Rumah Baru KisahBB

Setelah 2x ga diterima di Wordpress sehubungan penjualan DVD, Shusaku akhirnya memutuskan memindahkan blog cerita seru KisahBB kesayangan kita ke sini.

kirim cerita karya anda atau orderan DVD ke:


Order via email: mr_shusaku@yahoo.com


tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan


email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.

Promo diskon gede-gedean

Paket istimewa 500rb (50dvd),

untuk dalam Pulau Jawa free ongkos kirim, untuk luar Pulau Jawa tergantung daerah.

Harga normal Rp 15rb/dvd kalau beli banyak Rp.12.500/dvd, untuk paket kali ini jatuhnya Rp. 10rb/dvd, murah banget!!


Tapi ini terbatas hanya untuk 10 orang saja.

jadi silakan order, bisa dilihat list barang di

- list semi & softcore

- list western xxx

- list jav


untuk pemesanan email ke mr_shusaku@yahoo.com

Subject: paket istimewa 500rb

tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan

email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.


-untuk pesanan di atas 50dvd, selanjutnya dihitung @Rp.10.000,-

-hanya untuk film2 satuan (JAV, western XXX, dan Semi), tidak berlaku untuk koleksi pics & kompilasi

Jumat, 09 September 2011

Schoolgirl's Diary 4: Doni, The Spy Among Us

Seorang gadis tampak gelisah, berkali-kali ia menekan tombol play kemudian stop di Mp4 player mungil yang baru saja ia dapatkan, entah siapa yang menaruh Mp4 itu di tasnya,
“Nggak.., mungkin…, dari mana mereka mendapatkan ini ?” berkali-kali gadis itu memegangi kepalanya yang tiba-tiba terasa pening, dunia terasa berputar dengan lebih cepat
Sebuah Sms masuk ke Hp di tangannya, wajahnya memerah membaca kata-kata mesum dilayar HPnya.
Gadis itu mebalas SMS itu “Siapa ini ? Jangan kurang ajar ya..!! “
Gadis itu menengokkan kepalanya pada langkah-langkah kaki yang menghampirinya.
“ahhh..! ” Seorang gadis yang baru datang berseru terkejut ketika melihat tayangan MP4 ditangan  temannya.


********************
Beberapa minggu yang lalu sebelum gadis itu menerima Mp4 gratis.

“Anita !”
“Veily!”
Anita dan Veily berlari kecil saling menghampiri, kedua gadis itu saling bergandengan tangan seolah-olah tidak ada yang dapat memisahkan mereka berdua.
“kamu mau minum apa? Veily sayang…” Anita berbisik nakal di telinga Veily.
“Mau nyusu di dada kamu boleh?” Veily membalas berbisik pelan di telinga Anita, Anita hanya tertawa sambil meremas tangan temannya itu.
Kedua gadis itu menunggu dengan sabar di depan pintu lift, tidak berapa lama pintu lift itu terbuka, beberapa orang keluar dari dalam lift sampai lift itu kosong, kedua gadis itu bergandengan tangan masuk kedalam lift. Dengan lembut tangan Veily mengusap peluh di kening Anita dengan tissue.
“Kamu ini.., coba kalau tadi aku jemput…,nggak akan keringatan gini..,”Veily bersungut-sungut, dikecupnya pipi Anita “Cuphhh”
“Yeee, kalo kamu musti jemput aku kan jalannya harus muter dulu…, jauh, tar cape” Anita tersenyum menatap Veily.
“cape gimana ? Kan aku naik mobil, lagian aku rela koq.., demi kamu…” Veily mengusap kemudian meremas lembut pinggul Anita. Veily buru-buru menarik tangannya ketika pintu lift terbuka, Anita tersenyum kecil kemudian mendahului Veily keluar dari dalam lift.
“Kita ketoilet dulu ya…” Veily menarik tangan Anita yang membalas dengan menganggukan kepalanya, wajah Anita memerah, ia tahu dengan jelas apa yang diinginkan oleh Veily.

Veily pura-pura mencuci tangan, berkali-kali dengan tidak sabaran Veily menengok ke arah Anita kemudian menengok ke arah seorang wanita setengah baya yang sedang membenahi make-upnya, akhirnya si wanita setengah baya melangkah keluar.
“Ehhhhhhhhh….! ” hanya suara itu yang keluar dari mulut Anita ketika merasakan pinggulnya ditarik dan diseret oleh seseorang, salah-satu pintu ruangan itu tertutup dengan rapat.
Veily mengecup lembut bibir Anita, bibirnya melekat kemudian memangutnya dengan lembut. Tubuh Anita merinding, kedua lututnya terasa goyah ketika Veily memangut-mangut bibirnya dengan lembut. Veily menjilati sudut bibir Anita sebelum kembali melumatnya. Nafas Anita berhembusan bercampur dengan nafas Veily yang memburu.
“AHhhhsssh…… ” Anita mendesah ketika ketika Veily berhenti melumat bibirnya, dada Anita bergerak seirama dengan helaan nafasnya,Veily berbisik di telinga Anita, entah Apa yang dibisikkan oleh Veily, Anita menggelengkan kepalanya sambil berkata “Jangan Ahhh…”, Anita menolak keinginan Veily.
Veily terus merengek memaksakan keinginannya, setelah menghela nafas panjang Akhirnya Anita meluluskan keinginan Veily, ada rasa cemas yang menggedor-gedor dadanya, ada sedikit rasa penasaran, namun juga ada rasa takut untuk melakukan sesuatu hal yang baru.

Anita membalikkan tubuhnya, kemudian sedikit menungingkan bokongnya, kedua tangan Anita bertumpu pada tembok. Veily berjongkok kemudian telapak tangannya mengelus lembut betis Anita. Usapan-usapannya semakin naik merayap ke atas, merayapi permukaan paha Anita sebelah dalam. Dengan sekali sentak tangan Veily menarik celana dalam Anita. Lidah Veily mengulas-ngulas lubang anus Anita, membasahinya dengan air liurnya sebagai pelumas dan ditusuknya lubang anus Anita dengan lembut.
“Uhhhh….” Anita menarik pinggulnya ketika jari Veily mengelus lembut lubang anusnya., perlahan-lahan jari Veily menekan-nekan berusaha melakukan penetrasi.
Nafas Anita kadang-kadang memburu, kadang tertahan, kadang menghela nafas panjang dengan tubuhnya yang mengejang ketika perlahan-lahan jari temannya memasuki lubang anusnya.
“Ahhhhhh…, Shhhhhhh, pelanh, pelannhhh….” Anita mengernyit ketika Veily mulai menarik dan menusukkan jari telunjuknya, Veily menghentikan gerakan jarinya, dengan lembut Veily mengecupi buah pantat Anita, Veily memberikan kesempatan pada Anita agar dapat membiasakan diri dengan sebuah jari yang tertancap dilubang anusnya, agak lama barulah Veily melanjutkan gerakan jarinya, ditariknya perlahan kemudian ditusukkannya dengan selembut mungkin.
Tangan Veily yang satunya lagi membelai-belai permukaan vagina Anita yang tanpa jembut, Veily tersenyum, Anita memang rajin mencukur bulu jembutnya, sama juga seperti dirinya, rajin merawat daerah intim di selangkangannya..

Jari Veily mulai melakukan gesekan pada belahan vagina Anita sekaligus menarik dan menusukkan jarinya pada lubang anus gadis itu. Mulut Anita ternganga-nganga tanpa dapat mengeluarkan suara, yang ada hanya desahan nafasnya yang tersendat-sendat.
“Sssshhhhhhh…..,” kepala Anita terangkat keatas, mulutnya sedikit ternganga, kemudian mendesah panjang “Ahhhhhhhhhhhh……..”
“Crrrrrrrrttt… Crrrrtttt….” tubuh Anita mengejang kemudian seperti terhempas dengan lembut, lubang vaginanya berdenyut-denyut membuahkan rasa nikmat yang menjalari sekujur tubuhnya.
Mulut Veily buru-buru melumat lubang vagina Anita, diemutnya dengan lembut, dihisapinya cairan-cairan lengket itu sampai kering. Tiba-tiba Veily bangkit berdiri, tangannya bergerak liar menelanjangi Anita, kemudian ia membuka bajunya sendiri, dua gadis cantik itu sudah sama-sama polos tanpa selembar benangpun menutupi tubuh mereka. Veily memeluk erat-erat tubuh Anita, Anita mendesah sambil membalas pelukan Veily, untuk beberapa saat mereka berdua berdiri saling berpelukan, rasa hangat itu terasa menenangkan, perlahan membakar kemudian dengan lembut mengobarkan api birahi mereka. Veily merundukan kepalanya untuk mencium bahu Anita, kecupan ciuman Veily menjalar mengecupi leher Anita, sebelum akhirnya bibir keduanya menyatu, memangut-mangut, saling mengecup dan saling kulum.

Veily tersenyum kecil sambil menggesek-gesekkan susunya pada susu Anita, Anita juga menggerak-gerakkan susunya, sesekali desahan kecil bergantian keluar dari mulut kedua gadis itu, terkadang gerakan dan desahan kecil mereka berhenti karena terusik oleh seseorang yang memasuki toilet, untuk mencuci tangan, untuk membenahi make up, dan untuk buang air kecil dikamar sebelah mereka, setelah suasana mendukung barulah kedua gadis itu perlahan-lahan memulai kembali kegiatan mereka. Anita menundukkan kepalanya kearah payudara Veily, dikecupinya dengan lembut bulatan susu Veily yang menggembung semakin membuntal padat, sesekali mulut Anita memangut-mangut liar sampai Veily mendesah keenakan. Veily menyandarkan punggungnya pada dinding, sambil menyodorkan vaginanya kedepan dengan posisi kedua kakinya sedikit mengangkang, Anita berlutut di antara kedua kaki Veily, tangan Anita merayapi permukaan paha Veily, mata Anita menatap sayu pada belahan vagina Veily sebelum menjulurkan lidahnya keluar dan memoles belahan bibir vagina Veily, dikecupnya bibir vagina Veily dan dihirupnya aromanya yang sangat disukai oleh Anita. Bibir Anita dengan lembut memangut-mangut bibir vagina Veily, jarinya menekan sisi bibir vagina Veily agar belahan itu sedikit merekah. Anita menggerakkan lidahnya mirip seperti sedang mengait sesuatu, mengorek, dan mengulasi daging klitoris Veily yang semakin membengkak. Sesekali Veily menarik vaginanya ketika rasa geli itu semakin hebat menyerang daerah intimnya, namun kemudian menyodorkan kembali vaginanya kemulut Anita. Tangan Veily membelai – belai rambut Anita, sesekali kepalanya terangkat ke atas dengan mata terpejam-pejam menikmati ulasan-ulasan lidah Anita di selangkangannya.

Wajah Veily tampak semakin sensual ketika mendesah-desah, kadang mulutnya seperti hendak mengucapkan kata “A”, kadang meruncing tajam.
“Veilyyy….” Anita mendesah sambil merayapkan jari tengahnya pada belahan pantat Veily, Veily membalikkan tubuhnya, kemudian menungging, kedua telapak tangannya menempel pada dinding.
“Ennhh…, Nit, sakit nggak ?” kini giliran Veily yang merasa khawatir ketika mencoba hal yang benar-benar baru dalam hubungan mereka.
“Sedikit…, “Anita menjulurkan lidahnya, kemudian mengelitiki sela-sela pantat Veily, dikaitnya lubang anus Veily, dikecupinya buah pantat Veily yang bulat padat, setelah anus Veily agak basah terbasuh oleh air liurnya barulah Anita menempelkan jari tengahnya pada lubang anus Veily.
.”Annhhhhh….” Veily menggigit bibir bawahnya ketika merasakan jari tengah Anita mulai mengorek dan menusuk lubang anusnya, ada sedikit rasa pedih ketika jari tengah Anita perlahan-lahan memasuki duburnya.
“Aww….”
Anita menghentikan gerakan jari tengahnya ketika Veily meringis ,
“Terus ?” Anita berbisik, setelah Veily menganggukkan kepalanya barulah jari tengah Anita menekan lebih dalam..
“Cuppp.. Cupppp… Cuppp” Anita mengecupi pinggul, pinggang, punggung dan kemudian mengecupi tengkuk leher Veily. Tangan Anita yang satunya meremas-remas payudara Veily yang membuntal, semakin padat dan kenyal ketika tangan Anita mengelus dan meremasinya.

Veily menolehkan kepalanya kesamping kearah Anita, lidah Veily terjulur keluar menghampiri lidah Anita, mulut Anita terbuka lebar dan mencaplok lidah Veily kemudian dihisapinya lidah Veily dengan lembut, tangan Anita merayap kebawah dan mengelusi bibir vagina Veily, terkadang dengan remas Anita meremas-remas selangkangan Veily, sementara jari tengahnya yang masih mengait lubang anus Veily bergerak keluar masuk dengan lembut. Anita semakin giat merangsang Veily terus menaikkan nafsunya
“Aaaak…” Akhirnya Veily terpekik kecil ketika merasakan letusan nikmat yang diiringi dengan denyutan-denyutan kenikmatan di lubang vaginanya, hanya desahan-desahan kecil yang terdengar dari bibir Veily yang tersendat-sendat “Crrrrrrrrrrrrr… Crrrrrrrrr”
Anita berjongkok, mulutnya mengulum kuat-kuat lubang vagina Veily, kemudian lidahnya membersihkan sisa-sisa lendir kenikmatan di vagina Veily, juga sebagian yang melelehi paha Veily sebelah dalam dengan lidahnya, dihisap dan dijilati sampai bersih. Anita merapatkan buah dadanya pada punggung Veily, kedua tangan Anita menggenggam bongkahan payudara Veily, sesekali terdengar helaan – helanan nafas panjang diiringi oleh suara kecupan kecil. Beberapa saat kemudian setelah “Tuan Peluang memberikan kesempatan” pada Anita dan Veily, pintu yang tertutup itu perlahan-lahan terbuka, mereka keluar dari tempat “Persembunyiannya” , mencuci tangan mereka dan kemudian melap wajah mereka dengan tissue basah, kedua gadis itu berlalu seolah-olah tidak ada kejadian apapun di dalam toilet itu.

Tidak berapa lama, seorang wanita muda masuk ketepat persembunyian Veily dan Anita, keningnya berkerut, menatap dua helai kain segitiga berwarna putih yang tertinggal disudut WC. Kedua gadis itu bergandengan tangan melanjutkan perjalanan, shooping, beli baju, trus Disctara beli DVD, trus beli buku ke Gramedia, dan kini siap-siap naik ke elevator menuju foodcourt  untuk mengisi perut mereka. sambil tersenyum-senyum kecil Anita berbisik
“Pssstttt…..Ly…….”
“Hemmmm?” Veily menatap Anita kemudian melirikkan matanya mengikuti arah pandangan mata Anita.
Dengan sengaja Veily menumpangkan sebelah kakinya agar rok mininya tersibak menampakkan sepasang pangkal pahanya yang mulus, Anita tersenyum nakal kemudian melakukan hal yang sama. Berkali-kali laki-laki itu melirik kebawah meja, jakunnya bergerak turun naik, matanya melotot besar menyaksikan pemandangan syur, begitu gempal, mulus, putih dan tampak lembut halus, sepasang pangkal paha yang tersibak itu begitu menggodanya, kedua kaki laki-laki itu merapat berusaha menyembunyikan sesuatu yang mendadak tegang didalam celana dalamnya. Nafas laki-laki itu semakin berat ketika dengan sengaja Veily memiringkan posisi kedua kakinya kearah laki-laki itu dan dengan perlahan-lahan membuka kedua kakinya melebar, Veily pura-pura tidak tahu kalau laki-laki itu sedang mengintipnya. Mata laki-laki itu mendelik ketika menatap selangkangan Veily, dengan terburu-buru seperti teringat sesuatu laki-laki itu kemudian mengambil handphonenya, namun ia kecewa karena pertunjukan sudah usai kedua gadis cantik itu berdiri dan berlalu begitu saja.

Veily dan Anita masuk ke mobil  Hyundai Atoz,
“Ha Ha Ha Ha….. ” Veily tertawa lepas
“Napa ? ” Anita keheranan.
“Tadi itu loh, liat nggak mukanya gimana ?”
“Oo, ,Si Doni liatin kita kan he he he?”
“Kamu ngasih liat apa aja tadi ?” Veily tersenyum nakal
“Aku kasih liat paha…, yah dikit sih…?”
“Kalo kamu…..?” Anita balik bertanya.
“Aku kasih liat……  Ehhhhh…..!! Aduhhhhhhh “Veily berseru kaget sambil menunjuk ke arah selangkanganya.
“Eeng, kayaknya ketinggalan tadi ya ?” Anita mengingat sesuatu yang pasti tertinggal di toilet, kain segitiga putih yang seharusnya melindungi daerah intim mereka.
“Jangan-jangan tadi kamu ngasih lihat….” Anita tidak melanjutkan kata-katanya, Anita tertawa terpingkal-pingkal
Wajah Veily merah padam, untuk pertama kali didalam hidupnya seorang laki-laki melihat wilayah intimnya, maksud hati hendak menggoda apalah daya ternyata justru jadi kebablasan.
“Sudah.., Sudahhh, jangan terlalu dipikirkan Ha Ha Ha HA” Anita tertawa ngakak, sambil menyandarkan punggungnya kebelakang.
‘Pantesan tadi rasanya dingin gitu !, Full AC ” Veily menghela nafas panjang
Kemudian menyalakan mesin mobil, tidak berapa lama sebuah mobil Atoz meluncur meninggalkan gedung mall.

***********************
Keesokan harinya

Anita tersenyum-senyum ketika Doni berulang kali memandangi Veily, sedangkan Veily tampak cemberut bercampur jengah. Ya… pada Doni!! teman sekelas yang terkenal menyebalkan, bahkan sampai terkenal di seluruh sekolah, siapa sih yang nggak tahu Doni si rambut keriting, bandel, sok jago, tinggi hati,duh si hitam yang menyebalkan, pada laki-laki inilah Veily memperlihatkan miliknya dan laki-laki itu tengah memandangi dirinya dengan penuh nafsu. Doni si rambut keriting tengah terbuai dengan khayalannya, berselancar dengan pikiran mesumnya, masih teringat jelas pemandangan di foodcourt yang membuatnya tidak dapat tidur semalaman. Doni melangkahkan kakinya, pikirannya masih dirayapi nafsu yang membara akibat “pemandangan indah di foodcourt”, tiba-tiba ia menyaksikan peristiwa yang janggal, Pak Dion menuju gedung sekolah yang sudah lama tidak terpakai, Ira dan Feby mengikutinya dengan wajah tertunduk. Doni bertanya-tanya ngapain ketiga orang itu? Ia memutuskan untuk melakukan pengintaian. Begitu ketika orang itu menghilang dari pandangannya Doni langsung meluncur menuju TKP. Dengan mengendap-ngendap Doni mulai melakukan penyelidikan, langkah kakinya berhenti ketika mendengar suara mencurigakan disebuah kelas, perlahan-lahan Doni mendekati kaca jendela kelas, ia tercekat, nafasnya tertahan , dengan jelas matanya menyaksikan Ira dan Feby perlahan-lahan berlutut dihadapan Pak Dion yang sedang berdiri sambil berkacak pinggang.

Perlahan-lahan tangan Ira dan Feby mengelusi permukaan celana Pak Dion yang menggembung, Doni tahu dengan jelas benda apa yang membuat permukaan celana itu menggembung. Tangan Ira membuka ikat pinggang Pak Dion, kemudian Feby menarik turun resleting Pak Dion, celana panjang Pak Dion pun melorot hingga celana dalamnya tersekspos, tampaknya celana dalam pak dion Hampir tidak dapat menampung penis besarnya yang over size. Perlahan-lahan Feby dan Ira menarik turun celana dalam Pak Dion,
“Cuphhh, Cuphhhh, Cuphhhhhh” Pak Dion terkekeh ketika merasakan kecupan-kecupan bibir kedua gadis itu dibatang kemaluannya menengokkan kepalanya kebawah, memperhatikan Ira dan Feby yang mulai menjilati batang penisnya dengan lidah mereka. Rasanya basah, hangat dan menyenangkan ketika merasakan lidah kedua muridnya menelusuri batang penisnya. Tidak percuma Pak Dion bersusah payah mengajari kedua muridnya yang cantik, bayangkan betapa menderitanya pak Dion ketika harus mengerahkan kemampuannya, mengarahkan kedua muridnya yang cantik, memberikan, saran, koment, kritikan, berjam-jam berteriak-teriak memberikan arahan, sampai bercucuran keringat. Pak Dion menekan belakang kepala Feby ketika gadis itu membuka muluat dan mengulum kepala penisnya. Nafas Feby terasa sesak ketika penis Pak Dion menusuk sampai kekerongkongannya. Feby hanya dapat memejamkan mata , wajahnya mengernyit ketika Penis pak Dion semakin dalam merojok kerongkongannya, kemudian penis yang besar itu bergerak maju mundur,setelah puas  Pak Dion menarik batang penisnya dari mulut Feby kemudian menyodorkannya kemulut Ira, Ira membuka mulutnya lebar-lebar, penis itu bergerak-menekan-nekan semakin dalam, ditarik sedikit kemudian ditekannya semakin dalam merojoki kerongkongan gadis itu. Pak Dion semakin kencang memacu Penisnya..
“Ahhhhh, Uhhhhhhh…..” Ira menarik kepalanya untuk mengambil nafas,
Dengan terburu-buru Ira memasukkan penis Pak Dion kedalam mulutnya ketika mendengar helaan nafas kekecewaan Pak Dion. Penis Pak Dion kembali bergerak keluar masuk merojoki kerongkongan Ira, berkali-kali wajah Ira mengernyit ketika penis Pak Dion merojok kerongkongannya.

Pak Dion mengambil sebuah kursi dan duduk dengan santai diatas kursi itu, Hmmmmm, untuk sesaat Pak Dion menimang-nimang, siapakah yang akan disantapnya terlebih dahulu, Ira atau Feby ?
“Ira…..,” Pak Dion memanggil nama gadis itu
Ira tertunduk, tanpa berani menatap wajah Pak Dion, perlahan-lahan Ira mendekati pak Dion,
“Nah, buka celana dalam kamu,…” Pak Dion tersenyum mesum.
Ira membuka celana dalamnya menuruti perintah Pak Dion. Kemudian dengan perlahan-lahan ia berusaha mengangkangi batang penis Pak Dion. Batang Penis itu bersembunyi kebalik rok Ira dan mendekati belahan vaginanya. Tangan Pak Dion mengangkat rok Ira agar dapat memastikan kepala penisnya berada di jalur yang benar. Ira menurunkan pinggulnya,
“Ohhhhhhhhhhhhh…………” Ira mendesah lirih ketika penis itu terbenam semakin dalam, entah kenapa Pak Dion lebih suka menyetubuhi ketika Feby dan Ira ketika mereka masih lengkap mengenakan pakaian seragam SMA, mungkin dengan begini image mereka sebagai gadis SMA dan muridnya terasa lebih kental, di benak dan nafsunya.
Doni tidak dapat melihat dengan jelas, namun Doni yakin kalau penis Pak Dion pasti sudah menembus vagina Ira. Buktinya Ira merintih setiap Pak Dion bergerak menyentak-nyentak dalam gerakan yang berirama.
“Krett… Kretttt. Krettttt”
“Ahhhhh, Ahhhhhhh, Ahhhhh Pakkkkk….”
Suara deritan kursi bercampur dengan rintihan dan desahan Ira
“Nhhhhhh…, Ahhhhhhhhhhhhhhhh, Ennnhhhhhhhhhhhhh”  Ira tampak giat menggerakkan pinggulnya naik turun, tangan Pak Dion bergerak membantu muridnya yang cantik sambil menyentak-nyentakkan penisnya ke atas ketika pinggul Ira bergerak turun.

“Aduhh… Pakkkk, Aduhhhhh, Crrrr Crrrrrrr….” Ira rubuh dalam pelukan Pak Dion, tangan Pak Dion memeluk erat-erat tubuh Ira, tangan kirinya merayap dan menekan bokong Ira dengan kuat, dilanjutkan dengan tangan kanannya yang membelai rambut Ira dengan lembut, hidungnya kembang kempis mengendusi harum rambut gadis itu, Pak Dion ingin menunjukkan sisi kelembutannya sebagai kepala sekolah yang selalu mengasihi murud-muridnya, tentu saja dengan “catatan khusus”, untuk murid-murid yang cantik. Setelah menunggu beberapa saat Pak Dion menepuk-nepuk pinggul Ira dengan lembut. Ira mengalungkan kedua lengannya pada leher Pak Dion, bibirnya mengecupi bibir kepala sekolah bejat itu seolah memohon agar ia dapat bersabar, pak Dion membelai wajah Ira, kemudian bibirnya melumat bibir gadis itu dengan lembut. Bibir Pak Dion berpangutan mesra dengan bibir muridnya yang cantik, lidah Pak Dion mengait dan membeliti lidah Ira  kemudian menghisapi lidah Ira yang terjulur keluar yang dilanjutkan dengan melumat dan mengulum bibir gadis itu. “Ckkk, Ckkkkk Ckkkkk…..”, suara mulut Pak Dion berdecakan dengan mulut Ira. Tangan Pak Dion kembali menepuk-nepuk lembut pinggul Ira, kali ini pinggul Ira bergoyang seperti bermain hula hop,  sebelum naik turun dalam gerakan-gerakan tubuhnya yang erotis. “Annnhhhh…, Annnnnnnnnnnnhhhhh,,, Annnnhhhh… “Suara tertahan dari mulut Ira terdengar berirama semakin panas dan panas. Tangan Pak Dion mengelusi pinggang Ira kemudian tangannya merayap mulai melepaskan kancing baju seragam Ira, nggak semua memang hanya sampai sebatas pusar, dan meninggalkan satu kancing baju terakhir tetap mengait di baju seragam Ira. Pak Dion menarik cup bra Ira sampai sepasang payudaranya tersembul dengan indah menantang mata Pak Dion.

Pak Dion menggerakkan punggungya ke depan, tubuhnya mirip seperti hendak membungkuk ke depan secara otomatis punggung Ira terdorong ke belakang mirip seperti orang hendak terjengkang kedua kakinya mengangkang tanpa daya di samping pinggang Pak Dion, namun Ira tidak jatuh karena tangan Pak Dion yang berbulu menopang pinggang dan punggungnya dan terus membungkuk sampai mulutnya sejajar dengan payudara Ira, dikecup-kecupnya bulatan payudara Ira yang putih, berkali-kali wajah Pak Dion terbenam ditengah-tengah payudara Ira, mengendusi dan mengecup, lidahnya terjulur menjilati bulatan susu Ira, mengemut puncak payudara gadis itu dan melumat kuat-kuat putingnya yang semakin mengeras.
“Ahhhhhhhhh…! ” Ira menjerit keras ketika tiba-tiba Pak Dion bergerak memacu penisnya kuat-kuat, sekaranglah waktunya Pak Dion membuka topeng kelembutannya sebagai kepala sekolah, dan mengganti topeng di wajahnya dengan topeng kebuasan berlapiskan nafsu binatang.
“Ha Ha Ha…, gua entot luh, Hih, gua ijut memek lu sampe bucat” Pak Dion memacu penisnya semakin kasar dan kuat. Ira merintih-rintih dan sesekali mengerang keras ketika penis Pak Dion yang over size itu mulai mengoboki vaginanya, Ira meringis merasakan gerakan-gerakan kasar di vaginanya.
Batang penis Pak Dion keluar masuk dengan semakin kasar, Pak Dion ingin mendengarkan rintihan Ira, jeritan-jeritan Ira, dan erangan Ira, sedangkan Ira berusaha bertahan , mempertahankan secuil kehormatannya yang tertinggal.
Pak Dion berusaha semakin gencar, lebih gencar dan lebih gencar lagi, namun Ira tetap bertahan dan hal ini membuat Pak Dion sangat kecewa.
“Hermmmh…, berdiri !!!! ” Tiba-tiba Pak Dion menggeram kesal, dengan tegas Pak Dion memerintahkan Ira untuk berdiri, Ira mendesah perlahan ketika kemaluan Pak Dion terlepas dari lubang vaginanya.

Ira menopangkan kedua tangannya pada meja, sesuai dengan perintah Pak Dion.”Plak.., Plakkkk… Plakkkkkkk…..” tangan Pak Dion memukuli Pantat Ira, tidak ada lagi kelembutan diwajahnya, yang ada hanyalah nafsu yang menggelegak, Ira menungging sambil melebarkan kedua kakinya.
Sambil menelan ludah Ira menolehkan kepalanya ke belakang ketika merasakan rok seragam sekolahnya disibakkan ke atas. Rok seragam abu-abu Ira sebagian menutupi pinggangnya dan sebagian lagi tergantung di hadapan pahanya. Pak Dion meremasi buah pantat Ira, kemudian ditempelkannya kepala penisnya pada lubang dubur Ira, dengan sekali sodok terbenamlah kepala penis Pak Dion ke dalam lubang anus Ira. Ira menggigit bibirnya sendiri, menahan agar teriakannya tidak keluar dari mulutnya. Mata Ira mendelik merasakan sodokan-sodokan kasar batang penis Pak Dion menggesek lubang anusnya yang kering. Tangan Pak Dion menjambak rambut Ira ke belakang, sambil memompakan penisnya dengan lebih cepat.
“Arhhhhhh, Arhhhhhhhh,,, Arhhhh, Awwwww, Ahhhhhhhhhh” Ira tidak sanggup lagi empertahankan jeritannya, siksaan itu terlalu berat bagi dirinya, gadis itu menjerit-jerit dan mengerang kesakitan ketika penis Pak Dion menyodomi lubang anusnya dengan kasar, belum lagi rasa sakit akibat jambakan tangan Pak Dion pada rambutnya. Ya, inilah yang ingin didengarkan oleh Pak Dion, jeritan-jeritan Ira, erangan-erangan muridnya yang cantik, Pak Dion semakin bersemangat untuk mengaduki lubang anus Ira dengan cara yang baik, benar, dan merata, sampai Ira semakin keras mengerang dan menjerit.kesakitan. Pak Dion menundukkan kepalanya dan berbisik ditelinga Ira
“Sudah berapa kali Bapak bilang, Bapak ingin mendengar jeritan kamu, erangan keras kamu, dan rintihan kamu, Bapak rasa permintaan Bapak nggak terlalu sulit bukan ???!!!! ” Pak Dion menggeram kemudian menampar pinggul Ira.

“Iy.. Iya.., Pak Iya….” Ira menganggukan kepalanya, Pak Dion melepaskan Jambakannya pada Rambut Ira, Kedua tangan Pak Dion mencengkram bahu Muridnya.
“Ahhhhhhh….!! Arhhhhhhhhhh…..!! Arhhhhhhhhh….!! ” Ira berusaha mengikuti keinginan Pak Dion, bibirnya mengerang dan merintih sekeras yang dapat ia lakukan, ketika Pak Dion membetot dan menjebloskan penisnya berkali-kali ke dalam anusnya.
“Gimana , semakin kerasakan enaknya dientot ???” Pak Dion bertanya dengan nada mengejek dan melecehkan.
 ”Emmmhhh,, Arrrrrrr…. Shhhhhh, Aaaaaaaa” Ira menganggukkan kepalanya tanpa berani berhenti meringis dan mengerang dengan kuat sambil menahan rasa panas, pedih dan sakit dilubang anusnya..
Pak Dion membelai-belai kepala Ira, kemudian mencabut batang penisnya dari lubang anus Ira, dilepaskannya pengait rok seragam Ira, kemudian tangannya menarik turun resleting rok Ira. Bibir Pak Dion tersenyum ketika rok seragam Ira terhampar di bawah kaki gadis itu.
“Nah, sekarang bapak kasih dua pilihan, mau pakai dubur kamu atau vagina kamu , terserahhh, self service aja deh,  he he he” Pak Dion berkacak pinggang.
Tanpa harus ditanya untuk yang kedua kali Ira membalikkan tubuhnya, tangannya menyambar batang penis Pak Dion kemudian berusaha menjejalkan, memasukkan kepala penis itu ke dalam lubang vaginanya, mulut Ira mendesis ketika kepala penis Pak Dion perlahan-lahan terbenam menancap di lubang vaginanya kemudian Ira mengalungkan kedua tangannya pada leher Pak Dion.
“Esshhh, Ahhh, Esshhhhhh, Ahhhhhhhhh,” Pinggul Ira bergerak dengan cepat sambil mendesis, mengerang dan menjerit dengan kuat, pinggulnya bergerak maju mundur, apakah karena dirinya suka melakukannya, menikmatinya ?? bukan, bukan karena suka, bukan karena senang, tapi takut.., takut untuk disakiti.
Tangan Pak Dion mengusapi pinggang Ira, sambil kemudian memacu batang kemaluannya kuat-kuat, Pak Dion semakin senang mendengar rintihan Ira karena pelajaran darinya dapat ditangkap dan diterima dengan baik oleh gadis itu. Semakin lama gerakan-gerakan Ira semakin goyah dan rapuh, apalagi ketika Pak Dion semakin memperkuat tempo serangannya “Akhhhhhhh Crrrr. Crrrrr” Ira memekik kecil, sebelum akhirnya mengerang keras “Ennnnnnnnggghhhhhh, Arrrhhhhhhhhh… “

Kedua tangan Pak Dion menopang pantat Ira agar tidak turun,
“Bagus, bagus, kamu tambah pandai, biarpun belum cukup pandai, nggak apa koq, perlahan-lahan bapak akan mengajari kamu,”
Pak Dion kembali memakai topeng kelembutannya, kemudian mendorong penisnya agar tenggelam sedalam-dalamnya. Rasanya enak banget ketika batang penisnya berendam didalam vagina Ira. Dinding vagina Ira melakukan massage pada penis Pak Dion. Pak Dion mendudukkan Ira di pinggiran meja, kemudian diletakkannya kedua kaki gadis itu pada pinggiran meja dalam posisi mengangkang, mirip banget seperti huruf “M” yang indah, kedua tangan Ira bertopang kebelakang, untuk menahan  tubuhnya
“Uhhhhh.., Ahhhhhhhhh, Ahhhhhhhhhhh…., Ahhhhhhhh” Ira menengadahkan kepalanya ke atas, matanya terpejam rapat ketika batang penis Pak Dion kembali menyumpal lubang vaginanya yang sudah kemerahan kemudian mengocoki lubang itu dengan lembut.
Ira mendesah dengan kuat, beban besar di pundaknya terangkat oleh rasa terangsang, rasa tertekan itu diusir jauh – jauh, kemudian ditiup terbang oleh rasa kenikmatan yang merayapi sekujur tubuhnya.
“Emmmrrrhhhhhh, Engggghhhhh, Errrhhhhhhhhhh” Ira menggeram dan mengerang liar, sesekali ia bergerak menyorongkan vaginanya menyongsong datangnya sodokan penis Pak Dion.
Pak Dion semakin kasar dan kuat menghujam-hujamkan batang penisnya, suara celupan-celupan batang penis kedalam vagina Ira terdengar dengan keras.
“Brukkkk…, Crrruttttt…. Cruuuutttttt” suara punggung gadis itu yang terjatuh ke atas meja, bibirnya tidak pernah henti mendesah dan mengerang, karena disuruhkah ? bukan , samasekali bukan karena perintah pak Dion, Ira merintih keras, sekeras dorongan nafsu birahinya yang meledak-ledak. Pak Dion menarik batang kemaluannya dengan kasar. Cairan kewanitaan Ira meleleh membasahi meja ketika Pak Dion mencabut batang kemaluannya.

“Feby…” Pak Dion memanggil Feby.
“Ehmmmm…!!!” Pak Dion mendehem dengan agak keras, karena Feby masih bengong, agak miris juga Feby ketika menyaksikan Ira disetubuhi dengan kasar.oleh kepala sekolahnya.
“Saya pak…, Iy Iya…” Feby tercekat dan buru-buru berlutut dihadapan pak Dion, mulut Feby membersihkan batang penis Pak Dion, air liurnya membasuhi penis itu, setelah bersih dari cairan-cairan lengket, Feby memasukkan penis itu ke dalam mulutnya, kemudian kepalanya bergerak maju mundur mengoral batang penis pak Dion.
Pak Dion mengangguk-angukan kepalanya sambil tersenyum lebar, Feby memang pandai, dan dapat mempelajari “hal baru” dengan cepat. Kerongkongan Feby bergerak seperti meremas-remas kepala kemaluan Pak Dion, ada sebuah sensasi nikmat yang berbeda yang membuat pria itu menggeram keenakan ketika Feby mengoral penisnya. Mata Doni melotot semakin lebar, batang kemaluannya sudah tegang sedari tadi, nafsu birahinya memuncak, wajahnya memerah dengan nafasnya yang tidak beraturan menyaksikan persetubuhan yang menggairahkan itu. Feby menggeleng-gelengkan kepalanya ke kiri dan kanan sehingga kepala penis Pak Dion bergesekan dengan rongga mulutnya, lidah Feby memutari kepala penis pak Dion dan mengoreki lubang mirip tanda “-” di kepala penis itu kemudian dilumatnya kuat-kuat. Feby mengeluarkan penis Pak Dion dari mulutnya, telapak tangan Feby menggenggam penis dan bergerak mengocok-ngocok batang penis Pak Dion, sedangkan telapak tangan Feby yang satunya lagi mengelusi dan meremasi kepala penis itu. Cukup lama Feby memainkan penis Pak Dion, kini pria itu meminta lebih dari sekedar dioral.

Feby langsung menungging diatas lantai, pasrah, pak Dion tersenyum sambil
Berlutut dibelakang pantat Feby, tangannya menarik Rok seragam Feby keatas agar tersibak , kemudian tanpa basa-basi pak Dion menarik celana Dalam Feby  hingga melorot sebatas dengkul kaki gadis itu.
“Ahhh, ennh, enhhh Enhhhhhh!!! ” Feby merengek dengan keras ketika kepala penis Pak Dion mulai melakukan penetrasi ke lubang duburnya.
“Arhhhhhhhhhhh…..!! “Feby menjerit keras-keras, Pak Dion gembira mendengar jeritan keras Feby ketika kepala penisnya menerobos lubang dubur Feby yang kering dan sempit. Feby mengerang keras, menjerit panjang dan merintih sekuat-kuatnya ketika penis Pak Dion semakin kasar merojoki lubang anusnya.
“Bagus, Bagus, Ha Ha Ha HA ” Pak Dion semakin bersemangat menggenjoti lubang dubur Feby , semakin keras Pak Dion menggenjot semakin keras pula Feby mengerang, merintih dan menjerit-jerit.
Pak Dion menggerakkan penisnya seperti sedang mengocek-ngocek sesuatu kemudian ditarik dan ditekankannya penisnya dalam-dalam kemudian dikocek-kocek lagi dan disentak-sentakkannya dengan kuat.
“Urhhhhh, Nnnnggghhhhh.., Errrhhhhhh, Emmmrrrrhhhhhhh” Feby mengerang, kedua tangannya ditarik oleh Pak Dion ke belakang, kemudian penisnya semakin kuat mengocoki lubang anus gadis itu. Erangan Feby semakin keras ketika Pak Dion mengkombinasikan gerakan penisnya seperti orang yang sedang mendongkrak sesuatu. Nafas Feby terengah-engah ketika Pak Dion menghentikan gerakannya yang brutal. Tangan Pak Dion mengusapi pinggul Feby, membiarkan gadis itu untuk mengambil nafas, setelah nafas Feby agak tenang Pak Dion kembali memainkan penisnya, kali ini dengan lebih lembut, ditariknya kemudian ditekankannya penisnya dengan lembut.

Mata Pak Dion terpejam-pejam menikmati remasan-remasan nikmat pada batang penisnya tanpa mempedulikan Feby yang terus mendesah-desah dengan  sesekali diselingi  erangan keras. Pak Dion kembali mempercepat pacuan penisnya, tangannya mendekap pinggul Feby dan menghantamkan penisnya sekuat-tenaga sampai Feby terdorong-dorong dengan keras.
“ekkkS… ekkkS, Henggghhhh, Errrhhhhh, Ahhh! Ahhhhhhh” suara itu berkali-kali terdengar dengan keras dari mulut Feby ketika penis Pak Dion menghantam keras lubang vaginanya “Plokkk, Plokkkkk… Plokkkkkk” suara benturan buah pantat Feby yang dihantam selangkangan Pak Dion. Dari iramanya dapat dipastikan Pak Dion sedang mempercepat pacuan batang penisnya. Setelah habis-habisan menyodomi muridnya yang pandai dan cantik barulah Pak Dion menarik penisnya keluar dari anus Feby. Tangan Pak Dion meraih pingang Feby dan menariknya berdiri, lalu mengusap keringat dikening Feby kemudian mengulum-ngulum bibir Feby yang terus berdesahan dengan keras, Feby berusaha mengangkangkan kedua kakinya ketika Pak Dion mengarahkan batang penisnya ke belahan vagina gadis itu. Tangan Pak Dion mendekap bokong Feby kuat-kuat dan mengangkat tubuh Feby, Kedua kaki Feby melingkar mengait pinggang Pak Dion sedangkan kedua tangannya melingkar, berkalung pada Pak Dion.
“Ahhh, Ahhhhh, Ahhhhh Ahhhhh….” Berkali-kali Feby merintih keenakan ketika tubuhnya mulai terayun-ayun semakin lama semakin cepat, rengekan manjanya terdengar menggairahkan.
Jeritan-jeritan Feby membuat jantung Doni berdebar-debar dengan keras, sungguh kontras tubuh Feby yang terayun-ayun ketika bersanding dengan tubuh Pak Dion, tubuh gadis itu tampak basah oleh cucuran keringat, rintihannya begitu renyah menggoda.

Pak Dion menurunkan tubuh Feby kemudian mendudukkan Feby di atas kursi. Mata Doni dapat melihat dengan jelas ketika Pak Dion menusukkan kedua jarinya kedalam lubang vagina Feby, kemudian tangan itu bergerak maju mundur sampai nafas Feby terdengar tersendat-sendat diiringi rengekan-rengekannya, kedua tangannya memegangi tangan pak Dion berusaha menghentikan gerakan tangan itu yang semakin kasar namun pak Dion menepiskan tangan Feby. Jempol tangan Pak Dion bergerak seperti sedang mengurut-ngurut sesuatu, Doni yakin jempol Pak Dion pasti sedang menguruti klitoris Feby. Mulut pak Dion memangut-mangut sepasang susu Feby yang sudah basah berceceran keringat. Air liur Pak Dion Membasuh bulatan payudara Feby, mulutnya meruncing ketika menyedoti putting gadis itu yang merah muda, sesekali Pak Dion mengigit gemas bulatan payudara Feby sampai meninggalkan bekas gigitan, tanpa mempedulikan Feby yang meringis kesakitan Pak Dion terus menggarap putting Feby dengan giginya yang tajam, digesek-gesekkannya giginya pada putting itu sebelum menggigit-gigit kecil putting Feby yang meruncing. Ciuman-ciuman Pak Dion semakin turun ke perut, dan terus menjalari permukaan vagina Feby, Pak Dion menggesek-gesek kuat klitoris Feby dengan jari jempolnyanya “Ennnhhhh…, Crrrttt.. Crrrr….”
Tangan Pak Dion mengangkat dan membuka kaki Feby mirip huruf “V”, Feby merengek kemudian terisak menagis, gadis itu merasa tidak berdaya dalam cengkraman Pak Dion yang terus menyetubuhinya dengan berbagai macam gaya dan posisi. Pak Dion terus mengenjot-genjot vagina Feby, semakin dalam dan kuat, ada rasa kepuasan tersendiri bagi Pak Dion ketika menatap Feby yang menangis sambil terus digenjoti olehnya, ada sesuatu yang berbeda yang membuatnya semakin bersemangat menggenjoti lubang vagina Feby, Pak Dion ingin agar Feby semakin keras menangis, semakin keras menjerit dalam keputusasaan , dalam cengkraman kekuasaannya. Penis Pak Dion terus merojok dalam-dalam lubang vagina Feby.

Tiba-tiba Pak Dion mencabut penisnya, karena sudah puas ? Belumm !! Pak Dion belum puas, ia hanya membiarkan Feby beristirahat sejenak, meninggalkannya menangis terisak-isak dalam ketidak berdayaannya. Pak Dion duduk kembali di atas kursi. Tanpa dapat menolak Ira bergerak turun ketika Pak Dion memerintahkannya turun, pria itu membalikkan tubuh Ira agar gadis itu memunggunginya kemudian menarik pinggul Ira.
“Ahhhh.. ! Ahhhh ! ” dengan keras Ira mendendangkan sebuah lagu kesukaan Pak Dion, Pak Dion memacu penisnya dengan kuat, kadang bergerak perlahan-lahan. Penis Pak Dion menggoda Ira yang memberikan respon yang menggembirakan dengan rintihan-rintihannya, rengekan-rengekan kecilnya dan jeritan-jeritan kerasnya ketika Pak Dion menyentak-nyentakkan batang penisnya dengan kasar menghujami vaginanya.
Lagi asik-asiknya Doni mengintip tiba-tiba ” Bukkkkk….” tengkuknya dihantam dengan keras, Doni kehilangan kesadarannya, dan ambruk tanpa daya.
“Huahhhhh….!! ” Doni membelakkan matanya, ada rasa nikmat yang mengeluti batang kemaluannya, dan menyadarkannya hingga akhirnya Doni terbangun dalam kenikmatan bercampur rasa pening di kepalanya yang berputar-putar.
“Ha Ha HA HA” terdengar suara beberapa orang , tertawa terbahak-bahak
Doni menggerak-gerakkan tangannya yang terikat, kedua kakinya mengangkang lebar-lebar, dengus nafasnya meburu ketika menengokkan kepalanya kearah batang penisnya, ternyata Ira dan Feby tengah asik melumat, menjilati dan mencumbui penisnya. Membutuhkan waktu yang lama ketika Feby dan Ira berusaha mengalahkan penis Doni, sampai akhirnya Doni harus menggakui kelihaian mulut mereka. “Ahhhhhhhhh….!! Crrrooot…, Croooottttt” Dengan jelas Doni dapat melihat batang penisnya menyemburkan cairan sprema seperti air mancur.

“Hemmmm, cukup lama juga ternyata….” Pak Dion tersenyum menatap Doni, kalau dari ukuran, batang Doni lebih kecil dari milik pak Dion, sekitar 17 cm namun daya tahannya tidak kalah dari Pak Dion.
Pak Dion cs menawarkan sesuatu yang tidak mungkin dapat ditolak oleh Doni, sebuah kenikmatan yang selama ini selalu dirindukannya, dicari setengah mati dengan susah payah, belum lagi termasuk patah hati berkali-kali yang harus dialaminya ketika menjajakan gerbang cinta dihatinya, wajah Doni tersenyum lebar dan mengangguk.

************************
Keesokan harinya

Dari kejauhan mata Pak Dion mengawasi Veily dan Anita, bibirnya tersenyum-senyum, ” Bagaimana hasil penyelidikan kamu?” Pak Dion menghubungi seseorang dengan Hpnya.
“Bagus, bagussss, Ha ha ha ha ha ha ha,” Pak Dion tertawa senang, tinggal menghitung hari sebelum kedua gadis cantik itu jatuh dalam genggaman kekuasaaannya, untuk sementara Pak Dion Hanya mengetahui kalau Veily dan Anita adalah pasangan lesbi, tapi yang paling penting kini Pak Dion mempunyai seorang mata-mata yang dapat berbaur di antara para murid untuk mencari informasi penting yang ia butuhkan. Doni, nama mata-mata Pak Dion, si kepala sekolah bejat, yang kini menyusup  diantara para murid, menguping setiap pembicaraan mereka, menyampaikan gosip-gosip yang beredar di kalangan para murid, dan mengumpulkan informasi yang dibutuhkan oleh Pak Dion cs.
“Pak Dion, kalau bisa sih.., Maya, Reina, Farida, juga dimasukkan dalam daftar kemarin, he he he ” Doni tersenyum-senyum mesum.
“Trussss, Feifei, Cheria,Cindy, Mia, “
“Ooo.., jangan lupa, Vivi si toket gede, wah pasti asik loh Pak, susunya itu, terus… ” Doni mulai memberikan masukan-masukan untuk pak Dion.
“Nanti saya coba cari tahu dehhh…, mungkin saya dapat menemukan informasi yang berguna tentang mereka. bagi Pak Dion” Doni kemudian menggakhiri pembicaraannya.
Doni menengokkan kepalanya ke kiri dan kanan kemudian berlalu sambil bersiul-siul senang.

Aku menutup buku harianku
Keadaan semakin tidak menguntungkan,
Penjaga perpustakaan sih sudah pasti,
Setali tiga uang dengan Pak Dion
Aku, Vivi, Farida dan Reina terus memantau
Setiap situasi dan kondisi yang mungkin berubah sewaktu-waktu.
Tampaknya Pak Dion semakin melebarkan sayapnya.
————————————————

12 Tanggapan

  1. Akhirnya sis yo rilis jga,slalu aku tunggu th
  2. pada 24 November 2008 pada 11:18 | Balas burkass Tchaikovsky
    2 and 3 nya mana ?
  3. “Bagus, Bagus, Ha Ha Ha HA ” Pak Dion semakin bersemangat menggenjot…
    Oalaaahhh…..
    Jadi terkenal…. tapi kok terkenal mesumm….
    halaaahhh…..
  4. Top banget, selalu enjoy bacanya. Ditunggu lanjutannya! Yg semakin panas dan berkeringat gini ini yg merangsang! Good job
  5. Akhirnya lanjutan schoolgirl diary muncul juga
  6. Wah sayang bagian ini cuman menceritakan bagian flashbacknya….
    Coba kalo yg diceritain yg lesbi ntuh…
    pasti seru…
    tak tunggu dah….
  7. Gravatar ku kok jelek sih ganti ah oh ya mbak yo apa juga udah gravatar lum
  8. wah sis yo ini produktif banget yaah belum lama nulis koleksinya dah ampe 25 cerita, semuanya berbobot pula gak cuman asal jeplak keren sis. udah runner up tuh cuman tinggal kalahin mr chad.
    @bos shu
    ngomong2 penulis yg laen pd pensiun ama lagi rehat yah?
    di blognya dodot dah di protek nih di tempat bos shu ada rencana buat protek ga??? kalo mau pake pass tolong confirm dulu yah. makacih.
    Re: iya nih kayanya lagi pada bertapa nih, kalau rencana protek sih sementara ini blm
  9. boleeeh jugaaaaaaa
  10. sedikit saran ya mbak :)
    perbanyak percintaan sesama siswinya
    kurangi kegiatan di anus/dubur
    lanjuuuuuuuuuuuttttt…. :)
  11. waokwaokwoakaa….keren2…nih pasti bakalan panjang lg nih jalan ceritanya…ngmg2 cerita celebritisnya kok udah jarang lagi sih….ayu donkkk kembangkan cerita2 celeb lg…
  12. ga ada maen antar siswa tudh…..
    sedikit peke rayuan segala,biyar kita2 bisa pelajari……….hehehe
    maen senbunyi2 smbil ada pelajaran keren juga…
    ta tunggu lanjutannya???
    GERET

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar