu jawabannya. Mereka salah posisi! Pemuda itu segera menyuruh Aline berbaring telentang di atas tubuhnya. Rudi di bawah sementara gadis itu di atas, sama-sama telentang. Rudi memasukkan penisnya dari belakang dan mulai menggoyangkannya. Dengan posisi seperti itu, tangan Rudi bisa bebas untuk menjelajahi tubuh Aline yang sintal. Hasilnya langsung kelihatan dengan cepat. Aline menjerit dan merintih-rintih makin keras. Tubuh gadis itu menggelinjang dengan butiran keringat membasahi seluruh tubuh sintalnya. Nafasnya memburu, dengan mata terpejam rapat menahan gairah. Dan tak cuma itu, dari dalam kemaluannya, terlihat merembes cairan bening yang sangat banyak, tanda kalau orgasme gadis itu sudah semakin dekat. Rudi mempercepat goyangannya. Dengan posisi seperti itu, dia juga merasakan kenikmatan yang berlipat. Dia jadi bisa menusukkan penisnya dalam-dalam, menjelajahi vagina gadis itu, dan mengorek-ngoreknya hingga ke dinding rahimnya yang paling dalam. Sambil menggoyang, Rudi mengusap-usap klentit gadis itu yang menonjol. Dia memijit-mijit benda mungil sebesar biji kacang itu hingga membuat Aline merintih-rintih keenakan.

”Ohhhhh, Rud. Enak, Rud. Terus! Ohhhhh, terus!” ceracau gadis itu sambil bokongnya bergerak liar mengikuti goyangan pinggul Rudi yang kian lama kian cepat. Dan tak butuh waktu lama, saat-saat yang mereka tunggupun tiba.

”AARRGGGHHHHHHH!” dengan diawali jeritan panjang dari Aline, tubuh gadis itu mengejang dan tubuhnya bergetar-getar beberapa kali. Di bawahnya, Rudi yang masih terus menggoyang, menggeram saat merasakan cairan hangat menyiram ujung penisnya yang gundul. Begitu banyaknya cairan itu hingga penisnya seperti direndam. Dan hebatnya lagi, bersamaan dengan itu, vagina Aline seperti mengkerut dan berkedut-kedut, memijat ringan penis Rudi, hingga membuat pemuda itu tak tahan untuk tidak menyusul tak lama kemudian.

”Aku keluar, Lin. Arrggghhhhh!” dengan tubuh melengkung keenakan, pemuda itu menembakkan spermanya.

Aline bergidik merasakan betapa kencangnya semburan itu. Dia berpegangan pada pinggang Rudi dan membiarkan pemuda itu mengejang-ngejang menguras seluruh spermanya, menuangkannya di vaginanya yang basah, dan mencampurkannya dengan cairan kewanitaannya yang hangat.

”Hhh... hhh.. terima kasih, Lin.” Rudi mengecup mesra bibir gadis itu.

Aline membalasnya. Dia memeluk pemuda itu saat merasakan penis Rudi yang mulai mengkerut terlepas dari kemaluannya. ”Ahhh,” dia mendesah puas. Baru sekarang dia merasakan nikmatnya bersetubuh. Rasanya begitu beda dengan saat dia diperkosa dulu.

”Sudah malam, ayo kita kembali ke tenda.” Rudi bangkit dan memunguti pakaiannya, begitu juga gadis itu. Setelah mengenakan bajunya kembali, beriringan mereka kembali ke tenda.

TAMAT

By: Iisamu Takeo
--------------------------
23 komentar Post your own or leave a trackback: Trackback URL
  1. bendot mengatakan:
    nice story
    pertamaxxxxxxx gan
  2. rina mengatakan:
    saya sangat suka banget….
  3. pertamaxxx.. pagi-pagi mengatakan:
    oke juga sambil ngopi
  4. freddy mengatakan:
    pertamax… mantab bos…
  5. nokras mengatakan:
    keren boossssss !!!
  6. firman mengatakan:
    kok gak ada unsur bb nya neh
  7. enamsembilan mengatakan:
    Beautiful!!
    nulis lagiii….
    nulis lagiii….
  8. begajoel mengatakan:
    cerita sadis bro takeo… keren abis… cuman agak terburu buru ya endingnya… padahal keren abis ceritanya … pokoknya top dah….
  9. rainhunter mengatakan:
    keren banget om… Sering2 buat yg ginian ya om
  10. Pak I S I L O P mengatakan:
    mantap ceritanya…bitchy semua..dikecrot semua..bunting semua hakhakhak…
  11. mr r mengatakan:
    ceritanya overall bagus cuma sayang hanya kok gak diceritain bagaimana aline diperawani dan dihamili. ^^
    trus. hamil berapa bulan? :)
  12. juragan_gebleg mengatakan:
    Ceritanya udah bagus banget,gw ragu kalo ini penulisan cerita pertama.hehe
    banyak side story yg bs dibuat.bagus2…
  13. burung mengatakan:
    Mr r tidak baca bagian ini yah??
    ”Berapa usia kandunganmu?” tanya Rudi sambil terengah-engah menahan gairah.
    ”Sudah 10 minggu.” jawab gadis itu.
    Rudi mengelus-elus perut Aline yang rata. ”Pantas masih belum kelihatan.”
    Ceritanya bagus banget :)
  14. rama mengatakan:
    cerita baru yang sangat keren..gila, two thumbs up..
    cuma sayang banget, endingnya terlalu cepat ..
    kalau dibikin series pasti lebih keren,,
  15. sutikno mengatakan:
    mantabs euiy…….. ditunggu tulisan terbarunya….
  16. rama mengatakan:
    request seriesnya donk mas author
    saran, aline ntar kecanduan kontol, trus ada affair ama cowo2 lain, sementara rudi sudah berusaha menolak rayuan cewe2 lain
    cewe2 lain marah dengan perubahan rudi, dan ngebully aline , disini ada adegan lesbiannya
    hahaahhaha
    kira2 segitu dulu
  17. zulfikarakbar mengatakan:
    maap bro
    cuma mau nunjukkin human eror doang
    ”Uh, dingin.” gumam Lidia sambil merapatkan tubuh ke arah Parjo. Ya jelas aja dingin, di puncak gunung kok telanjang?!
    Siapakah Parjo??
    btw, ini cerita bagus banget, bisa dikembangin kemana-mana
    keren dah
    tapi dialog pas ngobrolnya agak kaku kayakny
    nggak srek kalo ngayal mahasiswa & mahasiswi kayakny hehe
    sori bro cuma masukan
    untuk selanjutny gw ngikut komentar bro rama aj dh
    hahahahaha
  18. godol mengatakan:
    mantabs, seru, menggairahkan
    tks udah share, ditunggu kisah lainnya
  19. Arif mengatakan:
    bagus jadi inget waktu di gunung ungaran
  20. keihin mengatakan:
    foto yang terakhir mau donk…. dua juga ngga apa-apa….
  21. black market mengatakan:
    bagus dan dari segi cerita terlihat natural,terus berkarya dan bikin semangat para mupenger’s,hakhakak…
  22. putra mengatakan:
    kerenn bgt
  23. dean winchester mengatakan:
    cerita yang menarik , salah satu cerita yang rela gue baca berulang ulang…..cerita dengan setting alam begini emang favorit gue…..mengingatkan masa muda yg indah…hehehehe
    mapala sableng ….!!!! kayak gue dulu……hahahahaha!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar