Rumah Baru KisahBB

Setelah 2x ga diterima di Wordpress sehubungan penjualan DVD, Shusaku akhirnya memutuskan memindahkan blog cerita seru KisahBB kesayangan kita ke sini.

kirim cerita karya anda atau orderan DVD ke:


Order via email: mr_shusaku@yahoo.com


tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan


email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.

Promo diskon gede-gedean

Paket istimewa 500rb (50dvd),

untuk dalam Pulau Jawa free ongkos kirim, untuk luar Pulau Jawa tergantung daerah.

Harga normal Rp 15rb/dvd kalau beli banyak Rp.12.500/dvd, untuk paket kali ini jatuhnya Rp. 10rb/dvd, murah banget!!


Tapi ini terbatas hanya untuk 10 orang saja.

jadi silakan order, bisa dilihat list barang di

- list semi & softcore

- list western xxx

- list jav


untuk pemesanan email ke mr_shusaku@yahoo.com

Subject: paket istimewa 500rb

tuliskan: nama, alamat jelas, nomor HP, dan list barang yang diinginkan di email pemesanan

email akan segera saya balas dengan rincian harga & no ac bank bca/mandiri unk transfer. barang akan dikirim dengan tiki/pos setelah konfirmasi transfer diterima.


-untuk pesanan di atas 50dvd, selanjutnya dihitung @Rp.10.000,-

-hanya untuk film2 satuan (JAV, western XXX, dan Semi), tidak berlaku untuk koleksi pics & kompilasi

Minggu, 07 Agustus 2011

Kisah Sang Aktivis Pemerhati Anjal

Vivian

Ini kisah aktivis kampus yang perduli terhadap lingkungan sosial yang ada (Pemerhati nasib ANJAL) di ibu kota Jakarta. Saat ini Vivian masih duduk di semester 4 di salah satu perguruan tinggi swasta. Dia adalah salah satu kembang di kampusnya, selain dia memang berparas cantik dengan di topang tubuh yang proporsianal, dia terkenal cukup peduli dengan lingkungan sekitar. Jadi tidaklah heran jika banyak Mahasiswa yang berharap ingin jadi orang yang selalu ada di dekatnya. Tapi Vian mempunyai segudang alasan untuk menolak curahan perasaan dari banyak pria di kampusnya. Memang sejak bergabung dengan sebuah yayasan social yang bekerjasama dengan kampusnya Vian bersama rekan-rekannya Ratna, Kristin dan Teddy terlihat sedang sibuk mengajak anak-anak jalanan untuk belajar dengan mendirikan sekolah gratis. Sebuah bangunan yang sederhana mereka sewa sebagai basecamp. Meskipun dikatakan jauh dari kata layak tapi mereka berhasil membuat beberapa Anjal tertarik untuk untuk mengikuti kegiatan yang mereka pelopori. Diantara mereka ada Tuti bocah umur 7 tahun yang belum pernah mengenal baca dan tulis, Retno, Yani, Muksin, dan Tina yang umurnya lebih tua sekitar 2 tahun bernasib kurang lebih sama dengan Tuti. Dan diantara mereka juga ada yang telah Remaja diantaranya Noordin, Fajri dan Ulfah umur mereka kurang lebih 15-16 tahun. Mereka setiap pagi sampai siang hari selalu setia belajar bersama dan terkadang bagi yang tidak sempat baru sore harinya sampai jam 7 petang mereka bisa belajar bersama. Kondisi seperti itu di lakoni setiap hari oleh Vivian teman-temannya dengan cara bergantian memberi pengajaran terhadap anak jalanan tersebut.

Siang itu giliran Vivian dan Kristin yang mengajar anak jalanan.Mereka tampak begitu semangat mendengarkan para Mahasiswi itu mengajar. Saat itu Vivian bukan hanya terlihat sabar memberikan materi pelajaran Matematika yang di jadwalkan hari itu. Tapi dia juga tampak mempesona dengan rok mininya yang memamerkan keindahan kakinya yang putih dan panjang.

“Noordin.. kamu kenapa?” tegur Vian yang melihatnya tampak melamun dan kurang memperhatikan apa yang dia ajarkan.

Noordin yang disebut namanya segera sadar dari lamunannya dan terlihat gelagapan dan tak bisa menyembunyikan rasa kagetnya.

“Ya…kak? Sahut Noordin dengan nada datar. “Coba kamu maju dan jawab pertanyaan nomor 5 !!” kata Vivian yang menyuruh Noordin mengerjakan soal perkalian yang ada di papan tulis itu. Noordin yang sejak tadi kurang memperhatikan pelajaran tampak bingung dan sedikit panik. Hal itu memang terlihat ketika dia hanya garuk-garuk kepala melihat soal yang di tunjuk oleh Vivian tadi. Melihat Noordin yang celingukan dan tampak serba salah Vianpun mendekat,

“ada apa dengan kamu Din..?” Noordin yang ditanya agak bingung untuk menjawabnya. “Kamu tadi ngelamun ya…dan gak merhatiin apa yang kakak ajarkan..!!” Vivian semakin mendekatkan wajahnya untuk meminta penjelasan dari Noordin.

Noordin semakin tidak nyaman dibuatnya. Tapi di sela-sela kebingungannya, dia bisa mencium aroma tubuh Vian yang harum dan menggoda saat begitu dekat dengannya. “Maaf kak..” katanya singkat tanpa memberikan penjelasan apapun pada Vivian. Pelajaran kembali di mulai saat suara Kristin memecah kegugupan Noordin yang kemudian dia di suruh kembali duduk, tapi ketika Noordin mau kembali ke tempat duduknya, dia melihat sekilas terlihat Muksin begitu asik dengan coretan-coretan di buku tulisnya, yang membuatnya cukup penasaran.

Malam itu usai kegiatan yang menyibukkan mereka, Noordin, Fajri dan Muksin tampak sedang asik bersenda gurau di pos ronda yang biasa mereka buat untuk tempat mangkal. Di tempat yang tampak lusuh, dengan tiang-tiang kayu yang telah cukup rapuh mereka bertiga masih juga belum tidur. Fajri yang sejak tadi belum sedikitpun istirahat setelah berbagai kegiatannya mencari uang sekedar mengganjal perut kecilnya itu tampaknya sudah sangat ngantuk,hingga ketika punggungnya ia sandarkan ke sisi tiang pos ia mulai tak kuat untuk tidak memejamkan matanya.

“Tadi aku melihat kamu asik menulis di bukumu, memang apa yang kamu tulis Sin” tanya Noordin memuaskan rasa penasarannya pada Muksin,

Muksin yang di Tanya seperti di selidiki pura-pura tidak mendengar apa yang di katakan Noordin tadi.

”Hei…kamu dengar gak sih, budek kamu ya?” sergah Noordin lebih tegas lagi.

Dengan agak gugup Muksin menjawab pertanyaan itu berusaha menyembunyikan sesuatu. ”aku cuma nyatet apa yang diajarkan tadi kok”.

“Oh… klo gitu aku pinjem catatan kamu dong” kata Noordin lagi seakan mau memojokkan Muksin.

“Jangan…!!!” Muksin menolak dan tampak tidak nyaman akan sikap Noordin. Tapi hal itu rupanya percuma karena Noordin berusaha merebut buku catatan itu dari tangannya. Memang diantara mereka bertiga Noordinlah yang memiliki badan lebih besar. Jadi usaha apapun yang Muksin lakukan untuk mempertahankan bukunya itu akan percuma saja. Dengan tidak sabar Noordin melihat buku catatan Muksin yang saat itu telah ia pegang. Lembar demi lembar dengan penuh semangat ia buka, rupanya di buku itu ada yang membuat Noordin begitu tertarik.

“Gila kamu Sin…jadi kamu selama ini gambar kak Vian ya !!” tiba-tiba Noordin nyeletuk masih dengan memperhatikan beberapa lukisan yang Muksin buat. Rahasianya yang selama ini ia tutup-tutupi kini telah terbongkar, roman muka Muksin yang sejak tadi biasa saja kini telah memerah menahan malu.



Gambar-gambar muksin yang di perhatikan Noordin dengan penuh semangat dan mungkin bisa dikatakan dilihatnya dengan penuh gairah, memang bukanlah gambar yang biasa-biasa saja di dalamnya terdapat gambar Vivian yang berpose cukup menantang. Bahkan diantaranya sedang tidak menggunakan busana sama sekali. Noordin beberapa kali berdecak kagum akan hasil karya muksin saat itu. Memang tidak mengherankan jika Muksin memiliki kemampuan gambar yang cukup baik. Itu di sebabkan karena Muksin adalah putra dari seorang seniman kondang dibidang seni lukis di Yokyakarta. Kedua orang tuanya meninggal akibat kecelakaan, dan sejak saat itu dia di titipkan ke bibinya di Jakarta. Tapi karena perlakuan bibinya yang sering bertindak kasar terhadapnya, akhirnya Muksin memutuskan untuk melarikan diri dari rumah bibinya itu. Mungkin peribahasa Buah jatuh tidah jauh dari pohonnya, itulah yang berlaku pada muksin. Darah seni dari kedua orang tuanyalah yang mengalir di darahnya sekarang.

“kembalikan Din…bukuku” pinta Muksin yang tampak mulai tidak senang akan sikap temannya itu.

Tapi Noordin bukan memberikannya kembali pada Muksin malah ia membangunkan Fajri yang telah mulai terlelap.

“Bangun…bangun” teriak Noordin. Fajri yang digoyang kedua kakinya tampak agak kaget dan bingung ketika Noordin menggoyang kakinya dengan keras. Dan dia lebih bingung lagi ketika Noordin menyodorkan sebuah buku yang ia tahu buku itu milik Muksin.

“Coba lihat gambar Muksin” sembari ia menunjuk buku yang saat itu telah ada di genggaman Fajri.

Fajri segera membuka buku itu lembar demi lembar. Darah Fajripun seakan berdesir kencang ketika ia melihat beberapa gambar Vivian yang berpose menantang di dalamnya. Tanpa sadar Fajri yang sejak tadi mengantuk malah jadi bersemangat dan malah terangsang di buatnya. Dan malam itu merupakan malam yang panjang bagi ketiganya, dengan fantasi liar masing-masing.



******************************
Siang itu kelas yang saat itu tengah mengajarkan mata kuliah Bahasa Indonesia, terasa amat membosankan bagi Vivian dan begitu juga bagi Kristin, mereka malah membayangkan yayasan yang hampir 1 tahun ini mereka dirikan dengan dana patungan yang sebagian mereka dapat dari yayasan dan sebagian lagi sumbangan dari kampus.

“lagi belajar apa ya anak-anak di sana dengan Teddy dan Ratna” kata Kristin dalam hati.

Pelajaran bahasa yang di ajarkan Pak Darto memang membuat hampir semua mahasiswa mengantuk. Mereka malah lebih suka melihat kepala Pak Darto yang botak licin yang tidak diumbuhi rambut sehelaipun dan membayangkannya seperti arena ski yang sangat menantang. Tapi di samping itu memang Pak Darto orangnya kurang begitu perduli dengan beberapa mahasiswanya yang tidak memperhatikan mata pelajaran yang ia ajarkan, yang terpenting baginya adalah bahwa ia telah mengerjakan tugas dan menyelesaikannya itu saja.



****************************

Di tempat lain tepatnya di perempatan jalan di daerah Bintaro Noordin, Fajri dan Muksin terlihat dengan penuh semangat seperti merencanakan sesuatu, Fajri dan Muksin terlihat dengan penuh semangat memperhatikan apa saja yang dikatakan oleh Noordin.

“aku telah mendapatkan obat itu dari temanku yang kerja di apotik”,

“jadi sore ini kita laksanakan rencana itu” tanya Fajri yang tampak antusias mendengar penjelasan Noordin tadi

“Jadi nanti sore sebelum kita masuk kelas kita kempesin ban mobilnya” kata Noordin tampak dengan berapi-api, “Bagaimana dengan tugas kamu Faj” kata Noordin yang menanyakan kesiapan rencananya kepada Fajri.

“Beres Din…aku dapat Kamera yang kita butuhkan” jelas Fajri yang merespon pertanyaan Noordin dengan cepat.

“ Bagus!” kemudian mereka bertiga segera beranjak meninggalkan tempat itu yang kemudian telah kembali sunyi.



****************************
Sore hari itu jadwal Vivian dan Kristin yang kembali akan mengajar, di halaman yayasan telah tampak sepeda motor Mio milik Kristin telah parkir di sana. Dan tak ketinggal juga mobil Avanza berwarna perak milik Vivian pun telah terlihat. Itu menandakan bahwa mereka telah datang untuk mengajar pelajaran yang materinya telah mereka siapkan sebelumnya. Di kelas terbatas itu tampak beberapa anak telah dengan sabar mendengarkan apa yang di katakana oleh Vivian dan Kristin. Tapi di dalam kelas itu mereka belum melihat Noordin, dan Fajri sedang Muksin telah datang dan ada di kelas itu. Beberapa menit pelajaran telah berlangsung. Ketika itu tiba-tiba saja Noordin dan Fajri datang dengan pakaian yang penuh dengan peluh.

“Dari mana kalian Din, Faj..kok terlambat?” kata Kristin dengan penuh selidik.

Noordin dan Fajri yang di tanya dengan serempak menjawab “maaf kak…tadi kami bantu tukang panggul di pasar, jadi kesininya agak terlambat”.

Mendengar penjelasan itu Kristin dan Vivian mengangguk hampir bersamaan. Pelajaranpun dilanjutkan, Vivian dan Kristin bergantian memberikan penjelasan materi matematika lanjutan kemarin dengan begitu sabar pada mereka. Beberapa tanya jawab mereka lontarkan untuk membuat suasana kelas agar lebih hidup. Dan beberapa kali Noordin dan Fajri pun jadi bahan ejekan dan bahan tertawaan dari teman lain karena tidak bisa mengerjakan tugas yang diberikan kepadanya. Akhirnya kelas itu di tutup dengan do’a bersama yang di pimpin Kristin. Semua anak segera beranjak dan bergegas pulang dengan tujuan ke tempat masing-masing.

“Vian aku pulang dulu ya..! aku harus belikan buku LKS untuk adikku ke toko buku” kata Kristin yang tampak terburu-buru untuk pamit pulang.

“Oh..ya sebentar lagi aku juga pulang kok” jawab Vivian segera. masih dalam kelas itu,

Vivian mendengar deru motor Kristin yang tampak melaju menjauh dari yayasan, yang menandakan Kristin telah jauh dari lokasi tersebut.



Setelah membereskan semua peralatan dan alat tulis yang ada, Vivian segera beranjak menuju ke mobilnya untuk pulang. Tapi mungkin hari itu adalah hari yang paling naas bagi Vivian, Dia sadar ban mobilnya kempes setelah ia mendapati jalan mobilnya yang oleng dan terasa berat untuk melaju. Vivian segera mematikan mesin mobil dan turun memeriksa ban mobilnya tersebut. Dan benar ternyata dugaannya itu. Vivian tampak bingung dan panik pada saat itu, ia tidak terbiasa mengganti ban mobil sendiri. Apalagi hari itu telah beranjak petang dan di sekitar situ tampak sepi tanpa ada seorangpun yang bisa membantunya, di tengah kebingungannya tiba-tiba saja Fajri dan Muksin datang menghampirinya.

“Loh ada apa kak..?” tanya Fajri tampak penasaran,

”Fajri.., Muksin…Untung kalian masih belum pulang. Ban kak Vivi bocor…tolong kakak ya ganti ban mobil “.

Fajri dan Muksin mengangguk serempak mendengar permintaan Vivian yang tampak begitu bingung dan dengan nada memelas. Tapi kejadian yang tidak Vivian duga sebelumnya, ketika ia asik memperhatikan Fajri dan Muksin yang mau mencoba mengganti ban mobilnya, di saat itu pula sebuah tangan tiba-tiba membekapnya dengan sangat erat dari arah belakang. Vivian yang segera menyadari hal itu berinisiatif memberontak. Tangan orang yang menyekapnya itu segera berusaha ditepisnya. Tapi entah kenapa tubuhnya mulai tak bisa ia kendalikan, kesadarannyapun perlahan-lahan mulai menghilang seiring tubuhnya yang mulai limbung. Dengan sisa kesadarannya ia melihat tiga sosok yang selama ini dia kenal tengah mengelilingi tubuhnya.



******************************
Di dalam sebuah kamar di yayasan itu tubuh Vivian tampak tergolek lemas tak sadarkan diri, di sebuah dipan kayu yang biasanya oleh anak jalanan digunakan untuk beristirahat,.

“cepat ikat dia, sebelum ia sadar” perintah Noordin kepada Fajri dan Muksin. Tak berapa lama kemudian kedua tangan Vivian telah terikat kuat dia kedua sisi dipan kayu itu. Sedang kedua kakinyapun telah terikat kuat yang ujung-ujung talinya di lewatkan di balik kolong dipan sehingga terlihat kedua kaki Vivian yang terbuka cukup lebar. Vivian yang mengenakan baju sutra terusan berwarna merah dengan assesoris sabuk lebar berwarna putih dan sepatu yang berwarna putih pula, terlihat sangat cantik dan sangat menggoda dimata ketiga anak yang telah terbakar nafsu itu. Untuk mendapatkan kesempatan seperti itu mungkin semua laki-laki di dunia ini rela akan membayar mahal untuk mendapatkan kenikmatan tubuh Vivian. Noordin yang merasa punya hak lebih dulu untuk menggauli tubuh Vivian mulai merapatkan tubuhnya ke tubuh yang tergolek lemas itu. Tak berapa lama bibir mungil Vivian yang lembut, telah ia lumat dengan penuh nafsu, melihat hal itu Fajri dan Muksinpun mulai bergerak. Tangan-tangan nakal Fajri mulai menggerayangi daerah payudara Vivian dan sesekali menciuminya. Sedang Muksin tengah nyaman berada pada tempatnya, ia telah merengsek masuk dan asik membenamkan diri di sela-sela selangkangan Vivian. Saat itu Vivian seperti piala bergilir bagi ketiganya. Perlahan-lahan Fajri mulai membuka kancing pakaian Vivian sehingga terlihat tonjolan putih yang tampak masih tertahan oleh Bra Putih yang dikenakannya. Sedang Noordin masih asik melumat bibir Vivian.

“Kak malam ini aku akan memberimu kepuasan yang belum pernah kamu rasakan” kata Noordin dalam hatinya dan yang telah mulai memainkan lidahnya di dalam mulut Vivian.

Seakan tidak mau kalah dengan Noordin Fajri-pun telah berhasil melucuti bra yang sejak tadi menjadi penghalang dari keindahan payudaranya. Dada sintal Vivian yang tampak masih kencang dan begitu putih. Menjadi korban dari hasrat Fajri selanjutnya. Perlahan-lahan kesadaran Vivian mulai pulih dari pengaruh obat bius yang dibekapkan kepadanya tadi.



Betapa terkejutnya ia begitu mendapati kenyataannya waktu itu. Dia mendapati tubuhnya yang hampir telanjang di kerubungi anak-anak didiknya yang tidak pernah ia sangka akan menjahatinya seperti ini. Vivian berusaha berontak dari perbuatan biadap mereka bertiga, Muksin yang bertubuh kecil dan sedang berada diantara selangkangannya di terjangnya dengan keras. Sampai-sampai muksin hampir terpelanting ke bawah tanah. Mendapatkan perlawanan seperti itu Noordin segera mengikat mulut Vivian dengan kaos miliknya yang telah sejak tadi ia lepaskan. Vivian makin tak berdaya ketika kedua tangannya telah di pegangi oleh Fajri dan Muksin yang masih merasakan rasa sakit di bagian perutnya. Sedang Noordin telah menindih tubuhnya dengan penuh Hasrat.

“Percuma kak Vian melawan…kakak sudah tidak bisa apa-apa ?” kata Noordin menyadarkan Vivian.

Dengan kondisi seperti itu memang tidak mungkin ia bisa meloloskan diri lagi. Kedua tangan dan kakinya telah terbelenggu, ditambah lagi kedua tangannya yang di pegangi dengan erat oleh Fajri dan Muksin. Sejenak kemudian ia merasakan perasaan yang belum pernah ia rasakan, tubuhnya seakan tak bertulang lagi ketika dengan lahap Noordin memainkan punting payudaranya. Jilatan dan gigitan-gigitan kecilnya seakan menggelitik dan membuat darahnya seakan dipompa sangat cepat kearah ubun-ubunnya. Seakan tak ingin membuang waktu dengan tangkasnya Noordin meluruhkan baju yang sejak tadi masih belum di tanggalkan dari tubuh Vivian. Kini Noordin dengan jelas melihat keindahan secara langsung tubuh yang kemaren masih dalam fantasinya.

“Kenapa kalian tega melakukan ini pada kakak” dengan suara yang kurang jelas Vivian tampak bergumam.

Noordin yang telah tak begitu perduli lagi akan siapa Vivian semakin agresif. Dada Vivian yang tegak menantang di remas-remasnya dengan kasar, menjilatinya dengan penuh semangat dan digigitinya sampai berbekas merah di atasnya. Fajri dan Muksin yang telah tahu bahwa kini Vivian telah tidak melawan lagi segera melepaskan kedua tangannya yang masih dalam belenggu. Fajri mulai melumat bibir Vivian yang terikat kaos Noordin. Sedang Muksin mengganti posisi Noordin yang telah mulai asik menjilati daerah vagina Vivian yang masih terbungkus di celana dalamnya yang berwarna putih.



Mendapati serangan yang bertubi-tubi dari ketiga anak itu, tangis Vivian mulai tak terbendung mendapatkan kenyataan pahit yang saat ini dia alami, tapi iapun takkan bisa membohongi dirinya sendiri bahwa ada perasaan nikmat di alaminya atas apa yang dilakukan ke 3 anak didiknya itu. Perasaan itu semakin tak tertahan ketika Noordin dengan aktif menjilati permukaan vaginanya yang masih terbungkus. Vivian mengejangkan tubuhnya ketika dorongan kenikmatan itu sudah tak bisa ia tahan lagi. Orgasme-nya itu telah membuat kain pembungkus vaginanya itu basah dan disertai bau anyir yang aneh tepat berada dimuka Noordin. Melihat hal itu Noordin tersenyum puas

“Bagaimana rasanya kak..nikmat kan?” tanyanya

mendapatkan pertanyaan itu Vivian tak bisa menjawabnya ia hanya menata nafasnya yang tersengal-sengal menahan kenikmatan yang baru saja ia dapatkan. Noordin tak sabar rasanya untuk segera menuntaskan hasratnya. Dengan sentakan keras kain penutup vagina Vivian telah robek dibuatnya. Kini Noordin melihat kedua bukit kecil kemerah-merahan dengan bulu tipis di atasnya. Dengan tak sabar Noordin segera menyiapkan penisnya yang cukup besar dan mulai diarahkan ke liang kenikmatan Vivian, dengan sedikit melebarkan kedua kaki Vivian dengan mantap Noordin menyondokkan penisnya ke liang vagina Vivian tapi begitu kuatnya pelindung selaput dara Vivian itu bertahan,yang menandakan bahwa ia memang masih perawan.

“Jangan Din… tolong jangan lakukan ini pada kakak”. Desah Vivian yang tampak lemah.

Noordin tak perduli semua ucapan Vivian lagi saat itu, tak mungkin ia menghentikan semua usahanya hanya sampai di situ. Dengan beberapa kali mencoba akhirnya sodokan kerasnya berhasil merobek selaput dara Vivian yang sejak tadi kokoh melindunginya. Jerit kesakitan Vivian membelah ruangan pengap dan semakin terasa panas bagi mereka berempat, di barengi dengan bercak darah segar yang berontak lewat di sela-sela vaginanya dan melekat di bagian batang penis Noordin yang masih masuk setengah. Noordin merasakan penisnya sangat ngilu di cengkeram erat oleh liang vagina gurunya yang masih rapat saat itu.



Pelan namun pasti Noordin berusaha membenamkan seluruh batang penisnya ke dalam liang vagina Vivian. Beberapa kali Vivian terlihat menggigit bibirnya menahan perih di bagian vaginanya. Dengan ilmu yang sering ditontonnya dari video Porno, Noordin seakan telah tahu apa yang harus diperbuatnya sekarang, diangkatnya kedua kaki Vivian ke atas dan di panggulkannya di kedua bahunya. Sehingga saat ini kaki Vivian mengangkang lebar dan liang vaginanya semakin lebar terbuka. Beberapa saat kemudian Vivian tampak terhenyak ketika merasakan sebuah benda tumpul telah mengorek isi dari vaginanya yang sempit itu. Fajri yang semakin panas tak mau berdiam diri ia segera membuka kaos yang sejak tadi menutupi mulut dari Vivian. Penisnya yang sejak tadi telah mengeras di arahkan segera kemulut Vivian. Vivian berontak dan tidak mau menuruti kemauan Fajri. Tapi akibat dari penolakannya tamparanlah yang ia dapatkan dari remaja yang mau beranjak dewasa itu. Rasa sakit akibat tamparan Fajri tidak akan mau dia rasakan untuk kedua kalinya. Meskipun dengan perasaan jijik dan ingin muntah, ia terpaksa memenuhi keinginan Fajri yang dengan tidak sabar memasukkan penisnya yang tak begitu besar kemulutnya. Sedang Muksin masih dengan lugunya menjilati dan memainkan puting Vivian. Sondokan demi sondokan dilakukan Noordin mulai memberikan kenikmatan yang tak bisa ia bayangkan sebelumnya. Dengan bahasa tubuhnya Vivian mulai menerima gerakan-gerakan yang Noordin lakukan bahkan terkadang dia mengimbanginya. Semakin cepat Noordin melakukan gerakan penisnya semakin siap vagina Vivian menyambutnya. kini perasaan itu mulai semakin cepat menerjang batas-batas angan dan siap menerbangkannya dalam fantasi kenikmatan.



Noordinpun mengalami perasaan yang sama, dikala ia sudah tak sanggup menahan aliran deras yang entah dari mana datangnya. Seakan membuat ia bagai terbang kelangit tujuh membawa fantasi kenikmatan bersama Vivian.

“kak aku sudah tidak kuat la…a .gii”. Dan tak menunggu lama lagi dengan semakin cepatnya gerakan pinggul Noordin yang membenamkan penisnya ke dalam vagina Vivian, secara bersamaan pula Noordin dan Vivian mencapai kenikmatan itu, di tandai dengan melubernya noda-noda putih yang meleleh dari liang vagina Vivian. Vivian mengejang seakan-akan tak ingin membiarkan moment-moment itu pergi darinya. Noordin memeluk tubuh indah itu dengan erat dan sepertinya ia tak mau untuk melepaskan untuk selamanya. Tapi itu tidaklah berlangsung lama ia harus segera sadar, karena Fajri sudah tak sabar menunggu gilirannya. Tubuh Vivian yang telah lemah seakan tak berdaya menolak perlakuan Fajri yang mulai meminta jatah gilirannya. Ia terlihat pasrah ketika tubuhnya mulai dibalik membelakanginya. Dan kakinya yang panjang dilipat rapat ke kanan menjadi satu. Dan tak lama kemudian ia telah merasakan benda yang mulai akrab di dalam vaginanya mengobrak-abrik isi di dalamnya. Penis Fajri yang memiliki ukuran tidak sebesar punya Noordin dengan sangat lancar keluar masuk dari liang vagina Vivian yang telah becek, tapi semua itu tidak mengurangi rasa nikmat yang dirasakan oleh Fajri.

“Ouuh… VAGINA mu nikmat sekali kak”. Desah Fajri yang merasakan kenikmatan yang belum pernah ia rasakan sebelumnya.

Malam itu Vivian digilir oleh tiga anak itu sekaligus berulang-ulang. sampai batas dia sudah tidak mampu lagi menjaga kesadarannya. Di sela-sela waktu menggilir tubuh Vivian mereka mulai mendokumentasikan aksi mereka dengan foto-foto syur mereka berempat.



By: Dodik Ekop
-----------------------------------
26 komentar Post your own or leave a trackback: Trackback URL
  1. Henz mengatakan:
    woowww bung dodik ekop kerenn….
    nice story gan…
  2. SIp mengatakan:
    Bagus ide na tapi kurang lama cerita na..
    Perlu banyak dialog..
    Re: iya perlu pengembangan lebih lanjut pasti lebih ok
  3. Gmox mengatakan:
    ada benernya itu pendapat di atasku…
    sepertinya emg kurang panjang bro… kurang puas bacanya…
  4. Gmox mengatakan:
    “Malam itu Vivian digilir oleh tiga anak itu sekaligus berulang-ulang. sampai batas dia sudah tidak mampu lagi menjaga kesadarannya. Di sela-sela waktu menggilir tubuh Vivian mereka mulai mendokumentasikan aksi mereka dengan foto-foto syur mereka berempat.”
    Penasaran… cara nggilirnya gimana? Di ceritain dong bro…
    trs dari pertama tancep smpe keluar, sayang banget kalo cuman cerita 1 paragraf…
    trs yg main kan bertiga, total 4 sm cwnya, masa diantara tiga yg paling enak cuman satu?
    bersambung? tp kok nggak ada tulisan bersambung di bawahnya?
    cuma tanggapan, maaf lho bro kalo tersinggung… jangan ditantang buat nulis cerita, kan cuman nanggepin cerita…
    Re: gpp kok masukannya bagus, ga sekedar caci maki, semoga ke depannya penulisnya bisa lebih baik
  5. Diny Yusvita mengatakan:
    Mas Dodik…i loph u hehehehe
    Pengarang baru y boz Shu ???
    Ok deh…gayana formal kali yah…
    Kalo aku boleh ngasih masukan biar lebih “HOT”.
    Di pembicaraan “dalam tanda seru” sedikit dikurangi gaya formalnya, rubah vagina jadi m*m*k, penis to k*nt*l dst.
    Soalna cerita kamu punya potensi bangetz, BBna masuk, terus penamaan tokoh udah BB (Menurut aku loh), jadi saat pembicaraan juga harus dibikin BB pula, jangan tanggung2 ibarat kita masuk dalam suatu bidang, jangan 1/2-1/2. Kan perkosaan kata2na engga mungkin formal kan ? walaupun yang diperkaos lebih tua, karena perlakuan kasar pasti seirama dengan kata2 kasar.
    Cuma masukan looh..kalo memang ini gaya Mas Dodik sih ok jg ^ ^ :p.
    Re: iya penulis baru nih dari forum bf, wuih2 bu dosen diny ngasih kuliah nih, kudu diperhatiin baik2 hihihi
  6. wede mengatakan:
    idenya bagus bgt…pas di selera..
    cuma..kok kyknya pendek amat…kurang puas bacanya…
    gitu aja..btw..keren2
  7. Adi karna mengatakan:
    Ya ini yang dinamakan ‘di tulung malah mentung’.He2,udah ditolong diberi education gratis.E..,malah ngembat yang memberi education.Dont try this at home.Teruslah berkarya bro.
    Re: tul, dont try this at home, try this to penyusun uu ite itu
  8. raito mengatakan:
    Hiks penulis baru lagi??!! Hmm asyik kok. Gue suka build up-nya, bagus banget malah, slow tapi pasti dan menjanjikan.
    Tapi pas bagian klimaksnya kok malah turun yah?? Jadi terburu-buru dan gak sabaran. Muter-muter dulu dikit pasti asyik, mungkin pake sedikit pemanasan, raba-raba dan pelecehan, secara kan anak bau kencur baru ketemu tubuh telanjang cewek, pasti masih banyak penasaran dan gemesnya.
    Build up gue kasih 9, eksekusi 6.
    PS: Gue dulu juga pernah jadi kk pembimbing anjal, untung gak ada yang merkosa, padahal gue semok lho ^.^;
    PS lagi: Sebelum ada yang kepikiran macem2. GUE COWOK BROO!
    Re: wah ternyata raito punya pengalaman dlm kegiatan2 spt itu ya, bisa dapet banyak inspirasi dong buat ceritanya? eit sapa bilang ga bisa diperkosa, kalau anjalnya homo gimana tuh? oohh…seram!
  9. da_blaze mengatakan:
    ga menarik… sori ^o^
  10. Cibolis mengatakan:
    Wow,ide baru..gaya baru juga,tp panjangin dikit donk,.kalo bisa buat lanjutanna,klo perlu teman sivivian dkerjai juga sampe ketagihan..gmn bro?? Sorri,cuma saran..kl aku sih ga kan bisa nulis crta gitu..
  11. ThaNaTos mengatakan:
    Yupzz….. Kurang panjang……
  12. PBinal mengatakan:
    So much potential here.
    Gambarnya dah oke, build-up nya kena, sayang eksekusinya cuma segitu aja. Tetep aja, nice start.
    Tetap semangat! Lanjutkan!
    Re: iya next time better tuh moga2
  13. Hello K!tty mengatakan:
    Bagus-bagus,
    jadi deg-deg-an kaya lagi baca Cerita XXX
    (Lha..?? ini-kan cerita Syur KBB ho ho ho….^_^)
    Re: bedanya apa cerita xxx ama cerita syur sis?
  14. Dony bro mengatakan:
    Keren bro. . . . Tp sayang kependekan alias kurang panjang? O. . .ya buat sis diny manggilx de’ bro aza ya soalx msih SMA ALIAS msih 18thun
  15. Boy mengatakan:
    Bguz. . . .lanjutanx jng lama
    Dony bro kpan nih NEO NC nya
    kangen nih ama bos shu Nigmare aslix. . . .!!!
    Re: yang neo tenang, ga lama lagi kok
  16. sandewa mengatakan:
    wakakaka….
    gini nih yg gw tunggu2..beast yang muncul dalam tubuh bocah..
    but mungkin kurang detail aja..bagusnya ..dibikin detail..dan akhirnya vivian ketagihan..wakakkakaka
    mmm…request dunk dgn tema cerita sama :
    AL EL & DUL alias lucky laki anaknya mr.x vs artis republik cinta..sapa aja ..terserah !!!
    the virgin juga boleh….
    thx
    Re: wah itu sih jadi cerita pedofil tar
  17. Diny Yusvita mengatakan:
    @ Donny Bro
    Ok deh…panggil biasa aja yah kalo getu ^ ^.
    @ Bang Shu
    Dosen Diny ?? hihihihi ^ ^ :p.
  18. whatever mengatakan:
    Di sela-sela waktu menggilir tubuh Vivian mereka mulai mendokumentasikan aksi mereka dengan foto-foto syur mereka berempat.
    pake apaan?kamera hp?handycam?punya siapa?atau malah digambar P
    Re: pembaca skrg ini kritis benar ya sampe detil2 pun diperhatikan, ya mungkin akan ketauan di cerita selanjutnya maybe ya
  19. Hello K!tty mengatakan:
    * Bos Shu
    Kalo Kisah XXX , : deg-deg-annya kaya lagi nonton Film yang dibintangi Vin Disl….
    Kalo Kisah Syur : deg-deg-annya kaya bos Shu lagi ngeliat Olga lydia ama mihiro…, lenna Tan, Susan B, pengen deg-deg-annya ditambah he he he
    Deg-deg-an dengan cara yang berbeda hi hi hi
    Kalau Kisah ICU : Deg-deg-annya kaya bos shu lagi ngeliat Olga Syahputra jarak deket +/- jarak 1 langkah kaki, lagi nari sambil nyanyi ancur-ancur hatiku, ho ho h ^_^
    Re: ooh gitu bedanya hehehe….what deket ama olga syahputra dalam jarak 1 langkah, pasti dah gw tembak tuh makhluk ga jelas pake shotgun sampe mental. bbbrrr…seram!
  20. tight mengatakan:
    ini vivian yang dulu itu, bukan c….
    kayaknya, pada seneng pake nama vivian..
    ^^
    Re: dulu yg mana ya? masa sih pada seneng, ga sering juga kok nama ini nongol
  21. pratoke mengatakan:
    mantap ini cerita….gila bgt….naek turun nih otong….huaaa…
    nice broo…
  22. NAGA_LANGIT mengatakan:
    hei…this is good one……lumayan mengalir…….dua tiga cerita kemudian , pasti bakalan lebih dahsyat….
  23. begajoel mengatakan:
    @Naga Langit
    Setuju… cuma perlu jam terbang dan sering ‘sparring’ ^_^
  24. cewe mengatakan:
    uUhmm…kEyeN bgD..
    tEuz kEmbangKan yaKk..
    nExt tiMe paSti Lbi baEk..
  25. Harry Potter mengatakan:
    Secara ide, cukup orisinil. Tapi perlu diperhatikan detail dan dialognya, juga terkesan terburu-buru pingin cepat “crot” (hehehe, pinjam istilah gpp kan..?)
    Juga adegannya masih kurang masuk logika. Fiksi bukan berarti mengabaikan logika. Alur yang jelas dan pakem yang pas akan membuat cerita ini mengalir bagai Sungai Bengawan Solo.
    Satu lagi, kalau ingin membangun suasana, buatlah detail fisik semua yang ada di situ, seperti bagaimana menggambarkan fisik seorang Vivian. Foto emang membantu, tapi deskripsi yang tepat akan sanggup membius otak pembaca.. Apalagi jika kita bisa menggambarkan lokasi yang dipakai.. Seperti misalnya :
    Gubuk itu sendiri berada di tengah lapangan yang ditumbuhi begitu tinggi sehingga dari jalan akan sulit orang melihatnya. Dinding-dindingnya terbuat dari potongan kayu usang yang ditambal dengan kardus bekas di sana sini. Atapnya terbuat dari genting lapuk dan bocor-bocor di sana sini, miring mengenaskan, mengesankan kalau gubuk itu sudah lama tidak disentuh oleh manusia. Ruang dalamnya yang hanya berukuran dua kali dua meter makin mengesankan kalau gubuk itu adalah tempat yang hanya layak untuk dihuni oleh hewan. Lumut dan jamur memenuhi lebih dari separo dindingnya yang bobrok dan berlubang lubang…..
    Anyway… terus berkarya.. banyakin membaca referensi, terutama dari pengarang terkenal untuk mendapatkan teknik yang ideal.
    Jangan salah ya… novel Habiburrahman El Shirazy pun pernah saya pakai buat referensi menulis cerita KBB… bukan idenya, tapi teknik bertuturnya…
    Re: waks habiburahman jadiin referensi hahahaha
  26. Harry Potter mengatakan:
    BTW… itu gambarnya kok senyumannya mirip pacar saya ya…????
    Re: wah hebat bos harry punya pacar secantik itu nih?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar