Rumah Baru KisahBB

Setelah 2x ga diterima di Wordpress sehubungan penjualan DVD, Shusaku akhirnya memutuskan memindahkan blog cerita seru KisahBB kesayangan kita ke sini.

kirim cerita karya anda atau orderan DVD ke:


Order via email: mr_shusaku@yahoo.com


tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan


email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.

Promo diskon gede-gedean

Paket istimewa 500rb (50dvd),

untuk dalam Pulau Jawa free ongkos kirim, untuk luar Pulau Jawa tergantung daerah.

Harga normal Rp 15rb/dvd kalau beli banyak Rp.12.500/dvd, untuk paket kali ini jatuhnya Rp. 10rb/dvd, murah banget!!


Tapi ini terbatas hanya untuk 10 orang saja.

jadi silakan order, bisa dilihat list barang di

- list semi & softcore

- list western xxx

- list jav


untuk pemesanan email ke mr_shusaku@yahoo.com

Subject: paket istimewa 500rb

tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan

email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.


-untuk pesanan di atas 50dvd, selanjutnya dihitung @Rp.10.000,-

-hanya untuk film2 satuan (JAV, western XXX, dan Semi), tidak berlaku untuk koleksi pics & kompilasi

Senin, 01 Agustus 2011

Exorcist Girl 3: Hantu Jeruk Purut

24 September 2008
WARNING: Slutty girl inside
Neysa & Hantu Jeruk Purut

Rina memberiku hadiah yaitu awet muda dan aku bisa membuat energiku tak habis-habis dengan mengucapkan yahoo. Wajah dan tubuhku akan tetap seperti ketika masih SMA dulu, oleh karena itu Gino dan ‘pacar’ku yang asli semakin senang melihat tubuhku yang sekarang. Selesai kuliah, aku langsung pulang ke rumah karena tidak ada kegiatan lagi. Aku membuka seluruh pakaianku hingga aku telanjang bulat.
“gila,,si Rina bikin body gue jadi mantep kayak dulu,,terus peju si Gino bikin kulit gue jadi alus, kenceng ‘n kenyel,,apa gue terus bantuin hantu-hantu aja ya,,siapa tau dapet hadiah laen,,”, kataku berbicara sendiri. Aku bangun dari tidurku setelah tadi malam seperti biasa, aku menghabiskan malam bersama Gino. Aku pergi ke kamar mandi untuk membersihkan tubuhku dari sperma Gino yang telah mengering. Setelah mandi, aku bersiap-siap untuk pergi kuliah karena ada kuliah yang harus dihadari. Setelah kuliah, aku bingung mau kemana, mau jalan-jalan, gak punya duit, mau bantu hantu masih siang.

“ngapain ya enaknya?”.
Pacarku sedang sibuk, teman-temanku mengajak aku jalan-jalan, tapi kalau jalan-jalan dengan teman-temanku harus bawa minimal 250 ribu sedangkan duitku sudah sangat menipis. Handphoneku berbunyi, aku mengangkat handphoneku.
“halo? nih siapa?”.
“ini Roni, Ney,,”.
“Roni mana ya?”.
“Roni agency dulu,,masa lupa,,”.
“oh,,yaampun,,maap,,abisnya udah lama sih lo gak nelpon gue,,ada apa Ron?”.
“gini,,agency gue lagi nyari model majalah baru,,”.
“terus?”.
“ya gue pengen minta lo jadi cover girl majalah gue,,”.
“lho? bukannya majalah yang lo tanganin majalah beken?”.
“iya,,emangnya kenapa? lo gak mau?”.
“mau banget,,tapi gak pd ah,,gue belum pernah jadi cover girl,,lagian pasti banyak yang pengen jadi cover girl majalah lo,,”.
“iya sih,,tapi gue yakin lo menang,,lo kan cewek paling cantik diantara temen-temen gue,,”.
“ah bisa aja lo,,tapi gimana ya,,”.
“ayolah,,pendaftarannya paling lambat ntar sore jam 4,,”.
“yaudah deh,,boleh,,kali kali aja,,gue bisa terkenal,,hoho”.
“nah,,gitu donk,,”.
“tapi,,tempat pendaftarannya dimana?”.

“oh iya,,lo gak tau tempat kerja gue yaa,,kalo gitu gue jemput lo,,rumah lo masih yang dulu?”.
“masih lah,,emangnya gue punya duit buat beli rumah,,yaudah,,lo ke rumah gue jam berapa?”.
“jam 2-an ntar,,okeh?”.
“oke,,”. Aku pulang ke rumah dan menunggu jam 2 siang. 30 menit sebelum jam 2, aku mandi untuk menyegarkan badanku karena udara terasa panas sekali. Jam 2.15 ada yang membunyikan klakson di depan rumahku. Aku keluar dengan pakaian yang rapih karena aku sudah menunggu Roni dari tadi. Aku membuka pintu mobilnya dan langsung duduk di sampingnya.
“lama amat sih lo,,”.
“ya maap,,kan macet lagi ngetren sekarang,,”.
“yee,,dasar,,oh iya kalo diliat-liat lo makin jelek aja ya,,hehe,,”.
“biarpun jelek rejeki gue lancar,,”.
“iya deh,,”. Sepanjang jalan, kami mengobrol hingga akhirnya kami sampai di tempat Roni bekerja. Kami pun langsung masuk ke dalam dan kami menuju lantai 3, tempat pendaftaran. Pintu lift terbuka, aku dan Roni menuju ke ruang pendaftaran.

Ruang pendaftaran bagaikan surga yang diimpikan bagi laki-laki karena setidaknya ada 20 orang cewek cantik baik yang berkulit putih mulus ataupun kuning langsat dan dari berbagai umur, mulai dari 18 tahun sampai 24 tahun.
“Ron,,banyak amat yang daftar,,gue pasti gak bakal menang,,”.
“tenang aja Ney,,gue yakin pasti lo menang deh,,”.
“tapi lo gak maen curang kan bantuin gue? gue gak enak soalnya,,”.
“gak lah,,gue kan cuma perekrut model baru doang,,”.
“oh,,bagus deh,,gue pengen usaha sendiri soalnya,,”. Setelah pendaftaran, audisi pun dimulai, para calon model satu per satu difoto. Jam 7 malam audisi tahap pertama sudah selesai sehingga hanya tinggal 3 orang saja yang lolos tes dan menuju audisi tahap 2 yang akan diadakan besok.
“Ney,,gue anterin pulang ya,,”.
“emang lo gak sibuk?”.
“udah selesai semuanya,,”.
“oh,,yaudah,,makasih ya Ron,,”. Setelah segalanya beres, aku dan Roni naik ke mobilnya. Jalanan macet sekali sehingga mau tak mau kami menunggu mobil kami bisa berjalan, tapi percuma karena macet sekali.

“oh ya,,gue tau jalan pintas deket sini,,”.
“yaudah,,langsung dah,,”. Roni langsung mengendarai mobilnya melalui jalan yang sepi, di samping kanan dan kiri jalanan yang kami lalui banyak kuburan. Roni membunyikan klakson 3x.
“lo ngapain klakson 3x Ron?”.
“masa lo gak tau,,ini kan kuburan Jeruk Purut?”.
“terus kenapa?”.
“kalo gak mau di datengin ama hantu Jeruk Purut harus 3x klakson,,”.
“oh,,gitu ya,,hantu yang nenteng kepala itu kan?”.
“hush,,jangan ngomong gitu,,ntar dia dateng,,”.
“iya,,maap,,”. Roni memacu mobilnya hingga bisa sampai ke rumahku hanya dalam waktu 20 menit.
“makasih ya Ron,,”.
“besok gue jemput lo lagi boleh gak?”.
“ah,,gak usah Ron,,gue besok naek taksi aja,,”.
“yah,,gue jemput deh,,”.
“yee,,kok maksa? gak ah,,gue mau naek taksi aja,,”.
“yauda deh,,besok jam 11 ya Ney,,”.
“ok,,”.
“bye,,”.
“bye,,”. Aku masuk ke dalam rumah sementara Roni semakin menjauh dari rumahku. Begitu sampai di dalam kamar, Gino langsung muncul di hadapanku.

“tadi siapa?”.
“Roni,,temen aku,,kenapa? kamu cemburu?”.
“iya,,”.
“jah,,pocong bisa cemburu juga? baru tau,,”.
“abisnya,,aku kan pacar kamu,,”.
“kamu kan pacar kalo malem doang,,tapi terserah kamu sih,,mau marah apa nemenin aku mandi,,”, kataku sambil membuka bajuku satu per satu hingga tak ada sehelai benang lagi yang menutupi tubuhku. Tentu saja melihat tubuhku yang putih mulus, Gino tak jadi marah dan dia langsung menemaniku mandi. Keesokan harinya, aku bangun setelah semalaman melayani Gino. Jam sudah menunjukkan pukul 9.30, aku langsung bergegas mandi untuk membersihkan tubuhku. Setelah selesai mandi, aku memakai pakaian untuk berangkat ke kantor Roni karena audisi tahap 2 diadakan di sana. 3 orang yang lolos ke audisi tahap 2 yaitu aku, Sinta, dan Kirana. Kirana sangat bersahabat dan sangat baik sehingga aku dan Kirana menjadi teman baik meskipun kami baru saling kenal, sedangkan Sinta menganggapku sebagai saingannya sejak pertama kali melihatku, aku tidak tau kenapa dia menganggapku musuhnya.

Aku, Kirana, dan Sinta masuk ke dalam suatu ruangan dimana kru foto sudah bersiap-siap. Kami bertiga satu per satu berpose di depan kamera. Saat kami bertiga diharuskan memakai bikini, para kru sangat semangat mengambil fotoku yang berpose lumayan menggoda. Selesai juga audisi hari itu, kami bertiga memakai pakaian kami lagi. Roni langsung menghampiriku setelah aku keluar dari ruang ganti.
“Ney,,ayo,,gue anter pulang,,”.
“ah,,gak usah Ron,,gue pulang ama Kirana aja,,”.
“Ron,,sini,,”, teriak salah satu kru.
“tuh kan,,lo masih ada kerjaan,,”.
“maap ya Ney,,gue gak bisa nganterin,,”.
“jah,,ngapain minta maap,,gak apa-apa kali,,udah sana,,udah dipanggil ama temen lo,,”.
“yaudah,,pulangnya ati-ati ya Ney,,”.
“ya elah,,iya,,bawel banget lo kayak cowok gue aje,,”. Rony langsung menuju ke temannya yang tadi memanggilnya. Kirana pun keluar dari ruang ganti.
“ayo Ney,,”.
“yuk,,”. Aku & Kirana menuju ke tempat parkir karena Kirana membawa mobilnya sendiri.
“o iye,,Ran lo tau kapan pengumuman audisi tadi?”.

“kayaknya sih 3 hari lagi,,emang kenapa Ney?”.
“ah nggak,,pengen tau aja,,”.
“lo udah gak sabar pengen menang ye?”.
“ha? gak lah,,gue gak pengen banget menang,,”.
“tapi Ney,,kayaknya lo yang bakal menang deh,,”.
“kok lo bilang gitu?”.
“tadi krunya pada semangat pas ngambil foto lo,,lagian lo cantik,,”.
“alah,,belum tentu juga,,lo ama Sinta juga cantik kok,,”.
“tapi mudah-mudahan bukan Sinta,,”.
“lho? kenapa?”.
“sebel banget gue,,sombong banget,,gak kayak lo,,”.
“udahlah,,biarin aja,,emang sifatnya kali,,”.
“iya kali ya,,oh ya Ney,,kalo lo gue ajak nginep di rumah gue,,gimana?”.
“mm,,gue gak bawa baju,,”.
“kan ada baju gue,,mau ya?”.
“emangnya kenapa sih?”.
“orang tua gue lagi pergi,,jadi rumah gue sepi,,”.
“oke deh,,boleh,,”.
“makasih Ney,,emang lo paling baek deh,,”. Kami berdua menuju ke rumah Kirana. Kami langsung masuk ke dalam rumah Kirana begitu sampai di depan rumah Kirana. Ternyata rumah Kirana memang benar-benar sepi, tidak ada orang sama sekali.

“Ney,,lo keluar dulu dong,,”.
“kenapa emangnya?”.
“gue mau ganti baju,,”.
“lah,,kan kita sama-sama cewek,,”.
“iya,,tapi gue malu,,”.
“iya dah,,terserah lo,,”. Aku pun keluar dari kamar Kirana sambil berpikir kalau Kirana adalah seorang cewek yang malu-malu.
“Ney,,tolong,,!!”, teriak Kirana dari dalam kamar, aku pun langsung masuk ke dalam kamar. Aku melihat kejadian lucu, Kirana berlari-lari tak karuan, menunduk lalu berlari hingga terjatuh hanya untuk menghindari kecoa terbang.
“hahaha,,ngapain si lo Ran,,”.
“jangan ketawa,,usir nih kecoa,,”, teriak Kirana marah sambil terus waspada terhadap kecoa terbang itu.
“iya,,iya,,”. Kecoa itu malah nemplok ke payudara Kirana karena Kirana sedang telanjang.
“waaaa !!!”, teriak Kirana keras sekali. Aku bergegas menyingkirkan kecoa dari payudara Kirana dan membuangnya keluar jendela.
“aduh,,untung banget,,makasih ya Ney,,”.
“segitu takutnya ama kecoa ampe teriak kenceng banget,,”.
“jijik tau,,kok lo gak jijik sih?”.
“biasa aja tuh,,tadi kecoanya cowok kali ya,,langsung nempel ke situ,,”, kataku sambil menunjuk payudaranya.

Kirana sadar sehingga dia langsung berusaha menutupi payudara dan daerah vaginanya dengan kedua tangannya.
“ya elah,,Ran,,gue kan cewek,,malu-malu amat,,”.
“gue kan belom pernah telanjang di depan orang,,”.
“oh,,jadi lo belum pernah ya?”.
“belum,,”.
“tapi pasti lo udah pernah pacaran kan?”.
“udah,,tapi cuma pacaran biasa,,gak ampe begituan,,”.
“wuih,,hari gini udah jarang yang kayak lo,,”.
“berarti lo udah pernah?”.
“udah,,hehe,,”, jawabku agak malu karena Kirana masih suci.
“aduh Ney,,tetep aja,,gue malu,,”.
“yaudah,,biar adil,,gue juga deh,,”. Aku langsung melucuti pakaianku di depan Kirana yang sudah duduk di ranjang sambil tetap menutupi payudara serta vaginanya.
“Ney,,body lo bagus banget,,”.
“body lo juga bagus kok,,Ran,,”.
“ah,,nggak,,masih bagusan body lo,,”. Aku menarik tangan Kirana agar dia berdiri dan aku berusaha menyingkirkan tangannya.
“tuh,,body lo bagus kali Ran,,”. Kirana masih terlihat malu-malu dan tak berbicara sama sekali.

“oh iya Ran,,mending lo mandi dah,,bau kecoa lo,,haha,,”.
“oh iya,,gue mandi ah,,”.
“gue mandi juga,,ah”.
“jadi gue mandi bareng ama lo?”, tanya Kirana.
“iya,,kenapa? malu? Udah,,anggep aja gue adek lo,,”, kataku sambil mendorongnya masuk ke dalam kamar mandi. Akhirnya Kirana pun jadi lebih luwes dan nyaman berbicara denganku meskipun tanpa memakai busana. Sambil mandi, aku & Kirana mengobrol. Setelah mandi, aku memakai baju tidur milik Kirana yang terbuat dari bahan mahal karena Kirana memang termasuk golongan anak yang kaya sehingga tak heran kalau baju-bajunya terbuat dari bahan yang mahal.
“gak nyangka gue,,gue kira cewek kayak lo,,belom pernah disentuh ama cowok,,”.
“bukannya belom,,tapi guenya gak mau,,”.
“oh,,”. Kami mengobrol di tempat tidur untuk menunggu mata kami melemah. Untungnya Gino sedang sibuk selama 1 minggu ke depan sehingga aku bisa menginap di rumah Kirana dengan tenang tanpa memikirkan Gino. Tak lama kemudian, kami berdua telah mengantuk dan akhirnya tertidur.

Keesokan harinya, aku mau pulang tapi Kirana mengajakku jalan-jalan sehingga aku menemani Kirana jalan-jalan hingga sore hari dan istirahat di rumah Kirana hingga malam hari sekitar jam 8 malam.
“Ney,,nginep lagi dong,,enak juga ditemenin nginep ama lo,,”.
“yah,,Ran,,gue mesti balik,,”.
“yaudah,,gue anterin,,lo gak boleh nolak,,”.
“terserah lo dah,,”. Kirana mengantarku pulang dengan mobilnya, tapi karena macet, kami tidak sampai-sampai meski sekarang sudah jam 11 malam. Tiba-tiba Kirana mengambil jalan pintas dan ternyata jalan pintas yang diambil Kirana adalah daerah kuburan Jeruk Purut. Tiba-tiba mesin mobil Kirana mati, aku jadi teringat perkataan Roni kalau tidak membunyikan klakson 3x maka mesin kendaraan akan mati. Kirana terlihat ketakutan karena kami berhenti tepat di areal kuburan. Tiba-tiba ada yang mengetuk kaca jendela di sebelah Kirana. Tentu saja, aku & Kirana langsung melihat ke arah kanan, ada sesosok bayangan berdiri di samping kaca Kirana.

Kirana langsung pingsan begitu melihat bayangan itu mengangkat kepala yang matanya bergerak-gerak. Kepala itu menatap ke arahku, aku memang tidak takut tapi entah kenapa aku tidak bisa menggerakkan tubuhku. Bayangan itu kini berjalan ke sampingku. Kaca jendela yang ada di sampingku terbuka sendiri, bayangan itu menyodorkan kepalanya ke depan wajahku. Kepala itu membuka mulutnya sehingga aku bisa mencium bau nafasnya yang membuatku langsung pingsan. Tiba-tiba aku terbangun dan menyadari aku sedang berada di dalam kamar yang mewah.
“dimana nih gue?”, tanyaku mengoceh sendiri.
“waduh,,kok gue pake baju beginian,,”, aku kaget karena aku tidak memakai pakaian yang tadi melainkan hanya pakaian terbuat dari kain sutra yang sangat halus dan sangat tipis sehingga tembus pandang. Tiba-tiba ada yang membuka pintu.
“selamat datang di kamarku,,”, rupanya yang datang adalah hantu tak berkepala. Aku ingin bergerak, tapi tetap tak bisa sehingga aku hanya bisa melihat hantu itu berjalan mendekatiku yang terbaring pasrah di ranjang karena aku tidak bisa menggerakkan tubuhku.

“waw,,kamu cantik sekali,,”.
“mau ngapain lo?!”, tanyaku dengan nada bicara yang tinggi.
“galak amat,,sini biar gak galak lagi,,”. Tanpa kehendak dariku, kakiku bergerak sehingga kakiku terbuka lebar dengan sendirinya. Hantu itu meletakkan kepalanya di depan vaginaku. Dia menggigit kain sutra yang menutupi vaginaku sehingga dia bisa menjilati daerah vaginaku yang sudah tidak tertutup apa-apa lagi.
“mmmhhh,,”, aku hanya bisa mendesah saja tanpa bisa melakukan apa-apa. Kepala hantu itu sedang asik menjilati vaginaku sementara hantu itu menyusupkan kedua tangannya untuk meremas-remas kedua buah payudaraku yang putih, kencang, dan kenyal. Aku tidak bisa memungkiri kalau hantu itu sangat lihai menjilati vaginaku dan ditambah kedua buah payudaraku yang diremas olehnya dengan sangat perlahan dan lembut.
“oohhhh !!”, desahku kencang karena aku tidak bisa menahan orgasme yang sudah ingin meletus keluar dari dalam tubuhku.

Hantu itu pun langsung menyeruput habis cairan vaginaku hingga tak bersisa sedangkan tangannya tetap asik ‘memainkan’ kedua buah payudaraku beserta putingku.
“nah,,sekarang kamu gak bisa sombong lagi,,tadi enak kan?”, tanyanya untuk menggodaku.
“…”, aku tidak menjawab.
“eh masih sombong juga,,”. Hantu itu meletakkan kepalanya di wajahku sehingga dia bisa langsung melumat dan memagut bibirku. Bibirnya yang menempel erat dengan bibirku membuat kepalanya tidak menggelinding jatuh. Sambil berciuman, mataku dan matanya saling bertatapan, aku bisa melihat matanya yang sangat berapi-api dan sangat bernafsu melihatku. Hantu itu terus melumat bibirku, memainkan lidahnya di dalam rongga mulutku sementara hantu itu menggerakkan tangannya untuk mengelus-elus daerah vaginaku yang membuat vaginaku terasa semakin gatal saja. Lalu hantu itu memasukkan 2 jarinya ke dalam vaginaku dengan sangat perlahan hingga kedua jarinya sudah amblas tertelan vaginaku dan tanpa disuruh lagi, hantu itu langsung mengorek-ngorek bagian dalam vaginaku.

Aku pun orgasme lagi karena permainan hantu itu terhadap tubuhku. Hantu itu menaruh kedua kakiku di pundaknya sambil menyiapkan penisnya di depan pintu masuk lubang vaginaku.
“uuuhh,,sempit banget,,”, erangnya. Rasa enak sekaligus sedikit rasa pedih menyerang batinku karena penis hantu itu terasa besar sekali, tapi setelah penisnya berada di dalam vaginaku, aku merasa penis hantu itu sangat klop dengan vaginaku karena aku merasakan vaginaku sangat penuh terisi penis itu tanpa ada celah sedikit pun. Selain diameternya sangat cocok dengan lebar lubang vaginaku, panjang penis hantu itu juga pas sekali hingga mentok di dalam vaginaku. Hantu itu mulai menggenjot vaginaku dengan menggunakan kedua buah payudaraku sebagai pegangan tangannya. Aku merasakan kenikmatan yang lain dari biasanya karena urat-urat di penis hantu itu terus menerus bergesekan dengan dinding vaginaku sehingga menimbulkan sensasi tersendiri. Lidahnya dan lidahku saling bersilat dan membelit di dalam rongga mulutku.

Aku pun sudah larut dengan permainan hantu yang sedang asik menggerakkan penisnya keluar masuk vaginaku. Entah kenapa tubuhku cepat sekali mencapai klimaks karena setiap 5 menit, aliran listrik menjalar di sekujur tubuhku alias orgasme. Aku mengucapkan kata ajaibku yang bisa membuat tenagaku tidak habis-habis yaitu ‘yahoo’. Aku merasa perlu mengatakan kata ajaibku karena sudah 3 kali orgasme, tapi hantu itu menggenjot vaginaku dengan sangat tenang dan tidak terburu-buru. Mungkin sudah sekitar 1 liter air liur hantu itu yang terpaksa kutelan karena sudah 30 menit aku & hantu itu berciuman. Penis hantu itu pun masih keluar masuk vaginaku dengan tenang dan perlahan. Suara kecipak air terdengar sangat kencang karena vaginaku benar-benar sangat becek oleh cairan vaginaku sendiri karena aku sudah berkali-kali orgasme. Untungnya aku sudah mengucapkan kata ajaibku sehingga aku tidak pingsan.
“ooummffhh,,”, desahku tertahan oleh bibir hantu itu.

Akhirnya hantu itu mempercepat frekuensi genjotannya dan aku merasa penis hantu itu sudah berdenyut-denyut karena ingin memuntahkan isinya ke dalam vaginaku. Sperma hantu itu sudah bercampur dengan cairan vaginaku yang sudah membanjiri vaginaku sendiri. Vaginaku terasa semakin hangat setelah ditembak beberapa kali oleh penis hantu itu dengan peluru putihnya yang kental. Meskipun sudah menyemburkan spermanya ke dalam vaginaku, hantu itu terus memagut bibirku dan tentu saja dengan terpaksa aku melayaninya. 5 menit kemudian barulah hantu itu mengangkat kepalanya dari wajahku sehingga aku bisa bernafas lega lagi. Bibirku terasa ledes karena lebih dari 30 menit, bibirku dilumat tanpa henti.
“hh,,gak nyangka,,kamu kuat banget,,gak pingsan,,”.
“iya,,tapi bikin gue bisa gerak lagi dong,,”.
“oke,,”. Akhirnya aku bisa menggerakkan tubuhku dengan leluasa lagi.
“kenapa lo merkosa gue?”.
“maap,,saya udah lama gak ngerasain ngentotin cewek manusia,,”.
“lah,,terus kenapa gue?”.
“soalnya tadi kamu gak pingsan?”.
“ha? maksudnya?”.

“iya,,pas saya muncul tadi,,kamu gak pingsan,,”.
“lah,,tadi kan gue pingsan juga,,”.
“iya,,tapi kan saya yang bikin kamu pingsan,,supaya saya bisa bawa kamu ke sini,,”.
“tapi,,kenapa harus gue?”.
“dari dulu,,cewek jarang yang lewat daerah saya,,kalaupun ada pasti langsung pingsan kayak temen kamu,,”.
“masa cowok banyak yang pingsan juga?”.
“ya masa saya jeruk makan jeruk,,gak level ah,,”.
“kirain lo fleksibel,,”.
“oh iya,,maap,,saya udah merkosa kamu tapi belum ngasih tau nama saya,,nama saya Brian,,”.
“keren amat nama lo,,hantu impor yah?”.
“iya dong,,pakaian saya aja kayak Neo di Matrix,,item-item gini,,”.
“walah,,tau-tauan Neo Matrix,,”.
“oh iya,,nama kamu siapa?”.
“nama gue Neysa,,oh iya,,ini dimana nih?”.
“ini di rumah saya yang ada di alam gaib,,”.
“oh,,pantes aneh,,sekarang udah jam berapa? ntar temen gue nyariin gue,,”.
“tenang aja,,1 jam disini,,5 menit di dunia kamu,,”.
“oh,,begitu,,”.
“saya untung banget ya,,bisa ngentotin manusia yang cantik banget kayak kamu,,”.

“alah,,bisa aja,,”. Brian menaruh kepalanya di tempat yang seharusnya.
“yah,,palanya jatoh,,”, dengan spontan aku turun dari ranjang dan mengambil kepala Brian.
“makasih ya Ney,,”.
“kasian,,palanya gak bisa nempel,,”.
“iya,,derita seumur hidup,,oh iya Ney,,boleh ngentotin lo lagi gak?”.
“ada saratnya,,jangan bikin gue gak bisa gerak lagi,,”.
“oke,,”. Selama 4 jam ke depan, aku melayani Brian hingga dia benar-benar sudah puas menyetubuhiku.
“makasih Ney,,saya gak nyangka kamu mau saya entotin sampai 4 jam,,”.
“iya,,gak apa-apa,,”.
“boleh minta nomer hp kamu gak?”.
“emangnya lo punya hp?”.
“ada dong,,3G malah,,nih,,”.
“3G? hantu punya 3G,,aneh,,yaudah nih,,”.
“makasih Ney,,”.
“sekarang balikin gue ke alam gue,,”.
“oke,,”. Tiba-tiba aku mengantuk dan terbangun sudah berada di sebelah Kirana yang masih pingsan bagaikan hanya mimpi saja. Tapi, cairan yang meleleh keluar dari vagina dan anusku cukup membuatku sadar kalau kejadian tadi bukanlah mimpi melainkan kejadian yang nyata.

“Ran,,Ran,,bangun,,”.
“hantu,,!!”, Kirana terbangun dengan berteriak.
“oi,,ini gue,,Neysa,,”.
“t,,tt,,api,,tadi ada,,hantu,,”, katanya sambil menunjuk ke kaca jendela.
“mana,,gak ada apa-apa,,udah yuk ah,,balik,,”.
“ttapi,,”.
“udah,,balik nyok,,”. Akhirnya, aku berhasil membuat Kirana percaya tadi hanyalah mimpi karena kepalanya terbentur stir setelah menghindari kucing yang menyebrang.
“Ney,,gue nginep di rumah lo ya,,gue masih agak parno nih,,”.
“oh,,yaudah,,tapi lo harus ngikutin peraturan di rumah gue ya,,”.
“oke deh,,”. Aku & Kirana sampai di rumahku, dia memakirkan mobilnya ke garasiku.
“rumah lo bagus juga ya Ney,,”.
“tapi gak segede rumah lo Ran,,yuk ah,,masuk,,”.
“lo tinggal sendiri disini?”.
“iya,,ortu gue udah gak ada,,”.
“oh,,maap,,gue gak tau,,”.
“iya gak apa-apa,,”.
“terus biaya kuliah lo darimana?”.
“tadinya dari uang yang ditinggalin bokap gue,,tapi udah ampir habis,,jadinya gue ikutan audisi model tadi,,”.
“kalo gitu,,gue bantuin aja gimana?”.
“gak usah Ran,,”.

“gak apa-apa,,gue pengen bantuin lo,,”.
“tapi kenapa lo pengen bantuin gue? kan lo baru kenal ma gue,,”.
“nah,,justru itu,,gue baru kenal tapi rasanya lo kayak sodara gue,,”.
“oh,,tapi tetep aja,,gue gak enak ama lo,,”.
“gak bisa,,pokoknya lo harus mau gue bantuin,,”.
“yee,,yaudah deh,,kalo lo maksa,,makasih banget ya Ran,,”.
“iya,,eh Ney,,badan lo bagus banget,,lo sering fitness ya?”.
“ah,,nggak,,mana punya duit gue,,”.
“terus? oh gue tau,,minum jamu ya?”.
“nggak juga,,”.
“jadi,,maksud lo badan lo udah dari sananya?”.
“bisa dibilang begitu,,badan lo juga bagus kok,,”.
“kalo gue kan gara-gara fitness,,lagian gak bagus-bagus banget kok,,”.
“gue punya ide,,gimana kalo kita buka baju aja,,”.
“ah,,nggak ah,,malu gue,,”.
“ah lo mah,,yaudah deh,,gue mandi aja,,”.
“gue tiduran aja di kasur lo,,boleh kan?”, tanya Kirana.
“boleh lah,,”. Aku masuk ke kamar mandi dan segera melucuti pakaianku karena aku ingin membersihkan tubuhku. Sambil mandi, aku berpikir cewek secantik Kirana masih perawan jadi, aku memutuskan untuk ‘mengerjainya’.

Setelah selesai mandi, aku melilitkan handuk ke tubuhku sebelum keluar dari kamar mandi. Aku melihat Kirana sedang tidur terlentang di atas ranjangku. Aku langsung berlari ke arah Kirana dan loncat ke atas ranjang sehingga aku langsung menindih Kirana.
“aduh Ney,,ngapain lo?”. Aku tidak menjawabnya, aku langsung melumat bibirnya yang halus dan lembut seperti bibirku.
“mmffhh,,”, Kirana bergumam sambil berusaha melawan. Aku tidak berusaha menyelipkan lidahku ke dalam mulut Kirana. Aku hanya melumat bibir Kirana terus menerus sampai akhirnya dia menyerah dan malah membalas lumatanku dengan melumat bibirku sehingga sekarang kami berdua saling melumat dan saling memagut bibir. Kirana malah memelukku erat seolah tak membiarkanku menarik bibirku dari bibirnya. Begitu ada kesempatan, aku langsung menyelipkan lidahku ke dalam mulut Kirana. Tidak ada reaksi dari Kirana jadi aku meneruskan memainkan lidahku di dalam rongga mulut Kirana untuk membuatnya belajar memainkan lidahnya.

Sesuai dugaanku, Kirana belajar dengan cepat, dia mulai menggerakkan lidahnya untuk membelit lidahku. Kirana yang tadinya menolak kucium, kini malah sangat semangat mengajakku french kiss.
“tadi malu-malu,,sekarang malah semangat banget,,”, kataku menggoda Kirana setelah menyudahi ciuman kami.
“abisnya,,lo nyium gue,,pasrah aja gue,,lagian bibir lo lembut banget,,”.
“bibir lo juga lembut,,”.
“baru kali ini,,gue ciuman pake lidah,,”.
“jadi lo belum pernah? haduh,,yang tadi namanya french kiss,,”.
“belum pernah,,”. Tanpa menjawabnya, aku menciumi leher jenjang Kirana.
“Neeeyyyhhh,,”, Kirana mendesah pelan menikmati ciumanku yang turun menelusuri leher jenjangnya. Setelah itu, aku menyingkap kaos Kirana ke atas sehingga aku bisa melihat payudara 34B milik Kirana yang sangat kencang dan kenyal yang masih tertutup bhnya.
“Ney,,jangann,,Ney,,”. Aku tidak mengindahkan Kirana, aku langsung menyingkap bhnya. Aku langsung menjilati mengelilingi kedua buah payudara Kirana.
“mmhh,,”, desah Kirana pelan sekali.

Lalu aku menjilati belahan payudara Kirana dan seluruh permukaan payudara Kirana kecuali kedua putingnya. Setelah payudara Kirana tertutupi air liurku, barulah aku memfokuskan pandanganku ke kedua puting Kirana yang terlihat sangat halus karena belum disentuh sama sekali oleh pria.
“oouummhh,,Neeyy”, desahnya manja menikmati permainan mulutku di putingnya karena aku mengemuti, menjilati, dan menggigiti kedua putingnya hingga dia menggeliat-geliat bagai cacing kepanasan.
“gimana Ran?”.
“jangan berhenti Ney,,”.
“sekarang baru utamanya,,”. Aku melebarkan kaki Kirana sehingga membentuk huruf M.
“mau ngapain lo Ney?”.
“udah,,lo tenang aja,,”. Aku langsung menarik celana dalam Kirana serta menyingkap rok pendeknya sehingga vagina Kirana yang belum pernah terjamah oleh siapapun terhidang di hadapanku. Aku langsung membenamkan kepalaku di selangkangan Kirana. Dia merapatkan kedua pahanya sehingga kepalaku terjepit diantara kedua paha Kirana yang kuning langsat.

Aku langsung menyapukan lidahku di belahan bibir vaginanya yang masih tertutup rapat.
“Neeyyhhh,,ooohh,,”, desahnya terdengar sangat keenakan karena aku terus menjilati vaginanya dan di sekitar vaginanya sambil sesekali memainkan ‘tombol kecil’nya yang membuat dia semakin menggelinjang. Akhirnya, tubuh Kirana mengejang dan cairan vaginanya langsung mengalir keluar dari lubang vaginanya, tentu saja langsung kuseruput hingga habis.
“enak gak Ran?”.
“enakhh,,bangethh,,Ney,,”, katanya dengan nafas yang terengah-engah. Aku tidur di sebelah Kirana yang pakaiannya sudah acak-acakan. Aku tidak berbicara untuk membiarkan Kirana mengatur nafasnya.
“gak nyangka,,ternyata enak banget ya Ney,,”, kata Kirana setelah nafasnya sudah teratur dan menghadap ke arahku sehingga kami berdua saling bertatapan.
“yaudah,,Ran lo telanjang aja,,tanggung,,”.
“mm,,”.
“jangan bilang masih malu,,”.
“yaudah,,gue buka,,”. Kirana berdiri dan mulai melucuti pakaiannya hingga ia telanjang.
“lo juga dong,,”.
“iya gampang,,”. Aku menarik lilitan handukku dan membuangnya ke lantai.

Aku mengajari Kirana tentang apa yang tadi kulakukan terhadapnya hingga lama kelamaan Kirana mulai ahli dalam hal ‘lesbian’. Ketika kami sudah puas setelah beberapa kali saling meminum cairan vagina, Kirana iseng membuka lemariku. Aku yang tinggal sendiri dan jarang ada teman yang menginap di rumahku membuatku sembarangan menaruh barang pribadiku sehingga Kirana menemukan dildo kepunyaanku.
“ni dildo lo Ney?”.
“kok lo tau itu namanya dildo?”.
“yah,,lo kira gue perawan dari kampung,,gue kan dari kota,,”.
“ya kirain gue gitu lo gak tau,,iya itu punya gue,,kenapa?”.
“gue pengen,,”, katanya dengan pipi yang agak memerah.
“yakin? masa keperawanan lo ilang gara-gara dildo?”.
“gak apa-apa,,asal yang merawanin gue pake dildo,,lo,,”.
“lho? kenapa gue?”.
“soalnya gue sayang banget ama lo,,”.
“waduh,,lo,,gak jadi lesbi gara-gara gue kan?”, tanyaku deg-degan.
“gak lah,,gue masih normal,,gak tau gue,,rasanya gue sayang ‘n nyaman ama lo,,”.
“yaudah,,terserah lo,,”.

Kirana langsung mengambil posisi di atas ranjang dan melebarkan kakinya. Aku pun naik ke atas ranjang dan menaruh dildo di depan lubang vagina Kirana.
“yakin nih beneran?”.
“he eh,,”, kata Kirana sambil mengangguk.
“oke siap ya,,”. Dengan perlahan, aku memasukkan dildo itu ke vagina Kirana.
“nngghh,,”, desah Kirana seperti orang yang sedang merasa pedih. Baru sekitar 1/4 dildo itu masuk ke dalam vagina Kirana, darah menjalar keluar melalui batang dildo yang artinya kini Kirana sudah tidak perawan lagi. Aku membiarkan Kirana beradaptasi terlebih dahulu. Setelah dia sudah beradaptasi, aku mulai mendorong dildo itu masuk ke dalam vaginanya lagi dengan perlahan hingga dildo itu telah sepenuhnya masuk ke dalam vagina Kirana. Aku mulai menggerakkan dildo itu maju mundur tapi dengan sangat perlahan karena aku melihat Kirana masih terlihat ngilu. Proses adaptasi pun selesai ketika Kirana mulai mendesah dan menggeliatkan tubuhnya setelah beberapa menit.

Beberapa menit kemudian, Kirana mengejang dan mendesah kencang yang menandakan dia sudah orgasme. Aku membiarkan dildo bersarang di dalam vagina Kirana, sementara aku mendekatkan bibirku ke bibirnya. Aku melumat bibir Kirana lagi dan dia pun membalas lumatanku. Sejak saat itu, Kirana sudah resmi tidak perawan lagi. Dan sejak saat itu pula, Kirana memintaku untuk mengajarinya tentang berbagai hal yang berhubungan dengan sex. Aku merasa bersalah karena telah membuat Kirana yang tadinya ‘si perawan lugu’ menjadi Kirana ‘si gadis penasaran’. Tapi, setiap aku tanya kepadanya apakah dia menyesal kenal denganku, dia selalu menjawab tidak dan malah senang bertemu denganku. Meskipun sudah kuajari berbagai hal tentang sex, Kirana masih belum melakukan sex perdananya. 1 minggu telah berlalu, ketika aku sedang istirahat di rumah setelah jalan-jalan bersama teman-teman kampusku, tiba-tiba handphoneku berbunyi. Aku melihat handphoneku yang ada panggilan 3G. Nomernya belum terdaftar di kontakku.
“siapa nih? nelpon gue pake 3G,,”, kataku penasaran.

“oh Brian toh,,”.
“halo Neysa,,”.
“ada apa nelpon gue?”.
“saya pengen ke rumah kamu,,boleh gak?”.
“ha? emangnya lo tau rumah gue?”.
“kan bisa saya lacak nomer kamu pake GPS,,”.
“walah,,ada GPSnya juga? canggih amat hp lo,,”.
“iya dong,,jadi boleh gak saya main ke rumah kamu?”.
“iya boleh,,terserah lo,,”, aku langsung menutup telpon. Tiba-tiba Brian muncul di depan pintu kamarku.
“cepet amat nyampenya,,”.
“iya dong,,saya kan setan,,jadi bisa cepet datengnya,,”.
“terus buat apa GPSnya?”.
“biar gak nyasar,,kalo nyasar ke tempat ibadah kan bisa repot,,”.
“oh iya ya,,”.
“nah,,Ney,,boleh gak saya lepas kangen ama kamu?”.
“baru dateng udah mau lepas kangen aja,,”.
“abisnya udah kangen banget,,ayo dong,,”.
“tapi gue belom mandi,,”.
“gak apa-apa,,kamu udah mandi ato belom,,tetep aja wangi,,”.
“alah,,setan ngerayu segala,,”.
“iya dong,,biar dibolehin,,hehe”.
“tapi lo gak bisa berubah jadi manusia gitu? biar gampang,,”.
“oke,,gampang itu,,”, Brian pun menaruh kepalanya di lehernya sebelum berubah menjadi manusia.

“nah sekarang,,udah boleh kan Ney?”. Aku mengangguk. Dia langsung mendekat ke arahku dan menarik tubuhku ke pelukannya. Brian langsung mencium bibirku, aku membalas ciumannya. Brian melumat bibirku dengan bersemangat hingga aku kewalahan menerima serangan bibir sekaligus lidahnya sehingga aku memutuskan untuk diam saja dan membiarkan Brian melumat bibirku sepuasnya. Brian pun dengan nakal meremas-remas dan menepuk kencang bongkahan pantatku dengan kedua tangannya sambil terus bermain lidah denganku.
“hemmhh,,”, gumamku sambil terus melayani lidah Brian yang berputar-putar di dalam rongga mulutku. Akhirnya Brian melepaskan cumbuannya terhadapku setelah kurang lebih 3 menit dia mengulum bibirku.
“bibir kamu kok ada rasa strawberrynya sih?”.
“iya,,tadi gue pake lipgloss strawberry,,”.
“bibir kamu udah lembut,,ada rasanya juga,,jadi makin seneng nyipok kamu,,”.
“oh,,jadi mau nyipok gue doang nih?”.
“eh,,gak,,masa cuma nyipok doang,,kan gak seru,,”.
“kirain,,nyipok doang,,”, kataku meledeknya.

“gak lah,,”, kata Brian yang sekarang sudah jongkok di hadapanku. Aku membuka kancing & resleting celana jeansku lalu Brian menarik celana jeansku. Aku mengangkat kaki kiriku lalu kaki kananku sambil berpegangan ke pundak Brian. Kini aku hanya memakai celana dalam sebagai bawahanku.
“hmm,,memek kamu wangi banget,,”, katanya sambil menempelkan hidungnya ke vaginaku yang masih tertutup celana dalam untuk mengendus vaginaku.
“kamu pake minyak wangi di memek kamu ya?”.
“buset,,gak lah,,”.
“kok bisa wangi begini?”.
“gue pake obat khusus daerah kewanitaan,,”.
“oh,,yang kayak iklan di tv ya?”.
“emangnya lo punya tv?”.
“punya dong,,malah pake parabola biar bisa nonton saluran khusus dewasa dari luar negeri,,”.
“dasar,,”.
“saya mulai ya,,”. Brian mengecup vaginaku yang masih tertutup celana dalam. Lalu dia menjilati sedikit bagian dari selangkanganku yang tidak tertutup celana dalam serta menjilati kedua pahaku sampai ke pangkal pahaku, itu cukup untuk membuat tubuhku ‘panas’.

Lalu Brian menarik celana dalamku dan membuangnya jauh-jauh sehingga kini lembah kenikmatan milikku tidak tertutup apa-apa lagi. Brian menjilat vaginaku dari bawah ke atas hingga lidahnya mengenai klitorisku.
“mmhh,,”, desahku ketika Brian melakukan hal yang sama untuk kedua kalinya. Tapi, setelah itu dia berdiri.
“kenapa berhenti?”, tanyaku dengan wajah yang terangsang.
“pengen jilatin toket kamu dulu,,”.
“oh,,yaudah,,”. Aku mengangkat kedua tanganku ke atas, Brian melepaskan kaosku serta membuka bhku sehingga aku sudah bugil di depan Brian yang keliatan sangat kagum melihat tubuhku. Dia mengecup bibirku lalu dia menciumi leherku yang membuat aku semakin bergairah. Akhirnya, Brian mulai menyapukan lidahnya di seluruh permukaan payudaraku dan mengulum serta menyedot kedua putingku bagai bayi yang benar-benar kehausan.
“oouummhh,,”, desahku merasa keenakan karena permainan mulut Brian di putingku. Sambil menghisapi kedua putingku, 2 jari Brian sudah tertanam di dalam vaginaku.

Jarinya keluar masuk vaginaku untuk mengorek-ngorek bagian dalam vaginaku sehingga aku semakin larut dalam kenikmatan.
“ooohhh,,yeesshh,,”, erangku ketika aku orgasme. Brian mengeluarkan 2 jarinya dari lubang vaginaku dan menyodorkannya ke mulutku. Aku langsung mengulum 2 jari Brian sehingga aku bisa merasakan cairan vaginaku sendiri. Brian berhenti menari-narikan lidahnya di kedua buah payudaraku. Dia berjongkok lagi di hadapanku. Kini, lidahnya yang bekerja memanjakan vaginaku. Jilatan demi jilatan Brian di vaginaku membuat kakiku gemetaran sehingga aku harus memegang pundak Brian sebagai pegangan agar aku tidak jatuh. Aku pun mendapat orgasme lagi dari jilatan Brian, dia tak menyia-nyiakan cairan vaginaku karena Brian langsung menyeruput habis cairan vaginaku bahkan dia menyelipkan lidahnya ke dalam vaginaku untuk mengais sisa cairan vaginaku. Ternyata, dia hanya menampung cairanku karena dia langsung menciumku untuk berbagi cairanku sendiri.

Setelah itu, dia melepaskan cumbuannya lalu mulai mengemuti kedua putingku lagi sehingga membuatku mendesis dan sedikit mengejang. Kemudian dia menggendongku dan menaruhku di ranjang.
“bentar ya Ney,,saya buka baju dulu,,”, kata Brian sambil mulai melucuti pakaiannya. Lalu dia langsung memposisikan penisnya di depan mulutku, aku pun langsung menggenggamnya dan mengecup kepala penisnya. Badan Brian langsung sedikit bergetar menerima ciumanku di kepala penisnya. Aku memulainya dengan mengecup ke seluruh permukaan batang penis Brian serta aku melayangkan beberapa kecupan ke kantung buah zakarnya. Barulah setelah itu aku mulai menelusuri setiap senti penis Brian dengan lidahku. Aku jilati bagian bawah dari batang penisnya dari pangkal hingga ke kepala penisnya, aku melakukan hal yang sama ke bagian atas dari penisnya. Kantung buah zakar Brian pun tak luput dari jilatan dan kecupanku hingga ekspresi muka Brian benar-benar merasa keenakan dari permainan mulutku, kebetulan malam ini aku juga lagi good mood sehingga aku benar-benar bersemangat.

Aku menggerakkan lidahku mengitari leher penis Brian yang membuatnya menggelinjang, mungkin karena ngilu. Lalu aku mengemut-ngemut kepala penisnya sambil menggelitik lubang kencingnya dengan lidahku.
“aaahhh,,enakhh,,bangethh,,Neyhh,,”, desahnya benar-benar keenakan penisnya kupermainkan di dalam mulutku. Dengan pelan-pelan, aku melahap batang penis Brian hingga 3/4nya sudah berada di dalam mulutku lalu aku mengeluarkan penisnya lagi sehingga terlihat penis Brian yang basah oleh air liurku.
“udah sana,,masuk,,”, kataku seolah berbicara ke penis Brian sambil mengecup kepala penisnya. Penis Brian sudah berada di depan lubang vaginaku. Aku pun melingkarkan kakiku ke pinggangnya, lalu Brian mulai mempenetrasiku hingga penisnya sudah bersemayam di dalam vaginaku seluruhnya. Brian mulai menggenjot vaginaku sambil menciumi seluruh wajahku. Dia menindih tubuhku sambil terus memompa penisnya dengan ritme yang berubah-ubah, kadang-kadang cepat & kadang-kadang perlahan.

Tentu saja, bibirku tidak selamat dari serangan bibir Brian karena Brian sangat suka melumat bibirku habis-habisan yang menurutnya bibirku itu sangat lembut. Seperti sebelumnya, aku cepat sekali mencapai orgasme jika penis Brian sudah mengaduk-aduk vaginaku karena urat-urat di batang penisnya selalu bergesekkan dengan dinding vaginaku yang menambah kenikmatan yang menjalar di sekujur tubuhku. Lalu dia mengangkat tubuhku sehingga Brian kini duduk di atas ranjang dengan kaki selonjor sementara aku duduk di pahanya dengan penis Brian yang masih tertancap di vaginaku. Aku mulai menggerakkan tubuhku naik turun sementara payudaraku ikut berguncang-guncang yang menggesek-gesek wajah Brian. Dan kadang-kadang aku tidak bergerak untuk membiarkan Brian menikmati payudaraku yang terhidang tepat di depan wajahnya. Lalu dia pun tiduran sehingga posisi kami menjadi woman on top. Aku menggerakkan tubuhku naik-turun lagi sambil sesekali menggerakkan pinggulku memutar untuk memelintir penis Brian.

Bunyi kecipak air pun terdengar kencang karena vaginaku sudah banjir akibat orgasme yang telah kudapat. Aku merasa capek, aku memutuskan untuk merebahkan tubuhku di atas tubuh Brian sehingga payudaraku menempel di dada Brian. Brian mengerti aku kecape’an jadi, dia yang kini ‘bergerak’, tapi sebagai konsekuensi aku beristirahat, bibirku langsung dilumat oleh Brian lagi. Jika sedang ingin main cepat, Brian melepaskan lumatan terhadap bibirku dan memelukku dengan erat untuk menyodok vaginaku dengan ritme yang cepat. Lalu dia berganti ke ritme pelan, tentu saja bibirnya langsung menempel di bibirku bagai magnet, selain itu dia juga mengelus, meremas, dan menepuk-nepuk kedua bongkahan pantatku.
“ooohh,,!!”, erangnya karena dia sedang menyiram rahimku dengan spermanya yang hangat & kental itu. Aku tiduran di atas tubuh Brian dengan nafas yang terengah-engah. Kami pun berciuman lagi, tapi kali ini dia menciumku dengan penuh perasaan tidak seperti sebelumnya. Penis Brian yang mengisi vaginaku masih keras dan sudah siap untuk ronde kedua.

“eh,,gue ke kamar mandi dulu ya,,”.
“kamu mau ngapain?”.
“mau pipis dulu,,”.
“ikut dong,,hehe,,”.
“yee,,udah tunggu disini aja,,ntar juga gue balik ke sini,,”.
“jangan lama-lama ya Ney,,”.
“iya,,bawel,,”. Aku turun dari atas tubuh Brian sehingga penis Brian dan vaginaku sudah tidak menyatu lagi. Aku langsung berjalan ke kamar mandi karena aku benar-benar ingin buang kecil. Setelah buang air kecil, aku menyemprotkan air ke vaginaku dengan shower untuk membilas sperma Brian keluar dari vaginaku karena aku tidak mau & tidak ingin jika nantinya aku mengandung anak dari Brian. Tiba-tiba Brian muncul di belakangku dan langsung memelukku dari belakang.
“lagi ngapain sih Ney? lama banget,,”, katanya sambil menciumi leher dan bahuku.
“lagi bilas,,biar gak ada sperma lo di dalem memek gue,,”.
“lho,,emangnya kenapa?”.
“ntar kalo gue hamil,,bisa repot gue,,jadi lo jangan keluar di dalem lagi ya,,”.
“oke deh,,tapi kalo keluar di dalem pantat, mulut atau di badan kamu gak apa-apa kan?”.

“iya,,gak apa-apa,,”.
“bagus deh,,soalnya udah gak tahan pengen nyoblos pantat kamu,,”, katanya sambil mengelus-eluskan penisnya ke belahan pantatku.
“ha? disini? di kasur aja,,”.
“eh gak boleh nolak,,”. Tiba-tiba dia memijit-mijit dan mengelus-elus klitorisku sehingga yang tadinya aku menolak malah jadi bersemangat untuk melayani Brian di kamar mandi. Apa mau dikata, kami pun mengumbar hawa nafsu kami di dalam kamar mandi yang berakhir dengan sperma Brian yang menghangatkan lubang anusku. Setelah itu, aku berjalan keluar meninggalkan Brian di kamar mandi. Lalu aku berdiri di depan kaca besar yang ada di kamarku untuk melihat tubuh montokku yang kini hanya menjadi tempat pelampiasan nafsu 2 setan yaitu Brian & Gino. Brian pun muncul di belakangku lagi, dia menjilati kupingku dan leherku serta memainkan kedua putingku. Lalu Brian menghentikan semua aktivitasnya dan menempelkan dagunya ke pundak kananku sehingga kami berdua sama-sama melihat ke kaca.

“duh,,Ney,,kamu cantik banget sih,,”.
“alah,,pake muji segala,,paling-paling mau minta jatah lagi kan?”.
“iya,,tau aja kamu,,hehe”.
“perasaan tadi baru maen di kamar mandi,,emang belum cukup?”.
“kalo ngentotin kamu,,kayaknya gak pernah cukup,,hehe,,”.
“aduh,,gue capek tau,,”.
“kalo diteken tombol on,,kamu juga gak bisa nolak,,”, katanya yang dilanjutkan olehnya dengan memencet klitorisku.
“mmhh,,iya,,iya,,tau aja kelemahan gue,,”. Aku langsung membalikkan badanku dan berhadap-hadapan dengannya. Ketika aku akan mencium Brian, tiba-tiba Gino muncul di belakang Brian sehingga aku bisa melihatnya dengan jelas.
“Gino,,!!”, kataku kaget dan dengan spontan aku menjauh dari Brian. Brian menengok ke belakang sehingga 2 setan yang dalam bentuk manusia itu saling bertatapan. Aku tidak berani bicara apa-apa. Tiba-tiba Gino membungkukkan badannya seperti hormat orang Jepang.
“Suhu,,”, kata Gino.
“oh kamu Gino,,”.
“kalian udah saling kenal?”. Mereka menceritakan hubungan mereka sebagai murid dan guru kepadaku.

Aku duduk di tepi ranjang untuk mendengarkan cerita mereka, tentu saja mereka berdua duduk mengapitku di tengah-tengah mereka.
“jadi ini cewek kamu No?”, tanya Brian ke Gino sambil mengelus-elus paha kananku.
“ya bisa dibilang begitu Suhu,,”, jawab Gino sambil menciumi bahu kiriku.
“oi,,ngobrolnya jangan pake grepe-grepe dong,,”, kataku menggoda mereka.
“biar gak bosen ngobrol,,hehe,,”, jawab Brian.
“Suhu kok bisa ketemu Neysa?”, tanya Gino.
“gini nih,,”. Brian menceritakan kejadian bertemu denganku ke Gino sementara aku hanya diam saja duduk di tengah-tengah mereka sambil membiarkan tangan jail mereka berdua mengeksplorasi tubuhku. Bahkan, mereka kompak mengelus-elus daerah vaginaku sampai aku orgasme sementara mereka mengobrol dengan tenangnya seperti tidak terjadi apa-apa.
“gak nyangka,,udah lama gak ketemu Suhu,,malah ketemu di rumah Neysa,,”.
“iya,,oh ya kamu ngapain ke sini No?”, tanya Brian.
“saya tiap hari selalu ke sini buat minta jatah ke Neysa,,hehe,,”.
“tiap hari? wah,,enak banget kamu No,,”.

“Suhu juga abis minta jatah ama Neysa?”.
“iya,,hehe,,tapi belum puas,,”.
“kalo gitu kita ke rumah suhu yang ada di alam gaib aja,,biar bisa main ama Neysanya lebih lama,,”.
“ide bagus tuh,,yuk,,”. Brian & Gino masing-masing memegang lenganku. Dalam satu kedipan mata saja, aku sudah berada di rumah Brian yang sudah familiar.
“haduh,,mau main keroyokan nih?”, kataku.
“iya dong,,biar seru,,”, kata Gino menciumi punggung tanganku lalu mengulum semua jari tangan kananku, sementara Brian melakukan hal yang sama ke tangan kiriku. Lalu secara bersamaan, mereka berdua mulai menaikkan ciuman mereka hingga ke kedua bahuku dan mereka terus melayangkan kecupan demi kecupan ke leherku hingga akhirnya mereka berhenti di telingaku. Tapi, masing-masing mereka malah menjilati telingaku hingga aku kegelian.
“uudahh donghh,,geli taukk”, aku berusaha menghentikan aktivitas mereka, tapi mereka malah menjadi semangat menjilati telingaku karena melihatku yang kegelian tapi menikmati aktivitas mereka.

Akhirnya, mereka berhenti juga menjilati telingaku.
“enak gak Neysa sayang?”, tanya Gino.
“enak apaan? geli tau,,”.
“maap deh,,abisnya ngeliat kamu kegelian,,kita berdua jadi semangat,,hehe”, jawab Brian.
“iya,,hehe”, timpal Gino. Setelah sedikit mengobrol, Brian menyuruhku tidur terlentang sementara mereka berdua tidur mengapitku. Lalu mereka berdua bergantian melumat bibirku juga bergantian memainkan lidah mereka di dalam rongga mulutku. Aku pun hanya bisa membiarkan bibirku dilumat habis-habisan oleh mereka berdua. Setelah membuat bibirku ledes, mereka berdua melayangkan cupangan demi cupangan di leherku. Kemudian, mereka membagi jatah menjilati kedua buah payudaraku. Brian kebagian melahap payudara kananku sementara lidah Gino menari-nari di payudara kiriku.
“wuih,,susunya Neysa emang pas banget,,”, komentar Brian.
“iya,,cewek saya gitu loh,,Suhu,,”, ujar Gino.
“Suhu,,mau jilatin memeknya Neysa duluan gak?”, tanya Gino.
“kamu aja dulu,,Suhu mau nyipok Neysa dulu,,”.

“oh,,yaudah,,”. Mereka pun langsung mengambil posisi mereka masing-masing. Gino memposisikan kepalanya di antara kedua pahaku yang sudah kubuka selebar-lebarnya. Sedangkan, Brian tidur di sampingku dan mulai mendekatkan wajahnya ke wajahku. Brian pun melumat bibirku sambil memelintir dan memilin-milin kedua putingku secara bergantian sementara Gino sudah melakukan ‘pekerjaannya’ di bawah sana sehingga sekarang aku benar-benar mempasrahkan tubuhku kepada mereka berdua. Aku pun mengalami orgasme dari permainan mereka berdua, Gino langsung menyeruput cairanku hingga tak ada setetes pun yang tersisa.
“nah Suhu,,gantian tuh,,”.
“okeh,,”. Gino & Brian langsung bertukar tempat hingga Brian juga meminum cairanku yang merupakan hasil dari orgasme keduaku.
“Neysa sayang,,sekarang kamu jilatin kontol aku ama kontol Suhu dong,,kamu kan jago tuh kalo soal jilat kontol,,”.
“iya,,”, jawabku singkat. Aku turun dari ranjang dan langsung menaruh pantatku di lantai yang dingin.

“ayo sini,,”. Kini, penis mereka berdua sudah ada di samping kanan dan kiri kepalaku. Aku mulai memanjakan penis mereka dengan meremas-remas dan memijit kantung buah zakar mereka berdua dengan kedua tanganku. Aku meludahi kepala penis mereka berdua, lalu aku mulai mengocok-ngocok penis mereka berdua sehingga penis mereka berdua berlumuran air liurku. Aku menjilati penis Gino terlebih dulu sehingga Brian harus rela tidak bisa menikmati kehangatan mulutku lebih dulu, tapi keliatannya Brian tidak keberatan karena Brian sangat menikmati kocokan tanganku.
“teeruusshh,,enaakhh,,Neeyyhh,,”, desah Gino. 5 menit kemudian, aku mengocok penis Gino sementara aku menghangatkan penis Brian dengan mulutku. 5 menit kemudian, aku kembali menolehkan kepalaku ke arah kiri dimana penis Gino sudah menunggu untuk menghangatkan diri di dalam mulutku. Tapi, kali ini Gino memegangi kepalaku dan memompa penisnya keluar masuk mulutku hingga membuatku hampir tersedak. Saat aku menoleh ke kanan, Brian melakukan hal sama yang dilakukan Gino.

Meskipun aku tidak menyukai yang mereka lakukan, aku tidak bisa menolaknya karena aku telah terbakar api nafsu lagipula aku sudah membolehkan mereka melakukan apa saja terhadapku. Setelah puas merasakan permainan lidahku, mereka berdua menampar kedua pipiku terus menerus dengan penis mereka sambil memutuskan penis siapa yang akan bermukim di vagina dan anusku. Lalu Gino tidur terlentang di atas ranjang.
“tuh liat Neysa sayang,,kontol aku udah nyari-nyari pantat kamu nih,,ayo dong,,”.
“iya,,sabar dong,,”. Aku memposisikan lubang anusku di atas penis Gino. Penis Gino sudah berada di dalam anusku, lalu aku tidur terlentang di atas tubuh Gino sehingga punggungku menempel di dada Gino. Brian pun langsung menghantamkan penisnya ke dalam vaginaku yang sudah siap menerima penisnya. Kini, aku sudah di sandwich oleh mereka berdua.
“mmmffhh,,”, desahanku karena seperti biasa Brian melumat bibirku. Tubuh kami bertiga berpeluh keringat yang menandakan persetubuhan kami sangatlah ‘panas’.

Gino lebih dahulu mencapai orgasme, dan Brian mencapai orgasme 10 menit kemudian. Gino menyemburkan spermanya ke dalam liang anusku sementara Brian menebar spermanya di atas bibir vaginaku karena dia mengikuti perintahku untuk tidak menembakkan spermanya ke dalam vaginaku.
“lagi ah,,kontol aku masih kangen ama pantat kamu,,”, bisik Gino dari belakang.
“kalo gitu,,saya juga lagi ah,,”, ujar Brian. Mereka pun terus-terusan menyetubuhiku dan melampiaskan nafsu mereka kepadaku sepuas-puasnya hingga aku sudah seperti mandi sperma karena mereka menyemburkan sperma mereka ke segala bagian di tubuhku.
“udah ya,,capek nih maen mulu,,”, kataku.
“lagi dong,,”, jawab Gino.
“iya,,baru maen 9 jam,,”, tambah Brian.
“ha? 9 jam? apa belum puas maen 9 jam?”, tanyaku agak kesal karena aku harus melayani mereka terus menerus.
“kan udah saya bilang,,kalo maen ama kamu kayaknya pengen nambah terus,,”, jawab Brian.
“iya Neysa sayang,,lagian kamu kan gak bisa pulang kalo gak dianter ama Suhu Brian,,”.

“oh iya ya,,bener juga,,tapi emang masih mau main? badan aku udah kotor gini?”.
“ya kamu mandi dulu,,”, jawab Brian.
“disini ada air kan?”, tanyaku.
“ada,,kan pake JetPam,,”.
“wow,,kayak manusia aja pake JetPam,,yaudah,,aku mandi dulu ya,,”.
“jangan lama-lama ya,,kontol aku gak tahan dingin jadi harus masuk ke salah satu lobang kamu,,hehe,,”, ujar Gino.
“oh ya,,butuh ditemenin mandi gak?”, tanya Brian.
“gak ah,,ntar mandinya gak konsen,,”. Setelah tubuhku sudah bersih dari noda-noda sperma juga sudah wangi kembali, aku kembali ke kamar dimana Brian & Gino sudah menungguku dengan penis mereka yang sudah tak sabar ingin masuk ke dalam mulut, anus, serta vaginaku. Kami bermain lagi hingga 10 jam setelah akhirnya mereka telah benar-benar puas menyumpal vagina, mulut, serta anusku dengan penis mereka. Tiba-tiba tubuh Brian bercahaya dan sayap mulai mengembang di punggungnya.
“terima kasih Neysa,,”.
“kamu kenapa?”, tanyaku ke Brian.
“gara-gara kamu,,akhirnya roh saya bisa tenang,,”.

“emang apa yang bikin roh kamu gak tenang?”.
“sebelum mati,,saya sedang ingin memperkosa seorang gadis,,”.
“terus?”.
“saya digebuk, dibakar, dan kepala saya dipotong oleh warga yang menangkap basah saya,,jadi roh saya penasaran,,ingin bersetubuh dengan gadis manusia,,”, jelas Brian.
“tapi kenapa baru sekarang? bukannya kamu merkosa saya seminggu yang lalu?”.
“soalnya tanggal saya mati itu sekarang,,jadi roh saya baru tenang sekarang,,”.
“oh,,gitu,,”.
“Gino,,Suhu berikan rumah ini ke kamu,,”.
“terima kasih Suhu,,”.
“dan untuk kamu Neysa,,saya berikan kemampuan khusus,,yaitu kamu bisa menghipnotis orang,,dengan menatap mata orang terus ngomong mantranya,,”.
“emang apa mantranya?”.
“itu lho,,yang sering diucapin pesulap terkenal dari Indonesia?”.
“siapa?”.
“aduh lupa lagi namanya,,itu tuh yang rambutnya aneh,,matanya yang item gitu,,”.
“oh,,si Deddy itu ya? emang dia sering ngucapin apa?”.
“nah itu dia,,dia sering ngucapin tatap mata saya,,nah itu mantranya,,”.

“oh,,okeh,,okeh,,eh tapi sebelum ngilang,,balikin aku ke dunia aku lagi dong,,soalnya si Gino gak bisa balikin aku ke dunia aku,,”.
“okeh,,ntar pas saya udah ilang,,kamu tutup mata aja,,ntar kamu pasti udah sampe di rumah kamu,,”.
“okeh,,”.
“yaudah,,saya pergi dulu ya,,makasih banyak ya Neysa,,oh ya No,,jaga Neysa baek-baek ya,,,”.
“iya Suhu,,”.
“daah,,”.
“daah,,”, aku dan Gino mengucapkan berbarengan. Setelah Brian menghilang, aku menutup mataku. Ketika aku membuka mataku, aku sudah berada di dalam kamarku lagi dan aku melihat sudah jam 2.25 pagi. Rupanya, Gino ikut kembali ke kamarku dan berdiri di hadapanku dengan penisnya yang masih mengacung tegak.
“Neysa sayang,,kayaknya masih sempet satu ronde lagi nih,,boleh kan?”.
“iya,,iya boleh,,tapi abis ini kamu pulang ya,,”.
“tapi gak apa-apa kan kalo aku langsung tuncep? soalnya,,aku pengen nyiumin kamu,,tapi badan kamu udah peju semua gitu,,”.
“lagian kamu ama guru kamu ngentotin aku terus,,udah gitu buang pejunya dimana-mana,,jadinya kan begini,,”.

“tapi kamu gak marah kan?”.
“aku gak marah,,tenang aja,,”.
“yaudah,,kalo gitu,,mulai yuk,,”. Aku pun melayani Gino untuk satu ronde lagi sebelum jam 3 dan berakhir dengan aku mendapatkan facial dari sperma Gino.
“makasih ya Neysa sayang,,hari ini aku bener-bener puas ngentotin kamu,,aku pulang dulu ya,,”.
“ya sana,,hush,,hush,,”.
“daah,,”.
“bye,,”. Setelah Gino sudah tidak ada, aku langsung mandi untuk membersihkan tubuhku sebelum tidur. Aku tidak pernah membayangkan harus melayani 2 setan pria sekaligus selama kurang lebih 19 jam, hal itu menyebabkan di dalam mimpiku aku disetubuhi Brian & Gino terus menerus. Hariku pun berlanjut dengan melakukan aktivitasku di siang hari dan menjadi istri sekaligus budak seks bagi Gino di malam hari setiap harinya kecuali Gino sedang ada urusan. Aku telah mengetahui 2 hal tentang alam gaib yaitu:
1. Manusia yang berada di dalam alam gaib maka manusia itu seperti tidak pernah ada di dunia.
2. 1 jam di alam gaib = 5 menit di dunia. Aku terus mengumpulkan informasi tentang alam gaib dan kalau mungkin cara pergi ke sana karena aku penasaran.
*******************

21 Tanggapan

  1. Moco oloh…Jd ga mupeng bca ni,tp malah ktawa ktiwi,ahaha…Req gendruwo ma tuyul dunk…Ah iya,akhir2 jarang pada pke judul indonesia lg,bru ni cc dina lg.Tanya kenapa?
  2. Ada yang jadi komentator turbo juga neh…..
  3. keren ceritanya,cuma kal bs di lanjutannya ilmu dr si hatu jeruk perut dapet diceritain ya,dan unsur linesnya jgn dihilangin. thaks
  4. bondonnya dientot setan…..and manusia kale……….
    Ada ga sih cewek baik2 yang diksahkan? jablay……..terus…
    Re: jangan mencela gitu dong, Dina kan udah cape2 nulis gini buat hibur kita, cuma masalah selera aja, kalau ngga suka ya lewat aja. beauty disini bukan 4B seperti di miss universe, tapi secara fisik juga cukup, namanya juga cerita. kecuali kalau ce nya omas itu baru ga memenuhi syarat. lihat saja citra juga ce binal tapi sampai sekarang melegenda gitu. tolong dong jangan cuma bisa mencela kalau blm bisa memberi kontribusi, ntar suasana disini rusak lagi, sori koment2 celaan harus gw hapus.
  5. bukan baik2 tapi BEAUTY? BEAUTY?
    BEAUTY? BEAUTYYYYYYYYY?
  6. bro maniacxx
    anda kenapa ??
  7. thank’s ya bos shusaku,,langsung dimuat ceritanya,,kirain gak nyampe,,abis sering eror sih e-mail gue,,hehei,,
    to : readers
    sebelum dibaca lihat warning dulu : SLUTTY GIRL inside
    itu adalah GBHN nya,,hihu,,
    Re: thx juga atas kontribusinya, cerita2 dina emang selalu unik deh ada horror, ada mupeng, ada lucunya juga hahaha, keep writting deh pokoknya
  8. —- betul kata bos shu, diibarat rumah, jadikanlah Home Sweet Home, untuk kita bersama
    kan lebih asik,betul ngak para mupenger’s,
    jadi mari kita jaga bersama, suasananya supaya aman, tertib dan menyenangkan untuk kita semua yah ^^,
    *Mba Dina
    Waww, Mba Dina, aku salut deh,
    cerita mba Dina eh mba Amel yummy&rame. kayak permen nano-nano Favourite ku ke ke ke
    “Wah ternyata kalo berwarna lebih serem, & merinding yak ketimbang liat iklan Filmnya dikoran…”
    Tapi yang Jelassss Ceritanya kerennnnnnn , Cihuyyy..^^
    Ayo Mbak, terusin ceritanya jadi malah penasaran neh selanjutnya gimana ??
  9. Bos.. posisi di “sandwich” itu istilah nya “Double Penetration” alias “DP”. Anyway ceritanya bagus dan kreatif.
  10. Hurray, akhirnya datang juga! Jujur aja, sis Dinaneeh alias amelneeh ini satu dari empat penulis yang ngeinspirasi gue buat nulis. (tiga lainnya adalah A Citra, Dian Kanon, dan Khalil Ghibran, hmmm aneh juga nih). Favorit gue adalah seri non Bunga Putri laura.
    Kalo banyak yang protes, gak usah didenger! ini kan masalah selera aja, jadi nulis aja terus buat semua yang emang suka ama cerita2 kayak gini (alias gue, hi hu).
    BTW itu di foto, neysa nya lagi ngapain sih? kayak yang lagi garuk-garuk kutu?!
    Re: ooh Khalil Gibran toh, pantes cerita yg baru u submit ke gw itu ada berbau2 karya dia hahaha
  11. Mba dina…Hebat!
    Pcar qu ampe minta gtan abs bca cerita mba dina….Ampe panas ‘itu’ na aq….
  12. Mr shu….Aq jg blh nulis cerita gk?
    Re: kenapa ga boleh, kalau karyanya memenuhi syarat disini & bagus pasti boleh lah, ditunggu ya
  13. thx bro Yfreed, wahyu, aswik, Raito Yagami, ‘n sis Yohana,,
    @Raito Yagami :
    THANK’S SEHEAVY-HEAVYnya ya,,(thank’s seberat-beratnya ya)
    Khalil Gibran yang mana ceritanya?? belum pernah denger??hehehe,,maklum,,gak sering baca,,,:p
    Neysanya ceritanya lagi frustasi,,hehehehe
  14. pada 26 September 2008 pada 22:12 | Balas takumi fujiwara
    duh mw dunz pny cwe kyk neysa…kn enak bs ngentotin cwe sma trus….hahaha
  15. Ceritanya asli bikin konak berat n humoris sekale..celetukan2 ghostsnya mampu menetralisir alur cerita yg mulai klimaks n monoton..two thumbs up 4 Dina..r_a_m_o_n1979@yahoo.com
  16. Serius nih gak tahu Khalil Gibran? becanda kali! ia kan legenda penulis cerita seru!
    Hua ha ha becanda, bisa ditimpukin komunitas sastra gue!
    Dia tuh penyair neng, orang Lebanon. Bukunya banyak gitu kok yang beredar. Sang Nabi, sayap-sayap patah, Surat2 cinta untuk May Ziadah, dst.
    Sesekali baca selain cerita seru dong, biar gak mupeng trus, jadi ceritannya gak terlalu binal.
    Tapi jangan ding, gue justru suka cerita2 slutty. jadi terus nulis aja yang kayak gini.
  17. heran kenapa pada protes cerita dina ya?
    ini ceritanya menarik n seru gini.
    dalam semalam ini gue baca seri 1 2 n 3 nya.
    2 hari deh.
    lupa… pake itungan alam gaib sih huehueheuheue….
    asik banget ceritanya…
    tapi jujur emang gue kelupaan baca cerita 1 n 2 nya baru yang ketiga, pas baca… kok kayaknya gak pernah baca sebelumnya yah? akhirnya gue baca semua deh..
    seru abiz
    n selain lucu bisa bikin konak juga.
    gue suka gaya loe..
    hantu gaol? kenapa tidak.
    ditunggu kelanjutannya
  18. makasih mikenjess,,
    pada protes soalnya ceweknya gampangan,,hehehe,,
  19. heheh.. good good mell, tinggal kembangin dikit lagi, ada unsur rapenya gitu.. heheh soalnya klo langsung pasrah n klepek2 + nafsu, kadar penasaran turun.. hehehe
    semoga plot ceritanya makin baik.. gaya penulisannya udah yoi, tinggal cara gimana mainin .. ehem.. pikiran yg baca aja.. tapi tenang aja ntar didapet dari pengalaman ..
    semakin bnyk bikin cerita, semakin dapet settingan yang pas..
    (nemu aja si shusaku sama writter buat blog nya hahaha ..)
  20. pada 16 Desember 2008 pada 08:41 | Balas meeqii kyoshi
    wah…seru!knyol abiz deh..tp tetep bkin konak…sys dina bs aja bkin gw h***y………………
    Gw SUKA GAYA LOE!
  21. asik ceritanya teh…. cm belum biasa aja kalo sm lain dunia gini mah…. heee…..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar