Rumah Baru KisahBB

Setelah 2x ga diterima di Wordpress sehubungan penjualan DVD, Shusaku akhirnya memutuskan memindahkan blog cerita seru KisahBB kesayangan kita ke sini.

kirim cerita karya anda atau orderan DVD ke:


Order via email: mr_shusaku@yahoo.com


tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan


email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.

Promo diskon gede-gedean

Paket istimewa 500rb (50dvd),

untuk dalam Pulau Jawa free ongkos kirim, untuk luar Pulau Jawa tergantung daerah.

Harga normal Rp 15rb/dvd kalau beli banyak Rp.12.500/dvd, untuk paket kali ini jatuhnya Rp. 10rb/dvd, murah banget!!


Tapi ini terbatas hanya untuk 10 orang saja.

jadi silakan order, bisa dilihat list barang di

- list semi & softcore

- list western xxx

- list jav


untuk pemesanan email ke mr_shusaku@yahoo.com

Subject: paket istimewa 500rb

tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan

email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.


-untuk pesanan di atas 50dvd, selanjutnya dihitung @Rp.10.000,-

-hanya untuk film2 satuan (JAV, western XXX, dan Semi), tidak berlaku untuk koleksi pics & kompilasi

Rabu, 31 Agustus 2011

Pembalasan Dengan Pengorbanan Besar

Cerita ini adalah sekuel dari Hukuman Untuk Pacarku

Amel

Setelah kejadian demi kejadian antara aku dan pacarku Lita, hubungan kami tidak jelas, dibilang putus namun aku dan Lita masih sering berhubungan sex dan dibilang belum putus tapi sekarang aku sudah mempunyai pacar baru. Yah pacar baruku bernama Amel, dia sudah lama kukenal dan sangat tidak asing lagi ditambah Lita sangat mengenal Amel karena dia adalah sahabat dekat Lita dan sekaligus teman sekelasnya di SMA Sungguh keterlaluankah aku ini? berpacaran dengan sahabatnya.aku mengenal Amel karena sering jalan bertiga saat aku masih dengan Lita. Sosok Amel yang memiliki rambut sebahu dan tinggi lebih pendek dari Lita sekitar 167cm, tidak kalah cantik dari Lita, kulitnya sama putih dan jujur perawakan tubuhnya lebih membuatku bergairah. Dengan tubuh yang lebih padat dari Lita lalu bagian leher Amel yang memiliki lipatan daging kenyal dan bagian pantatnya yang lebih semok pasti membuat mata laki-laki ingin melumatnya habis habisan. Secara keseluruhan jika dibandingkan dalam keadaan bugil, Amel memiliki nilai lebih yang tidak dimiliki Lita. Yah, Amel yang memiliki wajah khas keturunan Arab dengan hidung mancung dan ukuran payudaranya yang terlihat lebih kenyal ditambah tingkah lakunya yang polos dan malah cenderung lugu menambah hasrat seksku berlebih padanya. Keluguan dan kepolosan Amel tentu sudah kuketahui semenjak aku kenal dengannya. Hal itu terlihat dari beberapa kejadian sebelum aku berpacaran dengannya. Saat itu Lita bersama Amel datang ke tempatku. Ketika mereka datang aku baru saja selesai mandi dan aku hanya mengenakan handuk saja. Aku melihat Lita dan Amel duduk di balkon depan pintu kamarku, jujur saja memang sewaktu didalam kamar mandi ada sedikit pikiran isengku ketika tahu akan kedatangan mereka berdua. Hati kecilku ingin sekali bercinta dengan Amel sahabat Lita.tanpa ada rasa was was aku pun berjalan menghampiri mereka dan berniat untuk masuk ke kamar dan memakai pakaianku. Ketika tanganku akan membuka pintu kamar, tanpa diduga Lita saat itu sedang entah kesurupan apa sehingga dia berbuat iseng dengan menarik handuk yang aku lipatkan menutupi bagian vitalku dan satu-satunya yang menutupi tubuhku. Tangan kananku yang memegang gagang pintu dan tangan kiriku yang memegang ember kecil tempat peralatan mandiku tak bisa berbuat apa. Waaow gila dan bodohnya aku malah berbalik ke arah mereka dengan kondisi tubuh aku yang bugil. Sekilas aku melihat Lita terbelalak dan Amel pun hanya melongo sambil tersenyum aneh dan tidak mencoba menutup matanya atau berpaling ke arah lain ketika melihat aku bugil di depannya dengan kondisi penis sedang ereksi karena pikiran kotorku terhadapnya.


Spontan kejadian itu membuatku malu bukan main, tapi ada sedikit kepuasan tersendiri ketika jagoanku terlihat oleh Amel yang sering kujadikan dia objek untuk melakukan onani.Bahkan ingin sekali aku melakukan onani di hadapannya persis di depan mukanya yang polos dan lugu itu lalu kusemprotkan cairan spermaku ke wajah cantiknya sehingga melumuri mulutnya dan bahkan hingga buah dadanya.
“Kurang ajar si Lita” ucapku dalam hati, namun berterimakasih pula padanya haha..
Setelah kejadian itu aku yang sudah berpakaian rapih akan bersiap siap untuk hang out bersama mereka.tiba tiba saja Amel berucap
“Bili maafin Amel yah, tadi gak sengeja ngeliat punya kamu, maaf yah...abisnya si
Lita sih nih iseng ajah!”
“Hahahaaa...alah udah lo jg seneng kan Mel, kamu kan suka juga ma Bili pacarku kan, hayoo ngaku?” kata Litta sambil tertawa

“Iiih Lita apaan sih, enggak Bil enggak koq, sekali lagi maaf yah Bil” sahut Amel dengan muka yang penuh keluguan memohon maaf

Dengan muka yang merah karena malu dan serba salah, namun sedikit bangga mendengar percakapan mereka aku berkata

“Oh iya udah gapapa Mel santai aja kali, ya udah yu cabut”, padahal dalam hati aku berkata, “aduh Mel kalo kamu mau lebih juga aku kasih kali hahahahaaa horaaay” sorak hatiku gembira
Dari situ aku tahu akan kepolosan dan keluguan Amel.sejak berpacaran dengannya Amel sangat penyayang dan perhatian orangnya bahkan lebih lembut dan cenderung penurut. Ia sebelumnya tidak pernah berpacaran karena memang tidak pernah dikasih ijin oleh orang tuanya,teman-teman taw sendiri bagaimana keluarga keturunan yang sangat taat dan agamis. Aku dengannya pun berhubungan tanpa sepengetahuan orang tuanya.Awalnya susah sekali meyakinkan dia agar mau berpacaran denganku dengan alasan takut.dan akhirnya kita setuju untuk backstreet (bukan backstreet boy bro hahaha intermezo). Satu bulan aku berpacaran dengannya, kamipun saling menyayangi satu sama lain dan karena ada rasa takut untuk kedua kalinya kecolongan entah pikiran jahat apa yang merasuki aku agar aku duluan yang mencicipi tubuh sintal yang tentu lebih indah dari milik Lita. Mungkin garis besarnya saja yang kuceritakan tentang kisah hilangnya keperawanan Amel selengkapnya mungkin akan kuceritakan di lain cerita. Yah, akhirnya dengan susah payah dan sedikit kerja keras aku berhasil mendapatkan keperawanan Amel di kamarku yang sering kujadikan tempat berhubungan seks dengan Lita.

Kejadiannya di siang hari sepulang Amel sekolah, aku menjemputnya dan di tengah perjalanan turun hujan yang tidak begitu besar. Kamipun sepakat untuk mampir dulu ke tempatku. Sesampainya di tempatku akupun langsung mengajak Amel untuk masuk ke kamar. Saat itau kondisi kostku saat itu sangat sepi. Melihat kondisi Amel yang baju seragamnya agak basah dan terlihat menjadi transparan BH nya terpampang jelas berwarna pink.Aku pun berinisiatif untuk menyuruhnya mengganti pakaian yang memang biasanya Amel membawa kaos ganti persiapan. Hal itu dilakukannya karena Amel dan aku backstreet jadi kalo Amel sudah pulang ke rumahnya tentu akupun tak bisa jalan dengannya sehingga kami pacaran setelah Amel pulang sekolah langsung tanpa mengantarnya pulang. Susahnya memang kalau cinta dilarang. Amel yang memang penurut tanpa banyak kata diapun mengeluarkan kaos gantinya yang berwarna putih. Dia agak sedikit bingung melihat ke arahku dan mungkin bertanya tanya pada hatinya, apakah aku harus mengganti pakaianku disini di depan dia. Seketika Amel tersenyum padaku lalu berkata
“Say, Mel mau ganti baju, jangan ngintip yah, menghadap ke belakang dulu.” sambil tangannya menutup pintu rapat-rapat dan menguncinya dan gorden pun tak luput ditutupnya hingga tak ada celah sedikitpun.
“iya iya...deuuh sama pacar sendiri aja pelit.” (haha..dalam hatiku senang kapan lagi lihat yang beginian).
“Huh dasar cowok, senengnya liat yang buka bukaan” dengan nada kesal diapun berbalik membelakangiku dan terlihat tangannya kini mulai membuka satu persatu kancing baju seragamnya
Setelah semua kancing bajunya sudah lolos, nampak bajunya terlihat longgar dari pandanganku. Perlahan Amel meloloskan lengan kananya dari baju itu, tampak bahu Amel yang putih mulus dan kenyal terbalut tali BH berwarna pink lalu lengan bagian kirinya dan punggungnya sudah terlihat. Setelah semuanya tanggal Amel menggantung bajunya di balik pintu. Waaw sungguh pemandangan yang luar biasa, sosok cewek polos dan lugu di hadapanku tanpa baju hanya BH yang membalut buah dadanya yang seakan ingin tumpah keluar. Di sini dituntut kesabaran seorang cowok dalam menghadapi situasi ini (pasal 1 ayat 2 : jangan terburu buru nanti bisa berabe).

Di kamar yang terkuci rapat bersama sang pacar yang tanpa baju hanya BH yang berwarna pink, sungguh cowok mana yang engga punya pikiran mesum. Hasrat seksku sudah di ubun ubun, (karena kondisi darurat Pasal 1 ayat 2 tidak diberlakukan wkwkwkw). Aku yang memang sudah TB (terangsang berat) langsung mendekat ke arahnya, kupeluk tubuhnya yang putih dan padat yang hanya terbungkus BH, kedua tanganku langsung mendarat tepat di kedua bukitnya yang memang terlihat lebih mancung yang masih terbungkus BH. Amel sontak kaget dan matanya tajam memandangku, tak ambil pusing lalu kuteruskan dengan menciumi bagian lehernya yang berlipat itu sambil tangan meremas remas bongkahan daging yang mononjol dan mencoba menyelinap masuk di balik bh-nya. Amel hanya melenguh dan kepalanya terdongak ke atas, matanya terpejam sambil menggigit bibir bagian bawahnya sendiri. Meski Amel tidak pernah melakukan hubungan seks namun untuk diketahui, ia sering menonton film porno dan lebih senang film luar yang pemerannya ganteng dan memiliki ukuran besar.hal tersebut dikarenakan doktrin dari aku dan Lita. Dimana aku mengoleksi banyak file file film porno baik lokal maupun luar. Tidak jarang juga kami bertiga menonton bareng sebagai kegiatan iseng atau hanya Lita dan Amel, jadi meski lugu dan polos tentu dia memiliki pengetahuan dari hal tersebut. Aku yang sudah tidak tahan langsung membuka kait BH di punggunya dan ketika kait itu terlepas terdengar Amel terkejut dan sedikit melenguh. Ketika aku meloloskan tali BH dari kedua lengannya spontan kedua tangannya langsung menutupi buah dadanya yang sempat terbuka bebas dan mengacung. Aku rasa tindakan yang dilakukan Amel hanyalah sia sia belaka karena buah dadanya yang ranum mancung tidak bisa sepenuhnya tertutup oleh tangannya yang kecil dan lembut itu.alhasil tangannya hanya menutupu bagian putingnya saja. Melihat hal seperti itu membuatku tersenyum geli dan memunculkan keisenganku. Langsung saja kubuka pengait rok seragamnya dengan cepat dan huwaaalaaa...rok Amel dengan mudah jatuh ke lantai. Amel semakin bingung dan terlihat sangat panik. Karena itu aku langsung memeluk erat tubuhnya mencoba menenangkannya dengan kata kata sayang dari mulutku mencoba membuainya.

Hangat sekali tubuhnya, ditambah aroma parfumnya yang bercampur dengan aroma asli tubuhnya. Aku mencium lehernya menghisap aromanya dalam dalam seakan mencium bidadari. Kembali aku melakukan pemanasan dengan menciumi bagian leher dan memijit halus buah dada bagian bawahnya dan perutnya ku usap usap karena tangannya masih rapat menutupi daging kenyal itu.lalu aku membalikan tubuh Amel dan kulumat bibirnya perlahan kuturunkan tangannya dan menuntun tangan kanannya menuju penisku yang masi terbungkus celana jeans.kutaruh tangannya yang lembut itu dan ternyata hanya diam saja lalu kuremas tanganya itu agar dia mengikuti untuk meremas penisku juga. Kini penisku sudah tegang sepenuhnya dan nampaknya Amel merasakan itu, lalu perlahan kubantu dia untuk menurunkan ret sleting celanaku dan langsung kutari CD ku turun dan gloeeng!! penisku yang ngaceng berat nongol seketika menyentuh tangan Amel yang putih dan lembut. sambil terus melumat bibirnya yang tipis dan mungil kusapu seluruh rongga atas mulutnya dan bibirnya kuhisap hisap aku tuntun kembali tangan Amel yang bergetar untuk menggenggam penisku sambil mengucapkan kata kata perangsang,

“Ayo sayang kocokin penis Bili donk, kamu kan udah pernah liat dulu sekarang ini jadi milik kamu sepenuhnya sayang,”

Dengan ragu diapun menggenggam penisku dan berusaha mengocoknya. Karena memang belum berpengalaman kocokannya pun sungguh tidak berasa, namun yang kurasakan dan membuatku semakin tegang adalah sensasi dari sentuhan tanganya yang lembut yang dulu hanya bisa kubayangkan saja saat mandi. Kini benar benar menyentuh dan mengocok penisku.

“perek juga kamu yah” pikirku

Kejadian demi kejadian berlangsung,hingga akhirnya aku pun dapat memerawani Amel. Memang ada sedikit bercak darah di penis miliku saat kumasukkan ke vagina Amel yang ternyata lebih imut dan lebih sempit dari Litta, dihiasi bulu rambut yang tidak banyak bagian dalam vaginanya berwarna pink dan kelentitnya sangan imut menonjol. Saat itu aku tumpahkan spermaku berkali-kali, yang pertama ku tumpahkan di bagian mulutnya yang langsung dia telan seluruhnya dan yang kedua dibagian dadanya dan perutnya. Sesaat setelah selesai aktivitas sex kami, terlihat mata Amel berkaca dan sesekali air matanya menetes. Aku memahami hal tersebut dan mencoba menenangkannya lalu menghiburnya membuat dia percaya.

Baru setelah beberapa minggu Amel sudah tidak merasa canggung lagi akan aktivitas sex nya yang pertama. Bahkan aku beberapa kali kerap mengajaknya untuk pergi berlibur ke luar kota dan kami pun biasa menginap di hotel satu kamar berdua dan tentu sudah pasti kami melakukanya lagi hehehee. Tak terasa sudah lama juga aku dan Amel berpacaran, namun entah kenapa rasa marahku pada Dwi yang dulu mengerjai Lita belum padam. Mungkin karena janji aku pada diriku untuk membalasnya dengan mengerjai pacarnya Dwi yang aku tahu dari informasinya bernama Nonix. Nonix tinggal di sebuah kontrakan yang cukup besar dan memang katanya kontrakan itu sangat ketat peraturannya dimana tamu pria hanya diperbolehkan masuk di ruang tamu saja yang sudah disediakan dan pintu gerbang hanya dibuka hingga jam 9 malam. Namun bagaimanapun caranya aku harus menuntaskan dendamku ini. Pada waktu itu sehabis menjemput Amel dari sekolah aku sengaja mampir ke kosan Nonix, pacar Dwi untuk mencari tahu informasi lebih lanjut.Aku dan Amel akhirnya tiba di kosan Nonix yang saat sebelumnya aku tahu jika Nonix sedang pulang ke kota kelahirannya. Di balik pagar aku melihat ada penjaga kos, masih muda dan mungkin seumuranku. Akupun berbasa basi bersamanya. Namun sejenak ada ide dipikiranku sapa tahu penjaga kosan ini bersedia membantuku atas misi ini agar lebih mudah. Kalo tidak ya mungkin aku akan cari jalan lain. Lalu aku berjalan menarik tangan penjaga itu sambil berkata pada Amel untuk menunggu sebentar dan Amel pun mengangguk menuruti perintahku. Aku dan penjaga kosan itu yang aku ketahui ternyata bernama Rudi terlibat perbincangan yang sengit karena aku membujuknya untuk membantuku mengerjai si Nonix. Nonix tidaklah lebih cantik dari Amel maupun Lita, mukanya biasa saja namun body nya memang mantap, bisa dibilang body entotan karena siapapun yang melihatnya bawaannya pasti pengen menyetubuhinya sampai pingsan. Tubuhnya yang langsing ditambah dengan gayanya yang modis menambah kepopulerannya di kampus. Tingkah lakunya yang terbilang genit dan sangat centil membuat orang semakin sulit membedakannya dengan perek.

Rudi

Setelah kuceritakan maksud dan tujuan ku datang sini, Rudi pun sempat berpikir agak lama untuk memikirkan keputusan apa yang akan ia buat. Nampak keraguan di raut wajahnya sehingga aku mencoba meyakinkan dia..
“Gimana bang Rud? setuju gak rencanaku??” tanyaku

“Aduh gimana yah, aku juga dari dulu sebenernya pengen banget tuh ngentotin non
Nonix. Tapi aku ragu…”
“Udah ntar bang Rudi aku kasih uang jajan deh, gimana??”
“Uang sih aku gak butuh den”, tandasnya
“Wah lalu bang Rudi maunya apa??” aku makin bingung
“Eengh, anu den, yang diluar gerbang itu pacarnya aden yah?” tanyanya
“Kalo iya kenapa bang??” aku bertanya curiga
“Ya udah, gini ajah” katanya sambil jari telunjuknya diangkat ke atas mengarahkannya padaku, “kalo aden ngasih kesempatan aku buat nyicipin pacar aden, pasti Rudi bantu rencana aden, gimana??”
“Eengh dasar kampret” makiku dalam hati, “Waduh gimana yah bang, kalo yang lainnya mau bang? yang gak kalah cantik..gimana??”
“Wah kalo bukan dia mah ogah ah den, aku pengennya ngentot pacar aden yang
cantik kaya Arab dan bodynya yang semok itu” tandasnya sambil nyelonong mau ninggalin aku
“Iii…iya deh bang kalo abang minta itu mah.tapi sekali aja yah!” dengan terpaksa akupun menarik tanganya dan mengiyakan permintaanya

“Wah asiik nih” kata Rudi dengan senyum kemenangan, dia lalu memberikan no.HP nya agar aku dapat menghubunginya.

Lama kami berbincang akhirnya akupun langsung pulang dan memikirkan bagaimana cara menyampaikannya pada Amel. Sesampainya di kosanku akupun terlarut dalam lamunan terkejut setelah mendengar suara Amel.

“Heh koq bengong yang??” tanya Amel
“Ooh iya gapapa kok”
“Emang ada urusan apa tadi yang sama penjaga itu”.
“Kesempatan bagus nih” kataku dalam hati melihat kesempatan itu datang juga, “engga yang cuma masalah hutang”
“Hutang apa?”
“Ya aku terlilit hutang jumlah besar dan yang bisa membantu cuma kamu Mel, dia
minta kamu sebagai bayarannya melayani dia semalam” jawabku memasang ekspresi pesimis kalo dia akan mau, “Ya sudahlah Mel aku gak memaksa kamu sayang, aku cinta kamu”
Tapi tanpa diduga ia malah langsung memelukku sambil berbisik

“Aku bersedia yang kalo itu membantu sayang, akan aku lakukan apapun itu.”
“Sungguh Mel??kamu bersedia ML dengan penjaga itu??” tanyaku lagi
“Kalo itu bisa menyelesaikan masalah sayang aku rela yang” jawabnya tanpa ragu
Entah haruskah senang atau apalah, di sisi lain aku senang karena mempermudah misi aku mengerjai Nonix tetapi di sisi lain apakah aku rela membiarkan penjaga itu menjamah tubuh Amel pacarku yang nikmat dan tentu lebih cantik dari Nonix. Akhirnya kuhubungi penjaga itu dan memberitahukannya waktu untuk penjaga itu menyetubuhi pacarku. Waktunya adalah seperti biasa sepulang Amel sekolah dan bertempat di kamarku. Gilaaaa..tubuh pacarku yang selalu menjadi pujaanku akan digumuli orang yang tidak kukenal dekat dihadapanku dan di ruanganku pula. Tepat pukul 1.30 siang hari aku menjemput Amel yang akan kubawa ketempatku dan kuserahkan tubuh mulusnya pada penjaga kontrakan milik Nonix. Sungguh sebuah pengorbanan yang besar, entah bodoh atau apakah diri ini. Sesampainya di tempatku aku dan Amel sempat melakukan pemanasan dengan berciuman dan Amel sempat mengocokan penisku dan mengulumnya, namun sebelum aku puas, pintu kamar ada yang mengetuk. Aku segera merapikan pakaian dan membuka pintu. Sudah kuduga, ternyata penjaga itu tepat waktu namun aku semakin kesal karena aku sendiri belum menuntaskan hasratku. Kini aku harus menyerahkan tubuh Amel pacarku untuk dipakai oleh tubuh penjaga yang gelap dan mungkin juga bau badan. Aku sendiri belum tahu dan tidak memikirkan seberapa besar penis tuh orang dan apakah Amel sanggup menghadapinya.

Aku pun keluar kamar meninggalkan Amel di kamar yang terduduk di sudut kamar memikirkan nasibnya nanti. Aku berbicara pada Rudi sejenak dan menyuruhnya untuk memperlakukan pacarku dengan baik jangan main kasar, jangan keluarin di dalam, dan waktumu cuma 1,5 jam aku mencoba mengingatkannya.

“Oke den tenang aja, sekarang aden mau ikut di dalam apa mau di luar ajah?” tanyanya.

“Enggaklah bang aku di luar ajah”

Akupun memilih di luar saja karena mungkin aku gak sanggup melihat tubuh pacarku digerayangi dicium dan atau suruh mengulum penisnya bahkan mengentotnya. Setelah itu aku persilakan Rudi masuk kamar untuk memulai aksinya sementara aku duduk di balkon depan kamar. Setelah Rudi masuk diapun menutup pintu kamar perlahan-lahan dan terdengar bunyi ceklek, yang kutahu itu adalah kunci gerendel belakang pintu kamarku. Rasa takut, gelisah sekaligus penasaran membayangkan pacarku di dalam kamar dengan seorang pria yang tidak dia kenal dalam keadaan terkunci membuatku semakin tidak karuan. Akhirnya aku putuskan untuk mengawasinya lewat jendela ventilasi yang memang selalu terbuka. Dengan bantuan kursi sebagai pijakan aku dapat melihat jelas ke dalam kamarku. Terlihat Amel pacarku masih terduduk di sudut tembok di atas tempat tidurku yang memang tidak menggunakn ranjang dengan posisi duduk menyandar pada tembok lututnya ditarik ke belakang sehingga pahanya terangkat. Amel saat itu masih menggunakan seragam sekolahnya lengkap karena menggunakan rok dengan posisi duduk seperti itu selas memperlihatkan cd nya yang berwarna merah itu. Entah pacarku sadar atau tidak akan hal itu. Sementara itu si Rudi tanpa basa basi melucuti pakaiannya sendiri hingga bugil dan waaow..sebuah batang hitam dan berbulu lebat mengacung dengan ukuran jumbo. Ukuran penis Rudi ternyata 2x lipat dari milikku. Dia langsung menuju arah Amel pacarku yang masih terbelalak melihat ukuran penisnya, antara percaya atau tidak. Dulu Amel yang gemar menonton film bokep luar yang memiliki ukuran big kini tepat berada di hadapannya mengacung dan siap mengoyak ngoyak mahkotanya.

Rudi yang memegangi penisnya yang sudah tegak mengacung menarik tangan Amel yang halus dan lembut itu lalu menuntunnya untuk menggenggam penis besarnya yang bau itu. Dengan gemetar pacarku Amel mulai menggenggam dan nampak sekali tangannya sangat kecil dihadapan penis Rudi dan tak sanggup menggenggam penuh penis itu.
“Kenapa?gak usah takut santai ajah ya..gimana gede mana sama punya pacarmu?” tanya Rudi
“Iii…iiyaa bang, ngh anu bang gede punya abang”
“Emang non suka punya sapa? kontol punyaku apa penis punya den Bili?”
”Eess…ssu…su…suka punya abang.” jawab Amel dengan takut dan gemetar
“Hahahahaa tenang ini jadi milik kamu sekarang.” Rudi tertawa girang
“iya bang.”
Tak lama kemudian tangan kanan Rudi memegangi penisnya dan mendekatkan ke wajah cantik pacarku yang tak berdaya, dia pun menggesek gesekan penisnya ke seluruh bidang wajah Amel. Bagian dagu, pipi, bibirnya yang mungil dahinya telinganya tak luput dari sentuhan penis Rudi. Rudipun mengguncang-guncangkan penisnya di muka Amel pacarku, seolah olah sedang menampar-namparnya. Amelpun hanya pasrah dan matanya berkedip kedip setiap penis itu menampar wajahnya. Lalu kini tangan kiri Rudi membelai belai rambut Amel yang lembut dan sesekali menggelitik telinga Amel. tak lama kemudian Rudi menyuruh pacarku untuk membuka mulutnya dan mengeluarkan lidahnya panjang panjang

“Non sekarang buka mulut Non dong truss keluarin lidahnya yah!”
Amel pun menurut saja perkataanya, terlihat lidahnya yang berwarna pink kemerahan yang imut dan memang tidak besar keluar dari mulutnya. Tanpa ada kata kata Rudi langsung menggosokan penisnya ke lidah Amel yang menjulur.

Setelah menggosokannya kini Rudi berniat memasukkan penisnya yang besar kedalam mulut Amel yang kecil.

“Non buka mulutnya yang gede yah, biar gak kena gigi non” dan Amel pun membuka lebar-lebar mulutunya.

Rudi langsung menjejalkan penisnya ke mulut Amel dan nampak pacarku itu seperti ingin muntah karena memang sebelumnya Amel tidak pernah melakukan oral saat bercinta dengan aku.tentu satu hal yang membuatku kembali iri.
“Kenapa non? enek yah..baru pertama kali yah ngulum kontol” tanyanya nyengir
“Eemhh emmh emmh” Amel tidak bisa menjawab karena mulut kecilnya penuh oleh penis Rudi
“Udah tar juga biasa” Rudi kini mencoba memajukan lagi penisnya dan nampak Amel seperti mau muntah bahkan cairan liur dari mulutnya pun keluar, matanya terpejam, mungkin hal ini dikarenakan penis Rudi menyentuh rongga terdalam mulutnya.

Di samping aku yang merasa iba melihat hal tersebut, aku juga merasa ikut terangsang dan selalu penasaran dengan apa yang akan dilakukan Rudi terhadap pacarku yang cantik ini. Rudi memaju mundurkan penisnya seperti orang bersetubuh tak memperdulikan Amel yang nampaknya susah bernapas.lama dalam posisi seperti itu. Akhirnya ia melepaskan penisnya dari mulut Amel yang sudah lemas dan ketika dicabut, penis itu kini sangat basah dan lengket akibat air liur dari mulut Amel dan air liur itu juga terus menetes dari mulut pacarku. Setelah itu Rudi duduk disamping Amel dan melihat Amel yang masih lemas karena mulutnya yang sudah dientot. Rudi langsung melucuti pakaian Amel, pacarku. Satu persatu kancing seragam itu dibuka hingga terlepas semua dan membuang baju Amel sembarangan.Tidak mau lama-lama diapun mengangkat BH Amel dan terpampanglah buah dada Amel yang memang mancung dan putingnya yang pink nampak tegang karena terangsang. Amel sempat menutup buah dadanya yang terbuka itu dengan kedua tangannya,karena mungkin malu buah dadanya yang indah harus ia tunjukkan pada orang yang sama sekali tidak ia kenal.

“Kenapa ditutup non? tetek non bagus banget, kalo non jadi perek kayanya mahal nih non tarifnya. mending tangan non kocokin kontolku aja” ucap Rudi yang semakin membuatku kesal.

Sialan tuh orang nyamain pacar aku sama perek, udah disepong sekarang udah liat buah dada pacar aku.namun jujur aku sangat terangsang dengan segala perbuatan yang dilakukan Rudi pada pacarku. Perlahan tangan itu mulai menyingkir dari buah dadanya dan tanpa dituntun kini Amel menggenggam penis Rudi. Mungkin sudah terlanjur atau mungkin dia sudah menginginkannya. Melihat hal itu Rudi langsung meremas remas buah dada mancung yang hanya pernah kurasakan kini Rudi pun merasakan kekenyalannya sekaligus merasakan nikmat karena penisnya dikocok kocok tangan Amel yang kuyakin hanya pernah memegang penisku. Amel sudah tidak dapat menahan hasrat seksnya lagi ketika Rudi mulai mengenyot buah dadanya, mulutnya terbuka menerima rangsangan itu, dan kini tangan yang satunya memegangi kepala Rudi dan menekan nekan kedalam agar mulut Rudi tidak terlepas dari buah dadanya yang montok. Sambil mengeyot tangan Rudi membuka pengait BH Amel yang masih terpasang dan melepasnya lalu membuangnya ke sembarang tempat. Rudi lalu menidurkan Amel dan diapun langsung memeluk Amel merapatkan tubuh hitamnya yang bau dan sudah berkeringat. Kini tubuh mereka berhimpit tak ada celah, terlihat keringat Rudipun menempel di tubuh Amel pacarku yang sudah bugil atasnya. Buah dada Amel melebar karena tergencet badan Rudi.sialan dalam hatiku, tubuh mulus pacarku kini dikotori keringat bau milik Rudi. Rudi terus menciumi dan melumat bibir Amel dalam kondisi memeluknya. Kini tangan Amelpun sudah melingkar di leher dan punggung Rudi. Amel pun mencoba membalas ciuman ciuman Rudi dan lidah mereka saling menjilat.sekarang mereka sudah seperti sepasang kekasih yang sedang merajut cinta.

“Sialan juga si Amel, sudah lupa apa siapa pacar sebenarnya dia?” omelku dalam hati memakinya

Tangan Rudi menyelinap ke bawah dan aku tahu dia pasti mencari pengait rok Amel dan seketika rok Amel pun dengan mudah dipelorotin olehnya sekaligus bersamaan dengan cd warna merahnya juga.

Kini Amel sama sama telanjang dengananya. Sialan, lagi lagi aku melihat pemandangan seperti ini, tubuh pacarku sendiri tanpa busana sedang bugil bersama pria lain dan aku hanya bisa menyaksikannya yang menerima rangsanga rangsangan darinya. Rudi pun bangkit dan melihat keindahan vagina pacarku Amel.

“Wah non, memek non keliatannya masi rapet nih” ujarnya,

Rudi pun langsung saja memposisikan kaki Amel agar terlentang lebar. Kini vagina Amel dengan gundukan indah dan bulu yang tipis terpampang jelas oleh laki laki itu yang tidak ia kenal. Rudi langsung membenamkan kepalanya di antara selangkangan pacarku. Amel pun mendesis penuh nikmat ketika lidah Rudi menyapu vaginanya,dan sesekali memasukkan lidahnya ke lobang vaginanya. Amel semakin kelojotan dan kedua tangannya menekan nekan kepala Rudi agar tidak terlepas dari vaginanya. Aku melihat Amel kelojotan dengan kepalnya yang menggeliat geliat dipadu dengan tubuhnya yang meliuk liuk, kini sudah mengejang hebat dengan suara lenguhan yang agak keraas..arrrrggghh
“wah non keluar yah? enak nih cairan memeknya” sahut Rudi lalu bangkit dan kembali menindih Amel yang masih lemas karena orgasme pertamanya.

Rudi kembali menciumi dan menjilati wajah Amel yang sangat cantik itu.karena posisi Amel yang terlentang kemudian ditindih oleh tubuh Rudi, terpampang jelas vagina pacarku sekarang menempel dengan penis besar Rudi,

“Apa muat kontol gede itu masuk ke dalam?” pikirku.

Rudi terus menciumi bibir, leher dan buah dada pacarku hingga dirasa cukup diapun bangkit dan memposisikan diri untuk menyetubuhi pacarku. Melihat seperti itu ternyata membuat pacarku Amel bereaksi, diapun tentu sudah tahu ukuran batang penis Rudi. Kini Amel pacarku membuka lebar lebar kedua kakinya dan ditekuk agar vaginanya terbuka lebar juga. Terlihat lubang vagina Amel mekar, Rudi menggosok gosokan kepala penisnya di bibir vagina pacark

“Wah sialan, ada kontol lain yang sudah menyentuh memek pacarku” pikirku.

Rudi mulai melakukan penetrasi, namun sering gagal sehingga membuat Amel berinisiatif. Tangan kananya membantu membuka lebar lebar vagina miliknya dan tangan kirinya mencoba menuntun penis milik Rudi menuju lubang kenikmatannya. Benar saja kini kepala penis Rudi sudah masuk, Amel pun meringis menahan sakit. Tak berselang lama kepala penisnya sudah tidak terlihat terbenam oleh vagina pacarku, karena sudah banyak lendir yang keluar maka dengan mudah Rudi memasukkan sisa batang penisnya dan bleeeeeesssss….penisnya masuk menerobos dinding vagina pacarku, Amel pun kembali melenguh…aahhhh!!

“Gimana? Enak kan?” tanya Rudi sambil menggenjot
“Iya bang ennnaakk emmh!”
“Nanti kalo non ketagihan dan mau kontol abang lagi, non sms ajah, jangan bilang pacar non” sahutnya

“Iiyaa bang ntar Mel sms tapi jangan ketahuan pacarku ya bang!”
“Emmh dasar…aku denger gobloook!!” sahutku dalam hati, “perek juga nih si Amel”

Bodo amat tapi memang ini membuatku semakin bergairah tanpa sadar aku sudah membuka retsletingku dan mulai mengocok penisku sambil melihat adegan demi adegan pacarku yang sedang disetubuhi orang yang tak dia kenal. Meski tak bisa masuk sepenuhnya kini setidaknya seluruh ruangan di vagina pacarku Amel sudah tersentuh penis orang lain.

“Sayang…kita mulai genjot yah!” kata Rudi

“Sayang…sayang pala lo peyang, itu pacarku bangsat!!” dalam hatiku memaki.

Langsung saja Rudi mulai menggenjot vagina Amel, pacarku. Terlihat buah dada Amel terpental pental karena hentakan dari Rudi yang menggenjot vaginanya. Melihat itu Rudi langsung menangkap kedua buah dada pacarku dan meremasnya sambil terus menggoyang pantatnya. Lama posisi tersebut membuat Amel bosan,
“Bang gantian donk Amel yang di atas!” kata pacarku
“Boleh non,sok ajah non yang nguleg yah”
Kini mereka berpelukan dan langsung membalikan posisi tanpa terlepas penis Rudi dari vagina pacarku. Lalu Amel menegakkan tubuhnya dan mulai menggenjot dengan menaik turunkan pantatnya dan memutar mutar pantatnya menikmati penis Rudi. Tangan Rudi tak tinggal diam dia terus meremas buah dada dan memilin milin puting susu Amel yang imut. Aku sungguh tidak melihat sosok Amel yang sebenarnya yang pendiam dan polos dan lugu. Kini ia berubah seketika menjadi garang tidak jauh beda dengan perek. Lama melihat adegan pacarku naik turun di atas penis orang membuat aku tidak tahan. Aku pun bergegas pergi ke kamar mandi dan mulai mengocok penisku sambil membayangan adengan pacarku disetubuhi orang hingga crooot crooot croootttt ahhh...penisku menyemburkan sperma. Sungguh ironis, pacarku sedang asik bersetubuh sama orang, aku malah justru onani dan membayangkannya. Setelah membersihkannya…akupun kembali ke tempat semula mengawasi mereka. Betapa terkejut aku ketika mereka sudah berganti posisi doggy style dimana Amel tepat menghadap ke arah tempat aku mengintip, lebih kaget lagi ternyata Amelpun melihatku dan tersenyum.

“Eh sayang kok ngintip sih? ahh emmh ahh emm” ujar Amel di tengah desahannya sambil vaginanya terus disodok Rudi.

Aku pun tertegun dan bertanya pada diri sendiri harus bagaimana sekarang?

To be continued

By: Fiedel
-----------------------
20 komentar Post your own or leave a trackback: Trackback URL
  1. Vermouth mengatakan:
    pertamaxxx . . ! crita bru weekend ! tp rpnx sekuel y, . . . baca dulu yg prtama aaah!
  2. Vermouth mengatakan:
    lumayan lucu wkwkwkwkwk . . .
    tp dr mana ide pasal kayak gtu? ! ? ! ?
    Re: ide yg cukup kreatif
  3. joe lee mengatakan:
    Cuma mau komentar fotonya. Itu foto Amel koq “lebih tua” dr foto Lita, padahal kan sama2 masih SMA, hue2. Kalo dr cerita, ini termasuk cerita favorit ku di tetangga sebelah. Soalnya jarang2 tetangga sebelah ada cerita bagus dan orisinil
    Re: masa sis lebih tua?
  4. Si_Assooy mengatakan:
    iya nih, emang sama. tapi seri 2 nya beda. jauh lebih bagus yang ini…
  5. sir mike mengatakan:
    Hahaha…. ini cerita.. uanehh tapi bikin nepsong juga…
    style ceritanya / temanya sih gue demen kok.
    yah gitu lah pokoke top cer juga… hahaha
  6. andriyan mengatakan:
    ceritanya bagus bgd,,
    tapi kurang panjang..
    tadi w nanggung bgd,,,,
    bdw ceritanya yang panajang yua,,,,,
    and gk lupa,,sekuel terbarunya yg akan datang,,jgn
    lama-lama keluarnya..
  7. babeh9694 mengatakan:
    Ceritanya keren abis Bos…
    Biar lbh keren sekalian si Amel diperawanin anusnya di dpn pacarnya…, trs gangbang bareng ama pacarnya…
    Trs waktu pacarnya ML ama Nonix sekalian di dpn Amel…
    Keren Bos…
    Lanjutannya jgn kelamaan yaa…
    Re: sadis bener :D
  8. al capone mengatakan:
    pintar juga buat orang penasaran ni pengarangnya
  9. rio mengatakan:
    mantap ceritanya….
  10. pratoke mengatakan:
    hahhahaa…nice storyy bgtt…..cm si nonixx utk berikutnya harus lebih mantappp yah…jgn muka yg jelek……hahhahaa….
    good job om…
    Re: ga lah, ntar jadi beast & the beast dong
  11. sibarakaduk mengatakan:
    wahhh…. cihuyyyyy, tapi koq amelnya cepat banget berubahnya yah… ditungu ma ninoy nya dech…
    Re: berubah apanya?
  12. nanang kristianto mengatakan:
    sayangnya cerita ini kurang lengkap!
    Re: kurang lengkap gmn?
  13. cuplease mengatakan:
    ini seri ke 3 yg ke 2 n 4 ada di tetangga, n ke 5 juga udah ada…… tapi nice job anyway, met dateng penulis baru, semoga makin berkembang.
  14. cuplease mengatakan:
    eh sorry salah yg ke 2 udah ada gabungganya ma hukuman buat pacarku.
    Re: iya kan ini hasil ambil dari tetangga, jadi telat
  15. Pendekar Maboek mengatakan:
    Nice story, btw bro gw suka tuh aturan pasal 1 ayat 2, tp jauh lebih suka aturan pasal 1 ayat 2 kondisi darurat :D abis baca seluruh ceritany kok gw pngen jadi rudi y? bruntung bgt sih dirimu rud.. rud.. he he he…
  16. geret mengatakan:
    kpan nih lanjtannya??jdi gak sabrn
  17. Mr. Syahrul mengatakan:
    lama banget bos shu update cerita terbarunya lagi ..
    Re: iya maaf nih lagi sibuk jadi telat updatenya
  18. babeh9694 mengatakan:
    Lanjutannya mana Bozz…
  19. bromokroco mengatakan:
    parah nih fotonya…
    itu jelas-jelas foto emak-emak
    tolong lain kali diperhatikan pemilihan foto ya,
    kesan si amel dah ratusan kali gagal naek kelas..xixixixi
    Re: walah lagi2 foto ga pas, masa sih sampe separah itu kaya emak2 bro?
  20. rizki mengatakan:
    lanjutlah ceritanya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar